Isnin, 19 Julai 2010

KEDAMAIAN TERENGGANU

Sepanjang minggu ini aku berada di Terengganu atas urusan kerja, namun kali ini agak istimewa kerana aku dan rakan setugas Ridzuan, ditempatkan di Sumai Apartment Hotel yang beroperasi belum mencecah 2 tahun. Aku difahamkan ini adalah hotel berkonsep apartment pertama di Malaysia. Ternyata kami mendapat keselesaan sepenuhnya serta berbaloi dengan nilai.

Kami sampai di Kuala Terengganu pada jam 6.00 pagi dan terus berjalan mencari menara masjid untuk solat dan tidur disitu sementara hari siang. Apabila terjaga sahaja pada jam 11.00 pagi, kami difahamkan oleh kariah masjid berkenaan bahawa Sumai Hotel terletak bersebelahan dengan masjid berkenaan yang aku sudah terlupa namanya.


Sumai Hotel terletak bersebelahan Prima Beach Hotel dan menganjur ke pesisiran pantai Batu Burok yang ombaknya seolah-olah mengamit kehadiran kami. Jadi setiap petang setelah selesai urusan kerja, aku akan berjogging di persisiran pantai Batu Buruk. Turut aku heret bersama Ridzuan yang pastinya terpaksa mengikut aku jika tidak pasti dia buntu di dalam bilik sementara menunggu waktu makan malam.

Sepanjang 4 hari di Sumai, boleh dikatakan setiap hari kami akan berjogging 4-5km di pesisiran pantai tanpa mengira hujan lebat atau panas terik. Pada sebelah malamnya pula kami akan berjalan kaki pula hampir 4-5km untuk menikmati kopi atau makan di Killiney Kopitiam yang terletak di bersebelahan Euro Fun Fair. Pada hari terakhir, aku temani Ridzuan membeli keropok ikan di Pasar Payang yang terletak 2 km dari Killiney Kopitiam. Terima kasih kepada Amy yang sudi datang menghabiskan masa bersama di Killiney. Sebagai info tambahan Killiney Kopitiam wujud sejak 1919, sebuah kopitiam Hainan yang terkenal dengan charcoal-grilled bread toast dan berasal dari Killiney Road, Singapura.







Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...