Jumaat, 31 Julai 2015

AMANAH HARTA AWAM

وَلاَ تَأْكُلُواْ أَمْوَالَكُم بَيْنَكُم بِالْبَاطِلِ وَتُدْلُواْ بِهَا إِلَى الْحُكَّامِ لِتَأْكُلُواْ فَرِيقاً مِّنْ أَمْوَالِ النَّاسِ بِالإِثْمِ وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ
“Dan janganlah sebahagian kamu memakan harta sebahagian yang lain di antara kamu dengan jalan yang batil…..” [QS. Al-Baqarah : 188]

Sabda Rasulullah SAW; “Tidak sempurna iman bagi orang yang tidak beramanah dan tidak sempurna agama bagi orang yang tidak menepati janji” (Riwayat Ahmad). 

Khalifah Umar Abdul Aziz memadamkan lampu kepunyaan kerajaan yang digunakan untuk kerja rasminya apabila puteranya masuk untuk berbincang tentang urusan keluarganya. Apabila puteranya bertanya kenapa Baginda melakukan demikian, Baginda berkata begini: “…lampu yang sedang ayahanda gunakan untuk bekerja sebentar tadi adalah kepunyaan Kerajaan, minyak yang digunakan itu dibeli dengan wang Kerajaan, sedangkan perkara yang hendak kita bincangkan ini adalah urusan keluarga…Sekarang lampu yang baru kita nyalakan ini adalah kepunyaan keluarga kita, minyaknya pun kita beli dengan wang kita sendiri” (Mohd Nakhaie Hj. Ahmad 1996:17)

Saya menjadi terpanggil untuk membicarakan mengenai isu yang diperkatakan hampir semua orang dari setiap lapisan masyarakat kini. Saya bukanlah bijak dalam perihal kewangan negara atau kedudukan ekonomi terkini. Apa yang saya tahu, Malaysia menangung beban hutang yang tinggi, harga barang juga naik mendadak, manakala tekanan hidup semakin tinggi yang membawa kepada peningkatan jenayah.

Banyak orang marah dan mengamuk sakan apabila mengetahui wang pinjaman yang dijamin kerajaan untuk pelaburan 1MDB berjumlah berberapa billion (masih tidak diketahui jumlah yang tepat) lesap tanpa penjelasan yang logik. Lebih menarik pelaburan untung rugi 1MDB itu ditanggung oleh kerajaan yang membawa maksud akan dibiayai oleh duit rakyat. Kemarahan dari rakyat dan sebilangan penguasa yang semakin hari semakin memuncak membawa kepada rombakan menteri kabinet seperti yang kita semua tahu berlaku dua hari lalu.

Saya seorang penjawat awam di Jabatan Kebajikan Masyarakat, jabatan yang tidak menyumbangkan pendapatan kepada negara, sebaliknya hanya menghabiskan ‘beras’ negara untuk meningkatkan kualiti sosial masyarakat. Saya termanggu bila melihat kebanyakan penjawat awam seperti saya begitu lantang menyuarakan hal amanah dalam hak rakyat yang diseleweng pegawai-pegawai atasan dan menteri-menteri. Padahal diri sendiri langsung tidak melihat gaji yang diterima itu dari harta awam yang dibayar untuk melaksanakan tugasan tertentu. Begitu juga dengan kemudahan-kemudahan alat bantu pejabat yang disediakan adalah dari harta awam untuk dipergunakan bagi kepentingan awam. Tetapi kebanyakan kita ‘penjawat awam’ tetap claim perjalanan untuk tugas rasmi seolah-olah ia satu perniagaan (ada untung dari kos modal), kita marah dan tengking pelanggan di kaunter padahal kita tugas kita berkhidmat pada rakyat, kita guna segala macam kertas, bazirkan air & letrik dan segala macam pecah amanah atas alasan kita kakitangan bawahan aja, menteri sapu juta-juta pun orang tak kisah?.....

Juta, billion atau semangkuk sup. Ia adalah hak awam. Dan kita pemegang amanahnya.

Rasanya baik kita hisab dahulu perbuatan kita yang ‘kecil’ itu sebelum kita menilai sesuatu khabar dari sumber luar. Dimanakah terletaknya nilai amanah kita terhadap harta awam sebelum kita menghukum orang lain kerana kita juga diberi hak tersebut?Adakah kita menjalankan amanah sebaiknya?

Saya teringatkan kata-kata seorang rakan sepejabat 5 tahun lalu, ia segar dalam ingatan saya. “Remy, bapa aku dulu tukang masak jabatan sama macam aku sekarang lah, hang paham kan? Macam hang tengok tukang masak sekarang lah, bapa aku ambil barang-barang catuan bawak balik rumah bagi kami adik beradik makan. Aku tak mau jadi macam tu. Aku tak mau!. Cukup setakat bapa aku. Aku tak mahu anak-anak makan benda macam tu”. Alhamdulilah, saya lihat rakan saya masih berpegang pada janjinya. Teringat pula pada seorang wanita bertanya hal yang sama kepada Dr. Maza, Mufti Perlis dalam satu kuliah di Masjid Alwi. Dia bertanya, jika suaminya membawa pulang makanan curi “adakah mereka berdosa menjamahnya dan adakah ia akan menjadikan anak-anak buruk tingkah lakunya?”. Jawab Dr Maza, dosa si ayah tidak sesekali akan diperturunkan kepada anak-isterinyanya kerana nafkah makan minum adalah menjadi tanggungjawab bapa/suami, manakala jika anak-anak menjadi jahat kerana makan minum haram diberikan bapa dari sumber haram, maka zalim lah Allah swt jika menghukum dosa si ayah kepada anak-anak yang tidak bersalah.

Hal yang sama pada setiap kali hari raya edul fitr, si isteri tidak perlu minta dihalalkan makan dan minumnya pada suami kerana itu adalah tanggunjawab si suami. Sebaliknya si suami yang berdosa jika mengabaikan pemberian nafkah.

2 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...