Ahad, 27 Disember 2009

DEBU DI JALANAN



Hari ini aku hendak bercerita tentang sebuah kumpulan yang bernama DEBU yang berasal dari USA dan kini menetap di Indonesia. Kali pertama aku mendengar DEBU kalau tidak silap aku pada 2004 melalui siaran TV3, Malaysia Hari Ini. Tv3 menjemput Mustafa, selaku ketua kumpulan untuk ditemubual. Kagum sekali aku dengar penjelasan Mustafa mengenai misi dan tujuan penubuhan DEBU, hampir tidak aku percaya mereka semua datang dari Amerika Syarikat. Kebanyakan lirik dan arah tuju diselia dan dirujuk kepada guru mereka, Syeikh Fattaah.

Lagu pertama yang aku dengar dari Debu adalah “Cinta Saja”, terus menusuk kedalam hati aku sehingga ke hari ini. Tidak mungkin akan hilang chorus yang amat indah itu. Semenjak hari itu aku terus berusaha mendapatkan album sulung mereka, “Mabuk Cinta” yang terpaksa aku tempah dari kedai kaset untuk memilikinya. Setahun selepas itu aku dapatkan cd-nya. Seterusnya tiada liputan mengenai Debu oleh media Malaysia aku temui, beberapa tahun selepas itu TV3 ada menjemput Mustafa untuk bertakbir sempena Hari Raya Aidilfitri kemudian mereka menyepi di Malaysia.

video

Aku sangat-sangat kepingin untuk melihat persembahan Debu. Yang kini merupakan salah satu inspirasi muzik jiwa bagi aku. Aku tahu Debu memperjuangkan seni aliran Sufi yang aku sendiri masih curiga fatwa mengenainya. Tetapi aku tidak dapat menolak bahawa kesenian sufi amat indah dan syair sufi begitu memberi kesan yang mendalam. Umum sendiri mengetahui, ahli sufi seperti Jelaluddin Rumi sendiri dinobatkan sebagai penyair paling popular serta berpengaruh di Amerika Syarikat oleh BBC News mengalahkan Shakespear! Ini tidak boleh dipertikaikan lagi.

Pernah aku terbaca artikel yang mengatakan Jelaluddin Rumi bukan Islam lagi, malah puisinya dijadikan rujukan oleh penganut Kristian, Buddha, Hindu malah orang Yahudi. Tetapi Jelaluddin menegaskan sendiri melalui kata-katanya:

Man banda-ye qur'ānam, agar jān dāram
man khāk-e rah-e muhammad-e mukhtāram
gar naql konad joz īn kas az goftāram
bēzāram azō waz-īn sokhan bēzāram.

I am the servant of the Qur'an as long as I have life.
I am the dust on the path of Muhammad, the Chosen One.
If anyone quotes anything except this from my sayings,
I am quit of him and outraged by these words.

Kembali kepada Debu, apabila trend Myspace mula berkembang, akulah orang pertama yang menubuhkan laman Debu di myspace.com sebagai sokongan dan mahu Debu lebih mendapat liputan ramai. Aku maklumkan kepada pengurusan Debu, maka Najib Ali menghubungi aku meminta aku delete kan laman tersebut kerana beliau akan membina laman Debu sendiri di Myspace dan akan menyelianya sendiri. Aku turuti dan selepas itu boleh dikatakan semua ahli Debu mempunyai laman Myspace sendiri dan aku sering mengikuti perkembangan muzik Mustafa dilaman peribadinya. Mustafa adalah seorang pemuzik yang handal, merendah diri, baik budi bicaranya. Aku pula sering memintanya agar mengadakan persembahan di Malaysia yang pastinya menjadi kenangan paling indah bagi ku jika terjadi.


Satu lagi perkara menarik yang berlaku adalah antara rakan Myspace aku adalah Deadly Kristin, penyanyi kumpulan Black Metal lagenda dari Sweden, ANCIENT telah memeluk Islam. Namanya kini adalah Nur Hayam. Jadi kami sering berbual mengenai keislamannya dan antara yang muzik alternatif yang aku perkenalkan kepadanya adalah Debu. Ternyata beliau sangat meminatinya dan kagum dengan Debu. Dan kini aku mendapat tahu Hayam adalah orang kuat bagi Debu (legasi Europe) yang mempromosi pegerakan Debu disana. Aku turut mendapat makluman Hayam akan menyumbangkan suaranya didalam muzik Debu yang akan datang.

Sehingga kini aku mempunyai 2 cd tulen dari Debu, dan amat berharap untuk mendapatkan muzik-muzik dari mereka seterusnya. Semoga berjaya Mustafa dan rakan-rakannya. Insya Allah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...