Jumaat, 11 Ogos 2017

PASAR TERAPUNG BANPRU

Saya dan Mad Duha singgah di pasar terapung Ban Pru sewaktu pulang dari bandar Hatyai setelah kami di pasar pagi Klong Ngae untuk meninjau kasut-kasut bundle dan rempah ratus masakan Thai. Akibat terpengaruh Mad Duha, saya pun beli juga beberapa rempah home made untuk dibawa ke KL. 

Pasar terapung adalah tarikan pelancong utama di selatan Thai kerana menyasarkan pelancong Malaysia berdasarkan lokasinya dekat dengan pintu sempadan. Lalu boleh dikunjungi hanya dengan kereta atau motorsikal. Hampir setiap bandar di Thailand mempunyai pasar terapungnya sendiri, di Hatyai sendiri terdapat 3 pasar terapung iaitu Klong Hae Floating Market, Hatyai Floating Market dan Ban Pru Floating Market yang beroperasi beberapa tahun lalu. Dan yang paling popular adalah di Klong Hae kerana beroperasi di atas sebatang sungai dalam kawasan wat.




Bagi yang tidak tahu, ketiga-tiga pasar terapung di Hatyai ini bukanlah seperti yang di Bangkok itu. Sebaliknya ia hanyalah pasar terapung tiruan yang sampan-sampan peniaganya adalah replika sekadar untuk mendapat atmosfera zaman silam.

Jarak Ban Pru dengan pintu sempadan Padang Besar, Perlis hanya 48KM dan berdekatan dengan kampung Klong Ngae. Maka pemerintah Thai melihat potensi ekonomi di kawasan itu yang mana pada setiap hari Sabtu ratusan pelancong tempatan dan luar Thailand akan datang ke pasar pagi Klong Hae untuk membeli belah barang bundle, barang dapur dan masakan. Sehubungan dengan itu diwujudkan pula pasar terapung di kampung berdekatan yang hanya turut dibuka pada petang hari yang sama (4 petang hingga 10 malam). Sudah tentu mereka yang ke Klong Ngae akan ke Ban Pru untuk berbelanja dan menghabiskan masa seharian tanpa bergerak jauh.




Pasar terapung Ban Pru dibangunkan atas sebuah tasik buatan manusia. Jika anda datang dengan pesawat dan menginap di Hatyai, jaraknya kira-kira 14KM dan tambang menaiki tut tut boleh mencecah RM50, ia bergantung pada kebijaksanaan anda dalam tawar menawar.

Seperti semua pasar terapung di Hatyai, mereka tidak menghalang haiwan dari menganggu kawasan jualan makan dan tempat makan. Walaupun kebersihan sampah sarap sentiasa dipantau namun anjing-anjing liar penuh di serata tempat menganggu pandangan mata dan selera untuk makan. Mereka tidak sensitif pada umat Islam yang boleh dikatakan 80% pengunjung dan peniaga di situ.






Kawasan pasar terapung Ban Pru lebih luas dari Klong Hae. Kawasan parkir juga dikawal rapi, percuma dan luas. Turut diselit dengan aktiviti rekreasi seperti flying fox merentas tasik, memanah, menunggang kuda, playground kanak-kanak dan banyak lagi dengan bayaran kira-kira RM4-10 sahaja. Ada juga persembahan band percuma, pertunjukan tarian kebudayaan, kemudahan tandas, surau yang selesa. Sepertimana uptown yang beroperasi di KL ini namun mereka tidak kaku budaya dan tradisi.

Walaubagaimanapun, saya sebenarnya sudah bosan dengan pasar terapung di Thailand ini. Cukuplah sekadar meninjau sekali untuk cari ilham dan idea berniaga kerana orang Thai sangat kreatif dalam persembahan dan strategi pemasaran produk desa.

Isnin, 31 Julai 2017

BENTENG SUNNAH

Kita pernah mendabik dada kononnya Yahudi tidak akan sesekali menguasai Malaysia. Tapi kini generasi muda kita tiada bezanya dengan mereka. Kita pernah bermegah-megah kononnya kita tidak akan goyah dengan asakan Nasrani. Tapi sedar tak? Betapa besar impak missionary dalam kerja-kerja rawatan perubatan, pendidikan dan kebajikan di Malaysia.Kita pernah bermegah-megah kononnya pegangan mazhab serta akidah kita begitu ampuh hinggakan aliran sesat dicatas mudah sebelum pucuk. Tidak sempat pun berbuah. Namun kita lupa Syiah yang dahulunya ancaman sudah jadi rakan. Tarekat menyimpang dan aliran-aliran khurafat tumbuh sumbur bagai cendawan disiram hujan-hujan publisiti.

Benteng sunnah yang kebal rupanya hanyalah ditongkat golongan kecil dari seluruh rakyat Malaysia. Yang semakin hari semakin dihimpit dari berbagai arah secara sistematik. Dilabel, dicerca dan dizalimi oleh kesatuan mereka yang didalangi Syiah dan tarekat sufiyyah menyimpang. 

Orang luar, orang Barat, mereka bertepuk tangan kerana meraka mahu Islam yang sebegitu. Tidak progressif, tidak strategis dari sudut ekonomi dan pertahanan, tidak saintifik, dan sentiasa leka dengan dunia sendiri. Mereka mahu Islam mengikut resipi mereka: Agama yang terhad kepada kasih sayang, kesenian dan muzikal. Agama yang dianuti para gypsy.

Dahulu kita selesa dan ralit. Kita berpendapat benteng sunnah negara ini tidak akan roboh. Yang mahu menuntut khurafat, sihir, tawassuf & falsafah, biar mereka ke negara seberang. Asal jangan dibawa pulang. Mana mungkin orangnya pulang, ilmunya dibuang? 

Kita lalai dalam islah dan dakwah. Hanya golongan kecil itu sahaja sedar bahawa dua komponen itu harus jalan selari dan sama-sama aggressif. Manakala badan agama arus perdana hanya kenal islah (hanya tahu mengkafirkan sesama Islam sahaja kerjanya) tanpa ada usaha untuk menyebarkan Islam yang dirasa mereka sudah di zon selamat.

Bila mereka mula menari dan berfiesta zikir di Masjid Putrajaya dengan gamit mesra pemimpin kita sendiri. Sedarlah sahabatku mereka telah berjaya bertapak tanah ini. Kita mengaku pada Allah subhana wa ta’ala bahawa kita telah gagal. Sunnah tidak gagal. Kita yang gagal.

Apa pun yang akan berlaku. Kita akan terus jalankan tugas kita. Kita akan tebus dan bayar berapa pun harganya untuk kembalikan kemurnian agama ini. Semoga Allah permudahkan dan bantu urusan agamaNya.

“Mereka mengatakan dakwah kita ini memecah belah masyarakat. Benar sekali, ia pemisahan antara kebenaran dan kebatilan” – Syaikh al-Albani r.a (Silsila al-Huda wan Noor 280)

Selasa, 25 Julai 2017

MY FATHER DIE (2016)



Filem yang ditulis dan diarahkan oleh anak ‘James Bond’, iaitu Sean Brosnan ini akan jadi kult beberapa tahun ke hadapan. Pierce Brosnan sendiri gemar genre bertema permasalahan sosial. Lihat saja filem “Shattered” (2007) yang digarap beliau dengan konflik keluarga sebegitu gelap hingga memberi inspirasi untuk saya menulis lagu mengunakan judul yang sama dalam album AU REVOIR “Engine of my Heart”. Keluarga Brosnan berjaya membawa tema realiti kehidupan yang pincang untuk dibahas melalui layar perak. Dan “My Father Die” adalah filem arahan Sean yang pertama.

My Father Die mengisahkan kehidupan Ivan (Gary Stretch), seorang ayah pendera dan sociopath biker, dan kasih sayang seorang adik, Asher (Joe Anderson) yang ingin menuntut bela atas kematian abangnya. Chester telah dibunuh oleh Ivan setelah kantoi mengurat girlfriend ayahnya itu. Manakala Asher dipukul hingga pekak dan menjadi bisu. Ivan disumbat ke penjara atas jenayah itu.

10 tahun kemudian, Ivan dibebaskan kerana keadaan penjara yang semakin sesak. Asher yang mendapat tahu hal itu dengan dendam yang membara keluar menjejak ayahnya untuk dibunuh. Malangnya, nyawa Ivan bukan mudah untuk ditamatkan. Asher pula menjadi buruan Ivan sehinggalah Nana, bekas awek ayahnya dulu turut menjadi mangsa.

Filem ini dinaratif dengan puitis oleh suara kanak-kanak, disunting dengan visual yang hebat member kesan yang mendalam pada watak dan plot-plot ceritanya. 

Harus tonton tapi ingat ini filem orang dewasa.

Ahad, 23 Julai 2017

HARDCORE HENRY (2016)



Trailer filem Russia ini tular pada tahun lalu. Kesan khas yang digarap juga sangat mengkagumkan. Namun bagi seorang yang tidak gemar bermain video game skirmish dan tektikal, saya akui memang pening dan serabut bila tiba babak-babak bertempur dari berbagai sudut itu. Filem ini disunting dengan persektif dari seorang individu, bermaksud apa yang Henry lihat itulah keseluruhan filem ini. 

Apa yang menarik filem ini dirakamkan sepenuhnya dengan mengunakan kamera GoPro yang dilekatkan khas pada topeng ciptaan Sergey Valyaev. Potongan rakaman tadi kemudiannya disunting dengan mengunakan software bernama Blender. Dan pembikinan Hardcore Hendry ini dibiayai oleh Indiegogo bagi mempromosi GoPro Hero 3.

Hardcore Henry ditulis, diterbitkan bersama, diarahkan Ilya Naishuller dari kumpulan indie rock BITING ELBOWS. Bahkan Hardcore Henry ini diinspirasikan dari klip video BITING ELBOWS berjudul "Bad Motherfucker" dan "The Stampede".

Ringkasan kisahnya begini, Henry adalah cyborg satu agensi (tentera upahan) yang dimiliki Akan (Danila Kozlovsky). Henry sebagai cyborg dimanipulasi dengan program dan memori palsu supaya dia dedikasi pada ujikaji serta tugasnya. Henry turut terpedaya apabila beranggapan Estelle (Haley Bennett) saintis yang membina tubuh badan cybernatik-nya itu adalah isterinya. 

Jika anda suka aksi tanpa henti dengan jalan cerita yang ringkas. Ini sesuatu yang anda cari.


Sabtu, 24 Jun 2017

ZAKAT FITRAH


Sebening di masjid Kola tadi:

"ni saya mai nak bayaq zakat pitrah untuk sorang, hok lebih saya niat sedekah".

AMIL "Nanti-nanti. Ikut saya cakap."

" Aku bayar zakat fitrah yang wajib tahun ini bagi aku seorang kerana Allah Ta'ala" (follow tutur Amil)

AMIL "Saya terima" (koyak RESIT bagi)

Inilah pertama kali aku akad (shake hands sambil declare) bayar zakat fitrah. Sepanjang hidup di Kangar, kami pi masjid Repoh begini:

"Tok imam ni sayo nak bayiaq zakat pitroh untuk limo oriang na"

Amil: "Ok. (piraaaip! Koyak 5 RESIT bagi).

Dalam hidup aku ni dah 3 kaedah aku bayar fitrah. Dulu masa kerja di Subang Jaya. Aku guna online transfer sahaja ke Baitulmaal. Jadi sketsa ni saja aku nak muatkan bagi orang yang ingat di Perlis ni macam tak berapa nak pakai fatwa Imam Syafi'ey. Yang sebenarnya di Perlis ni cukup luas. Dan orang yang berilmu. Dia tak gelisah dengan kaedah yang berbeza mengikut masjid.

Ulama fiqh menegaskan zakat semuanya bergantung niatnya. Oleh kerana itu orang yang membayarkan zakatnya harus dengan niat membayar zakat, baik diucapkan maupun tidak diucapkan secara langsung.

Isnin, 12 Jun 2017

KURMA KERING DAN MENTEGA

video

Lama rasanya saya tak ulasan tentang restoran dan makan. Apa kata saya bawa satu juadah kegemaran nabi S.A.W yang sering diperkenalkan akhir-akhir ini. Saya pun tahu mengenainya tahun ini. Dan terus mencubanya kerana saya suka makanan yang senang dibuat dan bahan-bahan pun mudah dicari. 

Janganlah pula menuduh saya ni penunggang agama kerana juadah ‘kurma dan mentega’ ini. Ya, mungkin rakan-rakan pernah mendengar saya agak kurang senang dengan mereka yang memakai rida. Bukanlah kerana saya membenci pemakaian rida yang ada pada tubuh nabi S.A.W. Kini dengan jelas sekali, puak tertentu cuba menjadikan ia satu tanda aras kehebatan aliran-aliran yang mereka bawa. Bukankah itu menunggang agama?

Anda perlu tahu, menunggang agama bermaksud perbuatan yang mendatangkan imbuhan duniawi kepada diri sendiri atau untuk memenangkan hujahnya dengan putar belit. Ringkasnya, agama bukan menjadi syariat kepada dirinya tetapi agama pula perlu mengikut telunjuknya. Penungang agama seringkali dikaitkan dengan dagangan sesuatu amalan oleh individu ‘berjubah’ alim.

Kurma dan mentega ini sama seperti pemakaian serban, pemakaian rida, ia adalah sunnah ‘jibiliyah’ (kebiasaan orang Arab), bukan nabi S.A.W yang cipta resipi nya. Di sisi agama, sunnah 'jibiliyah' ada nilai pahalanya jika dilaksana atas dasar cinta dan kasih kepada Rasulullah S.A.W. Jadi bersedehanalah dalam mengkritik, takut-takut kita jatuh membenci pada orang yang melakukan sesuatu semata-mata kerana cinta bukan bertujuan membelit kefahaman sesiapa.

“Telah diceritakan kepada kami (Hisyam bin 'Ammar) telah menceritakan kepada kami (Shadaqah bin Khalid) telah menceritakan kepadaku (Ibnu Jabir) telah menceritakan kepadaku (Sulaim bin 'Amir) dari kedua anaknya Busr As Sulami (Abdullah bin Busr) dan (Athiyah bin Busr) keduanya berkata, "Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam masuk menemui kami, lantas kami meletakkan selimut milik kami yang kami hamparkan untuk beliau, kemudian beliau duduk di atasnya. Kemudian Allah menurunkan wahyu kepada beliau di rumah kami. Lalu kami menyediakan mentega dan tamar untuk beliau, sungguh beliau sangat menyukai mentega." (Hadis Ibnu Majah No.3325)

* Tamar = Kurma kering

* Mentega = (Zubdah) terhasil dari lemak haiwan biasanya berasal dari krim susu atau lemak susu. Secara fizikal, mentega memiliki tekstur yang lebih lembik berbanding margarin sehingga tidak dapat bertahan dalam suhu bilik atau mudah meleleh. Warnanya cenderung lebih pucat dan memiliki aroma khas yang sangat enak seperti aroma susu. 

Tidak diriwayatkan bagaimana cara nabi S.A.W memakan kurma kering dan mentega itu. Namun saya memilih mentega salted (bergaram) sebagai juadah iftar petang ini. Ringkas sahaja. Buang biji, sapu mentega, bismillah dan makan. SEDAP!

Hayati mazhab syammail… mazhab cinta. Tiada lain penyebab saya mencuba juadah ini semata-mata kerana baginda menyukainya. In Sha Allah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...