Selasa, 13 Februari 2018

SIFAT SOLAT NABI SAW

Oleh kerana banyak sangat rakan-rakan berminat untuk mendapatkan Panduan Ringkas Sifat Solat Nabi SAW. Saya ambil inisiatif mengimbas pamplet ini ke dalam format JPEG, 300 res (cukup jelas untuk dicetak semula) sebagai kemudahan bagi anda yang berminat namun tinggal di luar Perlis. Tiada copyright, ia diberikan secara percuma oleh Jabatan Mufti Negeri Perlis dengan tajaan cetakan oleh Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Perlis.

Klik pada gambar untuk lihat saiz besar. Moga bermanfaat.

Kulit booklet

Mukasurat 1 - 2

Mukasurat 3 - 4

Mukasurat 5 - 6

Mukasurat 7 - 8

Mukasurat 9 - 10

Isnin, 12 Februari 2018

3 NASI KANDAR YANG PERLU ANDA CUBA DI PERLIS



1) Nasi Kandar Yasmeen. Restoran yang terletak di Kompleks Tok Arau, (C-Mart) ini agak popular dan seringkali anda terpaksa berbaris untuk membuat pilihan lauk. Bermacam aneka pilihan lauk dari resipi kari India Muslim disini. Tetapi yang menjadi pilihan saya tetap ayam goreng panas berempah mereka yang diakui oleh sesiapa sahaja memang KICK ASS! Mencapai piawaian restoran mamak yang cemerlang, khidmat pelanggan yang laju, tandas yang cantik, surau yang cantik, baju koporat yang lawa, harga sendiri mau ingat!



2) Saya akui, saya bias untuk pilihan terakhir ini kerana Gany adalah bekas majikan saya. Semua metalheads Kangar pernah menjadi buruh yang digajikan beliau. Cakap saja, Azil Upanishad zine, Diken Thanatopsis zine, GG Bunthai, Madi DOSA, Ciwi, Ah Cuan, Muhazly, banyak lagi.. semuanya ada kisah suka duka di gerai ini. Malah gerai ini bermula dari perniagaan atas beca, kini beroperasi di bulatan Bukit Lagi (berhadapan stesen bas ekspress Kangar) Apa yang ingin perkenalkan, Khalid anak kepada arwah Pak Gany telah membawa satu menu baru ‘Chicken Tika’ sejenis sajian Arab untuk dimakan bersama nasi atau roti. Saya dah cubanya, memang sedap. Lembut dan pedas mirip tandoori. Kedai Gany adalah pilihan pak Arab dan nigga disekitar Kangar. Bila tanya, Arab mana ajar resipi ni? Khalid jawab "Aku tibai saja. Ni bidang aku, sekali rasa aku dah tau nak tarok apa. Macam hang dengar lagu tresh, terus boh double pedal. Aku pun sama!"




3) Nasi Kandar Pak Daud. Apa yang saya ingat inilah rasa 'nasi ganja' yang masih boleh ditemui hingga hari ini walaupun kebanyakan pengusaha nasi kandar tidak lagi mengunakan air rebusan daun ganja untuk memasak nasi kandar. Namun kas-kas (benih bunga poppy) masih terjual dirata-rata pasaraya sebagai rempah ratus wajib resipi nasi kandar. Apa yang kekal dalam ingatan saya, ayah saya akan menyebut nasi ganja setiap kali membeli nasi arwah Pak Daud dahulu. Sebenarnya, restoran Pak Daud turut menyediakan lauk, ikan, daging dan telur. Namun saya sukakan ayam goreng kunyit bersama nasi berkuah kari pedas dan campuran kuah dhal. Ia mempunyai citarasa yang tulen. Pedas dan mengkhayalkan. Kedai Pak Daud ini hanya terletak bersebelahan koeteaw Pak Nan (lihat post mengenai koeteaw di Perlis). Dan tempoh jualan nasi ini sekitar jam 6.30 pagi – 10.00 pagi sahaja. Sangat laris! Mereka bercuti pada hari Khamis. Kedai Nasi Kandar Pak Daud turut menjual roti canai. Faizal tekong campur kuah di kedai ini, orang kuat sunnah dan sangat berbudi bahasa.


4) Nasi Kandar Pokok Petai. Simpang Tiga pekan kecil Mata Ayer ini terkenal dengan murtabak jumbo ketika Pasar Ramadan, selain tempat membeli ayam dan borong barang runcit. Dulu pernah  viral makanan selera kampung di warung Pokok Sawa yang terletak berdekatan Balai Polis Mata Ayer. Saya jarang-jarang sekali ke kedai Nasi Kandar Pokok Petai ini, namun jika ada rakan-rakan dari luar atau ingin rasa nasi kandar yang lain dari selalu, kami pasti akan ke sini. Ramuan nasinya berat dan karinya pekat. Suasanya kedainya yang 80% dibina dari batang dan pohon kayu gergasi menarik perhatian ramai. Mudah untuk cari kedai ini. Cari Simpang Tiga ke kampung Gial, dari motorsikal Norton yang tergantung setinggi tiang telefon di sebuah bengkel kereta. Itulah tempatnya!


Bersambung....

Sabtu, 27 Januari 2018

THAT WAHABI TREE


Ketika Marco Ferrarese, penulis travelog dari Itali datang ziarah ke Perlis dan kami sama-sama kayuh basikal dari Kampung Wai menyusuri denai Bukit Batu Putih. Kami meninjau Projek Tebatan Banjir Lencongan Barat (RTB) yang tertunda hingga kini. Kami berhenti melihat panorama unik di muara Lencongan Barat ini.

Gambar sepohon pokok bakau tua yang disisih dari kelompoknya di pantai lumpur ketika kami menikmati pemandangan senjakala telah menarik minat kawan-kawan di media sosial. Seorang kawan dari New Zealand mendakwa pohon itu mirip satu pohon yang dikenali sebagai That Wakana Tree yang tersohor ditempatnya.

Secara langsung saya terus meletakkan hashtag #ThatWahabiTree dan menandakan lokasi itu dengan That Wahabi Tree sebagai usikan (troll) kepada situasi Negeri Perlis yang sering ditomah sebagai pendokong fahaman wahabi oleh kebanyakan orang Malaysia. Ramai orang menganggap negeri ini seolah-olah hub aliran sesat yang memecah-belah masyarakat. Bagi saya, pohon itu simbolik dan mewakili keadaan itu. Ia berdiri sendirian disitu, jauh dari kumpulan pohon bakau yang lain. pohon itu menerima asakan ombak dari selat Melaka ketika air pasang, dan menerima muntahan limpahan air empangan Timah Tasoh apabila musim tengkujuh. Ia terasing dan diuji hebat dihabitatnya sendiri.

Bagi yang peka, mereka akan terkesan dengan pesan Rasulullah s.a.w ini: “Islam itu bermula dalam keadaan asing dan akan kembali asing sebagaimana permulaannya. Maka beruntunglah orang-orang yang asing itu (ghuraba)” – Riwayat Muslim, Kitabul Iman 1/350, No. 208.






Pemandangan di sini ketika matahari naik dan tengelam amat memukau. Lokasinya hanya 500 meter dari Pos Unit Pencegah Penyeludupan,Bukit Batu Putih Buaya yang merupakan sempadan Kuala Perlis (Malaysia) dan Satun (Thailand). Bagi mereka yang masih tidak tahu, wilayah Satun sebelum kedatangan British adalah dibawah pemerintahan negeri Kedah. Begitu juga pulau-pulau di sekitarnya. Dari That Wahabi Tree ini juga anda boleh melihat Pulau Langkawi dengan jelas, begitu juga Pulau Brasmana, Pulau Karap, Pulau Khamin, Pulau Yao (Pulau Panjang) yang dikini menjadi milik Thailand. Namun penduduk-penduduk di pulau-pulau berkenaan tetap memilih turun ke Kuala Perlis untuk membeli keperluan harian walaupun mereka boleh sahaja ke jeti Tamalang, di Satun. Ini kerana kebanyakan keluarga dan rakan-rakan mereka masih ada di Kuala Perlis. Mereka juga mengamalkan budaya dan berbahasa Melayu.

Dari lokasi ini anda akan melihat banyak nelayan-nelayan meredah lumpur mencari siput mentarang dan memasang tangkul ketam. Begitu juga kaki-kaki joran yang memenuhi disepanjang terusan dan pantai.

Sebuah usaha untuk membuka pintu pagar ketiga antara sempadan Malaysia-Thailand di lokasi ini kemungkinan berhasil apabila gabenor Satun menunjukan minat pada potensi pembangunan ekonomi hasil dari pembukaan pintu sempadan tersebut. Idea ini telah diutarakan pihak Malaysia sejak sekian lama namun ditolak mentah-mentah oleh Thailand sebelum ini.

Lokasi:

Ahad, 14 Januari 2018

Q-STREET


Tengahari tadi saya berkesempatan mengikuti aktiviti dakwah jalanan Q Street di Masjid Jamek KL atau kini dikenali sebagai Masjid Jamek Sultan Abdul Samad. Q Street ini digerakan oleh beberapa NGO (Non Governmental Organization) antaranya Skuad Mubaligh Malaysia, Baitul Fiqh, Briged Bakti, Al Hassan Volunteer Network dan pagi tadi saya lihat MRM (Multiracial Reverted Muslim) turut mendatangkan pendakwah mereka disamping menyumbangkan risalah dan buku. Menariknya pemilik kindergarten Bright Atfal sekeluarga bersama kakitangan mereka turut menjayakan aktiviti ini secara sukarela dan penuh semangat. Saya mendapat tahu tentang Q Street ini dari Alfie Ng, dan program ini turut disertai oleh rakan saya Damian Mikail dan Fadhli Burhan.

Aktiviti pagi tadi dimulakan dengan mengedar makanan percuma kepada gelandangan dan orang-orang papa. Tahukah anda apa itu orang papa? 

Dalam kerja sosial, definasi orang papa adalah:
Seseorang yang didapati mengemis disesuatu tempat awam hingga menyebabkan atau mungkin menyebabkan kegusaran kepada orang-orang yang lazim mengunjungi tempat itu ataupun hingga mengadakan kacaugangu atau seseorang yang dijumpai berpeleseran di sesuatu tempat awam sama ada dia mengemis, tidak mempunyai mata pencarian pada zahirnya atau tiada tempat tinggal atau tidak dapat menyatakan hal dirinya dengan jelas. Akta berkaitan dengan mereka adalah: Akta Orang Papa 1977 (Akta 183) yang memfokuskan pemulihan dan perlindungan buat mereka.

Saya tidak sempat melihat aktiviti ini berlangsung. Namun difahamkan oleh saudara Fadhli, makanan yang disediakan tidak cukup untuk menampung jumlah gelendangan dan orang papa yang hadir pagi tadi. Q Street turut membawakan tukang gunting rambut sukarelawan yang memberikan perkhidmatan gunting rambut percuma kepada mereka. Saya seorang yang sangat setuju dengan aktiviti dakwah yang dijalankan bersama-sama amal jariah. Ada juga pendakwah mengunakan kaedah penyampaian dengan sogokan hiburan kerana manusia secara umumnya sukakan kesenian. Tapi bagi saya pendekatan amal jariah lebih membawa roh agama itu sendiri kepada umat.







Selepas taklimat dari saudara Fadhli, usai solat Zohor para mubaligh keluar menjalankan dakwah jalanan mereka disekitar Dataran Merdeka, Jalan Masjid India, sekitar HSBC dan dihadapan Masjid Jamek. Melalui tinjauan saya Dataran Merdeka adalah lokasi emas untuk kegiatan ini kerana dipenuhi golongan sasar terdiri dari pelancong luar negara. Bagi saya selain dari mempromosi produk rekreasi dan juadah dari Malaysia. Alangkah baiknya bila mereka pulang ke rumah, mereka tahu sedikit sebanyak tentang Islam. Lebih hebat, dapat pulang ke rumah dan kembali ke fitrah manusia. 

Fitrah manusia semuanya dilahirkan Muslim.

Saya lihat pelancong-pelancong Muslim dari China begitu mesra dan terharu bila jumpa kami tadi. Saya tidak tahu cakap Cina. Tapi saya dapat faham bahasa tubuh seorang Muslim yang ditekan pemerintah, sudah pasti dia terasa indahnya dapat bertemu bangsa-bangsa lain seagama, merasa bebas mengamalkan pegangan agama termasuk cara berpakaian di Malaysia. Dari isyaratnya, saya faham dia memberi tahu, keluarganya dari anak cucu semuanya Muslim. Dia menepuk dadanya saat itu. 



Berdasarkan golongan sasar banyak dikawasan ini. Saya cadangkan ditempatkan lebih mubaligh disini untuk sesi akan datang.

Saya lihat di kawasan HSBC dan Jalan Masjid India tidak kurang cabarannya. Ini kerana ia warga tempatan lebih banyak di kawasan ini. Ia memerlukan kemahiran interaksi yang khusus untuk berkomunikasi dengan orang tempatan terutamanya yang bukan Islam. Kita tahu orang tempatan agak tertutup untuk dialog terutamanya apabila soalan berkaitan Al-Quran. Seorang warga Nigeria ketika kami minta untuk beliau membaca Al-Quran dan dirakamkan video untuk tujuan dakwah, turut enggan kerana dia tidak percaya dengan kaedah menularkan video bacaan Al-Qurannya. Dia berpendapat itu bukan itu tujuan wahyu diturunkan. Kami menghormati pandangannya.




Seterusnya di reruai berhadapan masjid jamek dan di tangga turun LRT. Mungkin di situ juga rancak kerana ia merupakan tarikan pelancong yang ingin mengambil foto kenangan di masjid dan River of Life. Berpusu-pusu pelancong dari berbagai-bagai negara datang tanpa henti menjadikan ia sebuah lokasi yang amat sesuai untuk menjalankan dakwah jalanan.

Sungguh mengembirakan apabila mendapat tahu, dua orang wanita dari Philippines dan dua orang pemuda dari Nepal melafazkan syahadah mereka hari ini. Saya tidak sempat mendengar post motem aktiviti mereka hari ini kerana harus bertolak ke Sunway atas urusan lain pada jam 3.30 petang. Saya doakan mereka semua dirahmati Allah SWT atas usaha mereka ini. Kepada yang berminat untuk menyertai mereka tak kira atas kapasiti sekecil dan sebesar mana pun. Silakan!

Isnin, 27 November 2017

PENGAKHIRAN HIS INFERNAL MAJESTY


Jujur saya katakan, saya agak terlewat kenal kumpulan goth dari Finland yang dinobatkan oleh majalah muzik metal antarabangsa, Metal Hammer sebagai di antara kumpulan rock paling unggul pernah wujud di dunia ini. Saya kenal simbol Heartagram (simbol rasmi kumpulan HIM) terlebih dahulu sebelum kenal muzik mereka. Mungkin juga kerana ego saya sebagai pentaksub black/death metal ketika itu membuatkan saya enggan untuk selidik kumpulan yang memperkenalkan muzik mereka sebagai “Love Metal” ini.

Namun akhirnya saya mengalah dan cuba-cuba mendengarnya dan boom! Ia menghiburkan, sekurang-kurangnya ia masih metal walaupun elemen komersil dan pop kedengaran begitu mendominasi lagu-lagu mereka. Ia mesra MTV dan radio. Bak kata Eso Holopainen AMORPHIS, HIM adalah penyebab utama para remaja mula mendengar muzik goth. 

Kedudukan geografi di pusat bandaraya goth rock dunia memberikan kelebihan kepada HIM dalam memasarkan karya mereka. Perumpamaannya begini, jika anda seorang peminat muzik berat dan ada seseorang ingin menyajikan anda muzik goth dari Brazil, Florida, India atau Malaysia. Tentu anda akan sangsi atau tolak mentah-mentah! Tetapi jika disebut ia produk dari Finland, anda mungkin akan lebih terbuka dan boleh jadi beri peluang untuk menilai muzik itu secara adil kerana tahu kualiti muzik goth rock buatan Finland.

Baik, apa yang uniknya tentang HIM? Berat untuk saya katakan ini, tetapi kenyataannya muzik mereka lebih tulen dari SENTENCED yang kita tahu begitu banyak terpengaruh dengan TYPE O NEGATIVE. Namun SENTENCED sudah lama berada di takhta hati peminat death dan goth rock/metal. Kali pertama mendengar HIM meremang bulu tengkok saya. Kenapa? Ia gedik, luluh dan gelap bergabung menjadi satu. Lontaran vocal Ville Valo adalah sesuatu permainan antara seksi dan macho. Persis vocal lelaki manja ala Jacko (rujuk lagu “You’re not alone”), manakala penulisan muzik mereka memfokuskan melodi yang kuat, berhantu, ringkas dan mudah untuk dimainkan juga diingat. Irama riff gitar dan papan kekunci yang dingin membeku dipadu pukulan dram yang minimal serta lebih mementingkan tona-tona dari kepantasan dan kekencangan. HIM datang dengan pakej menarik apabila peneraju serta penyanyi mereka, Ville Valo merupakan seorang jejaka yang kacak. Dia mempunyai perwatakan rentas personaliti antara Jim Morrison dan Johnny Depp. (pandangan peribadi, jangan marah). Dalam sebuah rencana mengenai HIM, saya dapat tahu ibu dan ayah Ville Valo adalah peniaga alat bantu seks di bandar Helsinki, maka ketika lawatan wartawan ke kedai mereka dilaporkan ramai gadis-gadis di luar kedai sedang mengintai-intai berharap Ville muncul di kedai perusahaan keluarganya itu.


Saya hanya ada “Razorblade Romance” (2000) dan “Dark Light” (2005) sebagai kenangan tentang Ville Valo dan rakan-rakannya. Dan rasanya itu pun sudah cukup untuk merungkai misteri dan seluruh kerja kreatif mereka. HIM boleh jadi kultus seperti NIRVANA jika mereka ada kontroversi hebat namun karya-karya mereka sudah cukup untuk melakar nama HIM dalam sejarah muzik goth dunia. 

HIM di rantau ini. 

Ketika zaman myspace.com saya teringat ada sebuah one-man-band dari KL yang cukup bagus, saya lupa namanya. Namun dia berjaya menulis dan merakamkan lagu-lagu dengan nafas HIM dengan sempurna. Sayang selepas beberapa single hanya untuk promosi di myspace, beliau terus menyepi. Dari perbualan kami, beliau mungkin seorang professional dalam kejuruteraan bunyi atau mungkin seorang yang hebat dalam teknologi perisian. HIM juga mempengaruhi tertubuhnya kumpulan love metal tempatan, MINE yang diterajui Zizie Hashim dan turut menampilkan pemuzik seperti Jadam dan Joe Slaugther. Namun saya tidak tahu apa perkembangan mereka selain terlibat dengan beberapa gig pada awal tahun 2000. Jika di Indonesia, Kikan, bekas vokalis COKELAT yang sering kelihatan memakai loket Heartagram ketika membuat persembahan. 

HIM sebenarnya sudah penah tutup buku pada tahun 1993, dan dihidupkan semula pada tahun 1995. Mereka akan mengakhiri “Bang and Whimper 2017-The Farewell Tour” dengan persembahan terakhir di Helldone Festival, Helsinki pada malam 31 Disember 2017, sekaligus menamatkan karier HIM buat kali ke-dua.


“Kami akan kuburkan jiwa HIM di Jalan Urho Kekkonen. Tempat yang sesuai untuk pengakhiran perjalanan duniawi kami” – Ville Valo.

Foto oleh: Mick Hutson

Sabtu, 25 November 2017

PENGABDI SETAN (2017)


Filem yang diadtaptasi semula dari sebuah filem seram kultus Indonesia (1980) yang perlu anda tonton walaupun ulasan dari pandangan peribadi saya ini hanyalah biasa-biasa sahaja. Bagi pengemar filem hantu dan seram sejak kanak-kanak, mungkin persembahan Joko Anwar belum cukup angker pada pengalaman saya. Pengabdi Setan yang asal punyai aspek-aspek tulen dan penceritaan unik walaupun ada sedikit pengaruh Beyond The Door (1974), Phantasm (1979) dan ia dikenang sebagai pemula kepada unsur kebatinan Islami dan rukyah dalam filem Indonesia yang sebelumnya lebih kepada kepercayaan Kristian.

Pengabdi Setan 2017 benar-benar didokong oleh si mati Mawarni Suwono seorang bekas penyanyi yang terlibat dengan 'satanic cult' ala Crowley selepas berhasrat untuk mendapatkan zuriat. Sedangkan dalam versi asal dibawa oleh pembantu rumah mereka. Walaupun tidak diceritakan dengan jelas, naluri anaknya Toni percaya ibunya Mawarni terlibat dengan upacara selingkuh setan atau 'satanic orgy' dengan pemuja-pemuja setan yang sering hadir disetiap persembahan nyanyian ibunya. Maklumat-maklumat tentang kegiatan diperolehi oleh rakan neneknya, Budiman yang juga penulis kisah-kisah seram dalam sebuah majalah (lebih kurang macam Variasari). Walaupun Toni, Rini (anak sulung Mawarni) pada mulanya kurang percaya dengan cerita Budiman dalam majalah itu, mereka mula ambil serius apabila peristiwa-peristiwa lebih menyeramkan berlaku apabila Mawarni mati. Seterusnya nenek mereka pula mati dalam telaga. Dan kekasih Rini, Hendra turut terbunuh dalam perjalanan kembali untuk membawa perkhabaran dari Budiman tentang status Ian (adik Mawarni). Pengunaan kamera aksi, sudah dijangka untuk babak kemalangan ini.



Filem ini mempunyai sinematografi yang baik. Atmosfera suram dan muram dan ngeri juga berjaya dibangunkan serta dikembangkan. Rasanya dari segi pakaian, kenderaan dan muzik, suasana yang digambarkan adalah sekitar awal 80-an. Runut bunyi juga sesuai dan kemas. Beberapa aspek sosial sedikit sebanyak cuba ditonjolkan, mungkin untuk berlaku adil misalnya; walaupun keluarga Mawarni jahil agama mereka menghormati imam, terbuka untuk bercakap hal agama dan turut mengikut upacaya keagamaan setempat seperti tahlilan arwah. Saya kesan Joko Anwar cuba membawa perbahasan paranormal dalam filem ini dalam watak Imam dengan dialog " yang kembali bukan ibumu tetapi sesuatu yang lain", manakala Hendra berkata "walaupun anak ustaz, aku berbeza pandangan, sebelum wujud agama dan jin, ada sesuatu yang lain", manakala suami Mawarni (lakonan Bront Palarae), Budiman pula percaya pada roh-roh yang kembali termasuk nenek Rini yang kononnya datang kembali dari mati untuk membantu keluarganya dari digangu setan. Babak akhir terlihat di cermin 'hantu' nenek sedang bertarung menutup pintu yang sedang dirempuh mayat-mayat hidup (zombie).

Ok, sepanjang menonton filem ini saya terfikir mungkin juga Joko Anwar sangat mengkagumi dan menekuni karya-karya terkini James Wan dalam menghidupkan watak biarawati, Annabelle, pasangan The Warrens yang diolah semula dalam acuan nusantara. Ia tidak terhenti disitu, cuba lihat pemilihan rumah agam, gaya-hidup Americanized (sarapan pagi barat, tidur pakai seragam, sudah uzur pun pakai gaun putih,) sedangkan mereka bukan orang kaya, tinggal dihujung kampung bersebelahan tanah perkuburan dan pakai air telaga. Lebih kurang The Conjuring versi Asia.

Jika anda biasa dengan filem-filem satanic cult seperti The Lords of Salem (arahan Rob Zombie), (ambil perhatian kenapa pemuja setan yang datang berhimpun depan rumah mereka untuk menjemput Ian (anak keempat Mawarni) dengan pakai kot hitam dan payung hitam? - tipikal imej kumpulan penyembah setan di Barat, diadun dengan zombie bangun menyerang rumah dan seperti Pak Imam terbunuh kerana secara kebetulan dia sunyi dan bermalam di rumah mereka. Ini semua plot-plot ketandusan idea.

Jangan jadikan ulasan ini spoiler untuk anda menontonnya, anda masih boleh menghargai nilai seni dan hiburan didalamnya. Ketika jalan keluar dari pawagam, kedengaran beberapa orang gadis-gadis dah bimbang untuk ke tandas kolej seorang diri malam ini....

5.5/10