Jumaat, 15 September 2017

T-SHIRT RASMI KREMATION


Semalam saya terima bungkusan istimewa dari sahabat lama di Sarawak. Ia merupakan t-shirt rasmi KREMATION yang dicetak oleh Morgue CafĂ© (saya tidak pasti sama ada ia masih dijual atau tidak? Anda boleh hubungi Masumi, GORESLUTS untuk pertanyaan). 

Nasth Sheir, (pemain bass & vokal) adalah merupakan sahabat pena saya sejak dari 90-an. Kami berutus puluhan surat malah saya turut melakukan wawancara bersamanya yang dimuatkan Kemenyan zine. Kremation berdiri sebaris dengan SENSELESS dalam memperkenalkan irama death metal di bumi kenyalang. Kremation ditubuhkan pada 1992 dan berjaya menerbitkan sebuah album penuh berjudul “Head Hunter Revenge” pada tahun 2000. Kulit album ini dihasilkan oleh saya dengan warna air sepenuhnya melalui idea yang diberikan oleh Nasth Sheir sendiri. Sukar untuk percaya ia telah berusia 18 tahun.

Album dan lukisan ini asalnya bertajuk “The Curse of Headhunter” namun ditukar pada saat ia dikeluarkan dalam format kaset oleh Music Trax. Ramai peminat ketika itu hairan bagaimana Kremation boleh bernaung dengan sebuah label yang asing dan hanya menerbitkan kaset-kaset bootleg ketika itu. Album ini turut memuatkan EP tersohor mereka iaitu “Reborn” yang pertama kali dikeluarkan oleh Nebiula Production pada tahun 1999.

Bagi yang tidak tahu, Kremation masih aktif dan ada merekodkan sebuah lagu promo pada 2011. Nasth Sheir pula sedang sibuk merakamkan demo dan seterusnya perancangan untuk album sebuah kumpulan hard rock bernama AMBUSHED. 

Semoga Kremation dapat merakamkan album baru buat peminat-peminat tegar mereka!

Ahad, 10 September 2017

BASTILLE DAY (2016)


Filem-filem yang menongkah arus seperti Body of Lies, Shooter, walaupun digarap dengan aksi yang baik, merungkai konspirasi dan membawa realiti, akan mendapat sambutan suram tidak seperti lambakan filem penipu garapan iluminati. Saya menonton filem ini kerana Idris Elba tanpa mengambil tahu apa jalan ceritanya. Sebenarnya saya kagum bila mengetahui dia sedang berlatih walaupun telah berusia 44 tahun demi mengejar impiannya untuk menjadi kickboxer professional. Idris turut turun ke Thailand untuk berlatih di gym bersama Buakaw Banchamek. Majalah Time 2016 menyenaraikan Idris Elba sebagai diantara 100 orang paling berpengaruh di dunia.

Penulis dan pengarah, James Watkins berjaya lari dari stereotype dengan menjadikan muslim sebagai kambing hitam dalam semua filem bergenre aksi dan patriotik barat. Filem ini mengisahkan serangan di kota Paris diambang sambutan Hari Bastille yang didalangi oleh anggota UTK Perancis sendiri. Serangan yang seolah-olah dilakukan penganas itu bertujuan untuk menimbulkan rusuhan agama serta perkauman bagi memudahkan mereka menjalankan rompakan ke atas bank negara Perancis dikala semua aspek keselamatan tertumpu pada rusuhan.

Sebagai kumpulan polis UTK mudah untuk mereka memfabrikasi jalan cerita dengan mengebom lokasi strategik dan membuat pengakuan palsu, namun perancangan mereka sedikit tersasar ke kawasan orang awam apabila beg berisi bom telah diragut oleh seorang penyeluk saku. Dengan mengunakan medium ancaman video ala V for Vendetta, klip video polis memukul orang awam yang dibuat polis sendiri, hastags di media sosial, membuat serbuan ke masjid dan meletakkan sendiri bahan peledak, menangkap dan memukul orang Islam, dengan pantas membawa api rusuhan meletus di seluruh bandar. Disinilah munculnya Idris Elba sebagai agen CIA bersama penyeluk saku yang ditangkapnya bergabung tenaga bagi menumpaskan sekumpulan penyamun yang disangka ‘terrorist’.

Mungkin ada garapan yang mirip Die Hard III, London has Fallen,The Recruit, namun jalan cerita Bastille Day ini berani membawa teori tersendiri walaupun akhirnya USA tetap juga wiranya.

IT (2017)


Filem yang membuatkan saya teringatkan Jaideep Patel, gitaris BLOOD LEGION ketika kami berkerja kilang yang sama suatu ketika dahulu. Sebagai metalhead perbualan kami dari hari ke hari sudah tentu dalam lingkungan dunia kami, termasuklah filem seram. Jaideep mengaku, IT adalah filem yang paling dia takut. Apa yang membuatkan saya terkenang hingga hari ini, reaksi wajah dia semasa menceritakan tentang Pennywise, dia benar-benar takut. Haha!

Siapa yang melalui zaman kanak-kanak yang dihantui IT, 1990 harus menonton filem ini kerana ia sesekali tidak akan mengecewakan anda. Saya puji pengarah, Any Muschietti, dan aktor-aktor kanak-kanak yang menjayakan watak-watak mereka dan juga adaptasi semula jalan cerita oleh Chase Palmer, Fukunaga dan Dauberman. Karya mereka sangat teliti, peristiwa IT digambarkan berlaku di pekan Derry sekitar 1988-1989 yang mana Pennywise akan menyerang (makan) kanak-kanak setiap kali genap 27 tahun. Skrip yang dibawa watak-watak kanak-kanak sangat bagus dan mereka begitu menjiwai plot-plot komedi, cemas, romantis dan sedih. IT sebuah filem yang sempurna. Ini kerana saya menonton di pawagam yang dihadiri kebanyakannya gadis-gadis bersama pakwe yang tidak pernah menonton IT yang asal (saya tahu sebab mereka berceloteh) dan mereka begitu menghayati filem ini. Ada yang takut sampai menangis, ada yang ketawa terbahak-bahak bila babak lucu dan ada yang gembira terutama saat romantik Ben ingin mengurat Beverly. 

Saya masih tidak pasti sejak dari filem yang asal kerana tidak membaca novel It. Adakah Beverly itu mangsa rogol ayahnya? Bagi yang tidak tahu, IT diadaptasi dari novel Stephen King (1986).


Tidak perlulah saya sebut spoiler alert namun saya kagum produksi New Line Cinema yang gigih menyelit butir-butir kecil bagi menghidupkan suasana 80-an dalam setiap minit seperti era penemuan penyakit Aids, era kemunculan New Kids On The Block dan irama Rap, kemuncak Micheal Jackson, jam tangan kalkulator, BMX old school, filem Batman (Micheal Keaton) dan Lethal Weapon di pawangam, seluar dalam scuba dan sebagainya.

CGI yang digunakan juga mahal, ketika Pennywise keluar dari projector hampir semua orang tersentak dari kerusi. Jika menonton di pawangam yang ramai begitu pun boleh gugur jantung, apatah lagi jika menonton seorang diri. 

Harus tonton! 
Ini baru episode pertama. 

10/10

Jumaat, 11 Ogos 2017

PASAR TERAPUNG BANPRU

Saya dan Mad Duha singgah di pasar terapung Ban Pru sewaktu pulang dari bandar Hatyai setelah kami di pasar pagi Klong Ngae untuk meninjau kasut-kasut bundle dan rempah ratus masakan Thai. Akibat terpengaruh Mad Duha, saya pun beli juga beberapa rempah home made untuk dibawa ke KL. 

Pasar terapung adalah tarikan pelancong utama di selatan Thai kerana menyasarkan pelancong Malaysia berdasarkan lokasinya dekat dengan pintu sempadan. Lalu boleh dikunjungi hanya dengan kereta atau motorsikal. Hampir setiap bandar di Thailand mempunyai pasar terapungnya sendiri, di Hatyai sendiri terdapat 3 pasar terapung iaitu Klong Hae Floating Market, Hatyai Floating Market dan Ban Pru Floating Market yang beroperasi beberapa tahun lalu. Dan yang paling popular adalah di Klong Hae kerana beroperasi di atas sebatang sungai dalam kawasan wat.




Bagi yang tidak tahu, ketiga-tiga pasar terapung di Hatyai ini bukanlah seperti yang di Bangkok itu. Sebaliknya ia hanyalah pasar terapung tiruan yang sampan-sampan peniaganya adalah replika sekadar untuk mendapat atmosfera zaman silam.

Jarak Ban Pru dengan pintu sempadan Padang Besar, Perlis hanya 48KM dan berdekatan dengan kampung Klong Ngae. Maka pemerintah Thai melihat potensi ekonomi di kawasan itu yang mana pada setiap hari Sabtu ratusan pelancong tempatan dan luar Thailand akan datang ke pasar pagi Klong Hae untuk membeli belah barang bundle, barang dapur dan masakan. Sehubungan dengan itu diwujudkan pula pasar terapung di kampung berdekatan yang hanya turut dibuka pada petang hari yang sama (4 petang hingga 10 malam). Sudah tentu mereka yang ke Klong Ngae akan ke Ban Pru untuk berbelanja dan menghabiskan masa seharian tanpa bergerak jauh.




Pasar terapung Ban Pru dibangunkan atas sebuah tasik buatan manusia. Jika anda datang dengan pesawat dan menginap di Hatyai, jaraknya kira-kira 14KM dan tambang menaiki tut tut boleh mencecah RM50, ia bergantung pada kebijaksanaan anda dalam tawar menawar.

Seperti semua pasar terapung di Hatyai, mereka tidak menghalang haiwan dari menganggu kawasan jualan makan dan tempat makan. Walaupun kebersihan sampah sarap sentiasa dipantau namun anjing-anjing liar penuh di serata tempat menganggu pandangan mata dan selera untuk makan. Mereka tidak sensitif pada umat Islam yang boleh dikatakan 80% pengunjung dan peniaga di situ.






Kawasan pasar terapung Ban Pru lebih luas dari Klong Hae. Kawasan parkir juga dikawal rapi, percuma dan luas. Turut diselit dengan aktiviti rekreasi seperti flying fox merentas tasik, memanah, menunggang kuda, playground kanak-kanak dan banyak lagi dengan bayaran kira-kira RM4-10 sahaja. Ada juga persembahan band percuma, pertunjukan tarian kebudayaan, kemudahan tandas, surau yang selesa. Sepertimana uptown yang beroperasi di KL ini namun mereka tidak kaku budaya dan tradisi.

Walaubagaimanapun, saya sebenarnya sudah bosan dengan pasar terapung di Thailand ini. Cukuplah sekadar meninjau sekali untuk cari ilham dan idea berniaga kerana orang Thai sangat kreatif dalam persembahan dan strategi pemasaran produk desa.

Isnin, 31 Julai 2017

BENTENG SUNNAH

Kita pernah mendabik dada kononnya Yahudi tidak akan sesekali menguasai Malaysia. Tapi kini generasi muda kita tiada bezanya dengan mereka. Kita pernah bermegah-megah kononnya kita tidak akan goyah dengan asakan Nasrani. Tapi sedar tak? Betapa besar impak missionary dalam kerja-kerja rawatan perubatan, pendidikan dan kebajikan di Malaysia.Kita pernah bermegah-megah kononnya pegangan mazhab serta akidah kita begitu ampuh hinggakan aliran sesat dicatas mudah sebelum pucuk. Tidak sempat pun berbuah. Namun kita lupa Syiah yang dahulunya ancaman sudah jadi rakan. Tarekat menyimpang dan aliran-aliran khurafat tumbuh sumbur bagai cendawan disiram hujan-hujan publisiti.

Benteng sunnah yang kebal rupanya hanyalah ditongkat golongan kecil dari seluruh rakyat Malaysia. Yang semakin hari semakin dihimpit dari berbagai arah secara sistematik. Dilabel, dicerca dan dizalimi oleh kesatuan mereka yang didalangi Syiah dan tarekat sufiyyah menyimpang. 

Orang luar, orang Barat, mereka bertepuk tangan kerana meraka mahu Islam yang sebegitu. Tidak progressif, tidak strategis dari sudut ekonomi dan pertahanan, tidak saintifik, dan sentiasa leka dengan dunia sendiri. Mereka mahu Islam mengikut resipi mereka: Agama yang terhad kepada kasih sayang, kesenian dan muzikal. Agama yang dianuti para gypsy.

Dahulu kita selesa dan ralit. Kita berpendapat benteng sunnah negara ini tidak akan roboh. Yang mahu menuntut khurafat, sihir, tawassuf & falsafah, biar mereka ke negara seberang. Asal jangan dibawa pulang. Mana mungkin orangnya pulang, ilmunya dibuang? 

Kita lalai dalam islah dan dakwah. Hanya golongan kecil itu sahaja sedar bahawa dua komponen itu harus jalan selari dan sama-sama aggressif. Manakala badan agama arus perdana hanya kenal islah (hanya tahu mengkafirkan sesama Islam sahaja kerjanya) tanpa ada usaha untuk menyebarkan Islam yang dirasa mereka sudah di zon selamat.

Bila mereka mula menari dan berfiesta zikir di Masjid Putrajaya dengan gamit mesra pemimpin kita sendiri. Sedarlah sahabatku mereka telah berjaya bertapak tanah ini. Kita mengaku pada Allah subhana wa ta’ala bahawa kita telah gagal. Sunnah tidak gagal. Kita yang gagal.

Apa pun yang akan berlaku. Kita akan terus jalankan tugas kita. Kita akan tebus dan bayar berapa pun harganya untuk kembalikan kemurnian agama ini. Semoga Allah permudahkan dan bantu urusan agamaNya.

“Mereka mengatakan dakwah kita ini memecah belah masyarakat. Benar sekali, ia pemisahan antara kebenaran dan kebatilan” – Syaikh al-Albani r.a (Silsila al-Huda wan Noor 280)

Selasa, 25 Julai 2017

MY FATHER DIE (2016)



Filem yang ditulis dan diarahkan oleh anak ‘James Bond’, iaitu Sean Brosnan ini akan jadi kult beberapa tahun ke hadapan. Pierce Brosnan sendiri gemar genre bertema permasalahan sosial. Lihat saja filem “Shattered” (2007) yang digarap beliau dengan konflik keluarga sebegitu gelap hingga memberi inspirasi untuk saya menulis lagu mengunakan judul yang sama dalam album AU REVOIR “Engine of my Heart”. Keluarga Brosnan berjaya membawa tema realiti kehidupan yang pincang untuk dibahas melalui layar perak. Dan “My Father Die” adalah filem arahan Sean yang pertama.

My Father Die mengisahkan kehidupan Ivan (Gary Stretch), seorang ayah pendera dan sociopath biker, dan kasih sayang seorang adik, Asher (Joe Anderson) yang ingin menuntut bela atas kematian abangnya. Chester telah dibunuh oleh Ivan setelah kantoi mengurat girlfriend ayahnya itu. Manakala Asher dipukul hingga pekak dan menjadi bisu. Ivan disumbat ke penjara atas jenayah itu.

10 tahun kemudian, Ivan dibebaskan kerana keadaan penjara yang semakin sesak. Asher yang mendapat tahu hal itu dengan dendam yang membara keluar menjejak ayahnya untuk dibunuh. Malangnya, nyawa Ivan bukan mudah untuk ditamatkan. Asher pula menjadi buruan Ivan sehinggalah Nana, bekas awek ayahnya dulu turut menjadi mangsa.

Filem ini dinaratif dengan puitis oleh suara kanak-kanak, disunting dengan visual yang hebat member kesan yang mendalam pada watak dan plot-plot ceritanya. 

Harus tonton tapi ingat ini filem orang dewasa.

Ahad, 23 Julai 2017

HARDCORE HENRY (2016)



Trailer filem Russia ini tular pada tahun lalu. Kesan khas yang digarap juga sangat mengkagumkan. Namun bagi seorang yang tidak gemar bermain video game skirmish dan tektikal, saya akui memang pening dan serabut bila tiba babak-babak bertempur dari berbagai sudut itu. Filem ini disunting dengan persektif dari seorang individu, bermaksud apa yang Henry lihat itulah keseluruhan filem ini. 

Apa yang menarik filem ini dirakamkan sepenuhnya dengan mengunakan kamera GoPro yang dilekatkan khas pada topeng ciptaan Sergey Valyaev. Potongan rakaman tadi kemudiannya disunting dengan mengunakan software bernama Blender. Dan pembikinan Hardcore Hendry ini dibiayai oleh Indiegogo bagi mempromosi GoPro Hero 3.

Hardcore Henry ditulis, diterbitkan bersama, diarahkan Ilya Naishuller dari kumpulan indie rock BITING ELBOWS. Bahkan Hardcore Henry ini diinspirasikan dari klip video BITING ELBOWS berjudul "Bad Motherfucker" dan "The Stampede".

Ringkasan kisahnya begini, Henry adalah cyborg satu agensi (tentera upahan) yang dimiliki Akan (Danila Kozlovsky). Henry sebagai cyborg dimanipulasi dengan program dan memori palsu supaya dia dedikasi pada ujikaji serta tugasnya. Henry turut terpedaya apabila beranggapan Estelle (Haley Bennett) saintis yang membina tubuh badan cybernatik-nya itu adalah isterinya. 

Jika anda suka aksi tanpa henti dengan jalan cerita yang ringkas. Ini sesuatu yang anda cari.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...