Selasa, 10 April 2018

KISAH RASULULLAH SAW DAN PENGEMIS YAHUDI BUTA YANG MENYAYAT HATI


Beberapa hari lalu, Ustaz Ebit Liew memuatkan foto-foto usaha dakwahnya mendekati golongan mak nyah di media sosial. Dia seorang pendakwah yang terkenal dalam menyantuni kanak-kanak, kutu rayau, pengemis melalui jalan tabligh. Dalam ribuan komen foto tersebut, sebahagian pengikut media sosial Ustaz Ebit Liew menyatakan mereka amat tersentuh dengan usahanya mendekati golongan LGBT. Banyak yang memberi respon pada foto Ustaz Ebit Liew sedang menyuap makanan ke mulut seorang mak nyah itu kononnya mirip akhlak Rasulullah s.a.w. Ringkasnya, ia sunnah. Mereka sandarkan pada kisah Nabi s.a.w dan seorang pengemis Yahudi.

Mahu sahaja saya membalas komen-komen itu tentang apa relevennya perbuatan ini dengan kisah-kisah dusta atas nama nabi? Tetapi mengenangkan netizen amat 'defensive' terhadap ustaz kesayangan mereka di media sosial, saya pun diamkan sahaja. Saya pernah berdebat panjang dalam satu page kerja-kerja amal yang membawa kisah ini untuk mempromosi kegiatan mereka. Apabila ditegur mereka melenting. Malah mereka menghentam saya katanya saya semberono mengatakan mereka menjaja kisah palsu. Kata mereka "Ada aku cakap ini hadis?", "Kami tidak pernah tulis pengemis buta itu Yahudi.. kau yang kata Yahudi?". 

Bila diminta bawakan teks penuh dan nama perawi, Mereka kata cerita mereka sebarkan itu bukan hadis, tetapi sekadar kisah?  Cara orang Melayu memahami dan mempraktikkan sunnah amat aneh. Sebagai contoh dalam taklimat diet sihat Go Fit di pejabat saya tempoh hari. Dietician telah menyarakan kepada kami agar mengunyah makanan 44 kali  seperti Nabi s.a.w. Saya pun memberitahu rakan-rakan bahawa itu bukanlah perbuatan sunnah. Ia baik tapi bukan sunnah. Jawab seorang rakan kami, bahkan dia antara yang paling bijak dan berjawatan bagus. "Taklah. Dietician itu bukan kata ia sunnah. Kau yang tak dengar betul-betul. Dia cakap- kunyah makanan 44 kali macam nabi". 

Maka apakah sebenarnya yang dimaksudkan dengan sunnah?

Mungkin hangpa semua tertanya-tanya, awat aku duk kalut sangat dengan kisah ni? 

Sebenarnya saya sendiri terjebak dalam menyebarkan kisah dusta ini 10 tahun lalu ketika dilantik menjadi editor buletin Jabatan tempat saya bertugas dahulu. Diantara kandungan buletin itu adalah kolum agama yang khas disediakan kepada seorang ustaz di Jabatan kami. Lalu dia pun menyumbangkan kisah itu. Oleh kerana displin ilmu yang lemah, saya tidak tabayyun. Saya masukkan ke dalam buletin, dan terus cetak sebaik disahkan oleh bos. Ia diedarkan seluruh Malaysia. Bayangkan rasa bersalah yang saya tanggung setelah mengetahui status kisah itu.

Maka sebab itulah setiap kali saya melihat kisah ini disebarkan di internet. Saya amat terganggu.

Ikuti kisah popular tersebut. Ironinya ia dipetik dari laman rasmi Jabatan Agama Islam Perak:

Rasulullah s.a.w. dan pengemis Yahudi buta
Di sudut pasar Madinah Al-Munawarah seorang pengemis Yahudi buta hari demi hari apabila ada orang yang mendekatinya ia selalu berkata "Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". Setiap pagi Rasulullah s.a.w. mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah s.a.w. menyuap makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah s.a.w melakukannya hingga menjelang Nabi Muhammad s.a.w. wafat. Setelah kewafatan Rasulullah s.a.w. tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abubakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, "Anakku adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan", Aisyah r.ha menjawab pertanyaan ayahnya, "Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". "Apakah itu?", tanya Abubakar r.a. Setiap pagi Rasulullah s.a.w. selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana", kata Aisyah r.ha.

Keesokan harinya Abubakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepada nya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, "Siapakah kamu ?". Abubakar r.a menjawab, "Aku orang yang biasa". "Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", jawab si pengemis buta itu. Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri", pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah s.a.w. Setelah pengemis itu mendengar cerita Abubakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abubakar r.a.




STATUS HADIS DI ATAS: TIDAK SAHIH

Analisis Kisah
Kisah ini tidak terdapat dalam kitab-kitab sunnah yang bersanad
Kisah ini bertentangan dengan beberapa fakta dan hadis sahih, antaranya:
Tiada orang Yahudi tinggal di Madinah ketika wafatnya Nabi -sal Allah ‘alaihi wa sallam-.
Ketika Nabi -sal Allah ‘alaihi wa sallam- tinggal di Madinah, Islam dan Muslimin dalam keadaan kuat. Para sahabat tidak akan membenarkan sesiapapun mempersendakan Nabi -sal Allah ‘alaihi wa sallam-. Seorang Yahudi pernah dilempang oleh seorang sahabat Ansar hanya kerana dia memuji-muji Nabi Musa.


PENILAIAN TERPERINCI

1. Kisah tersebut tidak jelas sanadnya/jalur datangnya hadis, sumbernya tidak ada, perawi tidak ada, darajat hadis-nya juga tidak jelas, dan tidak akan kita temukan di kitab-kitab para ahli hadis.

2. Tertulis di kisah itu bahawa kejadian itu terjadi di Madinah pada masa akhir kehidupan Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam, padahal kita ketahui bahwa masa itu Madinah telah lama dikuasai oleh Umat Muslim, dan Rasulullah sebagai pimpinannya. Jadi tidak mungkin seorang Yahudi secara terang-terangan menghina Rasulllah shallallahu 'alaihi wasallam di depan orang banyak atau di pasar.

3. Matan (kandungannya) bertentangan dengan firman Allah Ta'ala dalam Al-Qur’an Surat Al-Fath 29: "Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka, kamu lihat mereka rukuk dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya, . . ." (QS. Al-Fath: 29)

4. Matan (kandungannya) bertentangan dengan firman Allah SWT di Al-Qur’an Surat Al-Maidah 54: "Hai orang-orang yang beriman, barang siapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mukmin, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela." (QS. Al-Maidah: 54)

5. Matan (kandungannya) bertentangan dengan hadis yang lebih kuat tentang Ka’ab bi Asyraf, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Siapa yang bersedia membunuh Ka’ab al-Asyraf untuk aku.” Muhammad bin Maslamah saudara Bani Abdul al-Asyhal berkata, “Aku bersedia melakukannya untuk kamu ya Rasulullah, aku akan membunuhnya.” - Beliau berkata, “Lakukanlah jika engkau mampu.” - Ia berkata, “Ya Rasulullah, apa yang mesti kita katakan.” - Beliau berkata, “Katakanlah oleh kalian, ‘Apa yang tampak bagi kalian, kalian bebas dalam hal itu.’ (Diriwatkan oleh al-Bukhari hadis no.2510, 3031, 3032. dalam kitab ringkasannya hadis no.4037. Muslim hadis no.1801 dari hadits Jabir bin Abdullah radhiallahu ‘anhu. Barangsiapa yang ingin mengetahui lebih jauh tentang kisah Ka’ab bin al-Asyraf dapat merujuk kitab “Al-Bidayah wa al-Nihayah karya Ibnu katsir, jilid IV/6-10. Fathul Bari (V/169), (VI/184-185) dan (VII/ 390-395). Syarah Muslim an-Nawai (XII/403) dan kitab rujukan lainnya.

6. Matan (kandungannya) bertentangan dengan hadis yang lebih kuat yang diriwayatkan dari Ibnu 'Abbas, beliau menuturkan, pernah ada seorang lelaki buta memiliki seorang budak wanita, dan budak ini mengandung anaknya. Ia sering sekali mencaci Nabishallallahu 'alaihi wasallam dan mencelanya. Lelaki tadi melarangnya, namun wanita tersebut tidak mahu berhenti; dan dia mencegahnya, namun budak wanita tadi tidak dapat dicegah. Kemudian pada suatu malam wanita tadi mencela Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dan mencacinya. Maka si lelaki tadi mengambil Mighwal (pedang tipis) dan meletakkannya di atas perut wanita tadi, lalu menindihnya sehingga dia terbunuh. Tapi bersamaan dengan kematiannya, bayi yang ia kandung keluar dari kedua selangkangan kakinya. Farji perempuan itu penuh dengan darah. Esoknya, kejadian itu disampaikan kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Lalu beliau mengumpulkan para sahabatnya dan bersabda, "Aku bersumpah kepada Allah untuk mencari lelaki yang telah melakukan apa yang dilakukannya, dan aku berkewajiban untuk menghukumnya, kecuali jika dia memberikan hujjah." Kemudian seorang lelaki buta datang dan berjalan melewati orang-orang dengan badan gemetar sehingga ia duduk di hadapan Nabi shallallahu 'alaihi wasallam. Sejenak dia berkata, "Ya Rasulullah, aku-lah pemilik budak itu. Dia selalu mencaci dan mencelamu. Telah kularang dia, tapi tetap saja dia tidak mau berhenti. Dan telah ku cegah dia, tapi dia tidak dapat dicegah. Aku memiliki dua orang anak dari hubunganku dengannya seperti dau buah permata, dan dia pun sangat sayang padaku. Namun semalam, dia kembali mencaci dan mencelamu. Lalu ku ambil pedang dan ku letakkan di atas perutnya. Kemudian ku tindih dia sehingga dia mati terbunuh." Mendengar kesaksiannya, maka Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda; "Saksikanlah oleh kalian semua bahwa darahnya tumpah sia-sia." (HR. An-Nasa'i dan Abu Dawud)

7. Matan (kandungannya) bertentangan dengan hadis yg lebih kuat: Ibnu 'Abbas berkata, "Seorang wanita dari kabilah Khathamah, bernama Asma' binti Marwan, mengejek nabi shallallahu 'alaihi wasallam melalui syairnya. Mendengar ejekan tadi, Nabi berkata kepada para sahabatnya, "Siapa yang siap menyelesaikan urusan wanita itu untukku?" Seorang lelaki bernama Umair bin Adi bin Al-Khatami berdiri, "Aku" Lalu dia pergi mencari wanita tadi dan lalu membunuhnya. Setelah menyelesaikan tugasnya, dia langsung kembali dan melaporkan kepada Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Baginda pun kemudian bersabda, "Kambing betina sudah tidak lagi boleh menanduk." Umair lalu menuturkan, "Lalu Nabi shallallahu 'alaihi wasallam berpaling kepada para sahabat yang ada di sekelilingnya, dan kemudian berkata, "Apabila kalian ingin melihat seorang lelaki yang menolong Allah dan Rasul-Nya secara diam-diam dan tidak diketahui orang, maka lihatlah kepada Umair bin Adi." (Disebutkan oleh Ibnu Taimiyyah dalam Ash-Sharim Al-Maslul, hlm. 95)

8. Selain itu artikel itu di akhir cerita menceritakan bahwa Abu Abu Bakar Ash-shidiq berbohong, apakah sahabat setaraf Abu Bakar Ash-shidiq r.a berbohong? lihat penggalan kisah itu: Abu Bakar menjawab, "Aku orang yang biasa." "Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku," bantah si pengemis buta itu "Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut setelah itu ia berikan padaku." Abu Bakar tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, "Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya. Orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam."

Demikian penjelasan singkatnya, Wallahu'alam bishowab.

Mufti Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur turut memberikan penjelasan tentang Kisah Nabi SAW dan Pengemis Yahudi Buta.

Sabtu, 3 Mac 2018

WADJDA (2012)


Wadjda adalah filem pertama dari Arab Saudi tulisan dan arahan pengarah wanita bernama Haifaa al-Mansour dan ia difilemkan sepenuhnya di Arab Saudi. Ia antara filem yang mendapat pujian dan banyak anugerah kerana sarat dengan nilai sosio-politik negara berkenaan yang masih asing bagi dunia luar terutamanya Barat, kononnya Arab Saudi bagaikan negara miskin dan dikuasai puak gasar. Haifaa mendapat sokongan dana dari Putera Saudi, Alwaleed bin Talal. 

Wadjda mengisahkan seorang budak berusia 10 tahun tinggal dipinggir bandar Riyadh yang mengidam untuk memiliki basikal untuk berlumba dengan rakannya, Abdullah. Watak Wadjda ini agak rebel. Bagi mengumpul duit, dia menjual mixtape lagu-lagu punk rock dan jual gelang d.i.y kepada rakan-rakannya. Digambarkan dalam masa yang sama keadaan di madrasah perempuan yang tidaklah sekeras seperti yang disangka. Malah kelas-kelas pengajian Al-Quran juga mereka tidak menutup aurat. Guru-guru di madrasah juga berpakaian moden bukannya berjubah litup. Salahkah membaca al-Quran tanpa menutup aurat? Jom teliti fatwa ulama Arab Saudi.


Hukum:
Tidak mengapa seorang wanita dalam keadaan bersendiri membaca al Qur’an tanpa menutup aurat dengan sempurna kerana tiada ada dalil yang mewajibkannya. Akan tetapi jika menutup auratnya, maka itu lebih baik dan merupakan salah satu adab membaca al-Qur’an. 

Syaikh Muhammad bin Sholeh Al-Utsaimin, menjawab pertanyaan netizen tentang hukum wanita membaca al-Qur’an tanpa menutup aurat: 

“Untuk membaca Al-quran, tidak ada pensyaratan bagi wanita untuk menutup kepalanya. Kerana tidak disyaratkan untuk menutup aurat ketika membaca Al-Quran. Berbeza dengan shalat. Shalat seseorang tidak sah kecuali dengan menutup aurat.” - dikutip oleh muslimah corner, Rabu (24/6/2015). 

Dalam masa yang sama diselitkan drama-drama seperti ayah Wadjda yang ingin berkahwin 2 kerana ibu Wadjda sudah tidak boleh melahirkan anak lagi, dan bagaimana ibunya mula berhias diri untuk memenangi hati si ayah agar membatalkan perkahwinan itu. Babak Wadjda menyanyi didapur mengingatkan saya kepada hadis 2 kanak-kanak perempuan yang menyanyi sambil didengari oleh nabi s.a.w. 

Demi mencapai cita-citanya Wadjda menyertai peraduan musabaqah yang menawarkan hadiah bernilai 1000 riyal. Atas kesungguhan Wadjda dalam menekuni Al-Quran, dia berjaya memenanginya namun dia sangat kecewa apabila pihak madrasah mendermakan wang itu kepada Palestin atas namanya. Bagaimanapun ibunya yang prihatin pada minat Wadjda telah menghadiahkannya sebuah basikal di hari perkahwinan ayah Wadjda dengan isteri barunya. 

Filem kerjasama Arab Saudi-Jerman ini sebenarnya ringan dan santai sahaja, namun kontroversi dan perspektif luar pada negara itu telah menjadikan ia unik. Haifaa memerlukan bantuan produksi Jerman untuk memasarkan filem ini ke luar negara disebabkan tiada industi filem dan panggung wayang di Arab Saudi. 

Antara keunikan filem ini adalah ia merupakan lakonan pertama Waad Mohammed yang membawa watak utama sebagai Wadjda. Haifaa pula mengarah dan membuat rakaman filem dengan penuh kesukaran kerana di Arab Saudi, krew lelaki tidak boleh bergaul dengan wanita. Haifaa hampir sepanjang masa memberi arahan melalui walkie talkie dan hanya melihat shooting dari monitor dibelakang van oleh kerana larangan pergaulan lelaki dan perempuan ajnabi ditempat awam. Oleh itu Haifaa memastikan setiap babak perlu di–rehearse dihadapan beliau hingga tepat sebelum ia dirakamkan di lokasi sebenar. Ia mengambil masa 5 tahun untuk disiapkan.

Kebanyakan pengkritik filem antarabangsa member markah penuh pada filem ini. Jadi, ia wajar anda tonton. 

3.5/5

Jumaat, 2 Mac 2018

THE RITUAL (2017)


Sebagai seorang yang suka aktiviti masuk hutan dan berkhemah, saya jadi tertarik apabila mendapat tahu filem ini mengisahkan tentang 4 orang sahabat baik Phil, Dom, Hutch, dan Luke yang memutuskan untuk hiking di Kungsleden (King's Trail) in Sarek National Park, utara Sweden sebagai penghormatan terakhir kepada sahabat mereka Rob yang terbunuh dalam satu kes samun di kedai serbaneka. Mulanya saya terfikir mereka tersalah tempat untuk buat ritual penghormatan terakhir (pasang lilin dan minum whiskey) kepada mendiang rakan mereka itu. Saya teringatkan filem Pet Sematary hehe!. Rupanya mereka benar-benar tersasar ke hutan yang masih dihuni puak pagan yang mengamalkan sihir dan menyembah dewa hutan. 

Di Sweden dan Norway mereka ada satu undang-undang yang membenarkan seseorang untuk mengembara dan tidur di mana sahaja dipanggil allemansrätten dan di Finland aktiviti yang sama dipanggil jokamiehenoikeus bermaksud "kebebasan setiap insan" yang mana anda boleh mengembara dengan berjalan, naik basikal atau boat, berkhemah tak kira atas tanah siapa pun sekurang-kurangnya sehari bahkan petik bunga dan buah di situ dengan syarat anda berada jauh dan tidak ganggu rumah tuan tanah disamping tidak buang sampah sarap merata-rata. Hebatkan budaya mereka?

Bermula dengan mimpi aneh apabila mereka tumpang berteduh di sebuah rumah usang yang ada berhala dan penuh runes (simbol sihir purba dari negara Viking), hingga mereka mula diserang raksasa yang menyangkut mayat pada pokok dan merobek isi perut mangsanya. Bagi yang terpilih pula si dewa akan dilorekkan rune dibadan untuk menjadi penyembahnya untuk tinggal di hutan itu dibawah pengawasannya. Dan dalam 4 orang sahabat ini, Luke telah dipilih kerana dia masih berduka akibat diburu rasa bersalah terhadap kematian Rob. Dan itulah janji si dewa, para penyembahnya perlu tinggal di hutan tanpa sebarang duka lara lagi. 

Semua persoalan ini terjawab apabila Luke akhirnya ditangkap oleh penghuni-penghuni hutan itu yang memberitahu bahawa mereka adalah penyembah Jötunn, makhluk gergasi yang merupakan anak haram kepada tuhan Loki. Mereka kononnya dianugerahkan usia yang panjang oleh Jötunn. 

Secara keseluruhan filem ini menarik, CGI juga terbaik, begitu juga kemasan dan perincian dalam babak cemas, pembawaan emosi, serta elemen seram dan gore dan ilmu hitam. Saya percaya ianya lebih menyeramkan jika membaca karya asal dalam versi novel tulisan Adam Nevill. 

Walaupun kisah beberapa orang sahabat tersesat dalam hutan dan terdampar di rumah buruk seterusnya diserang entiti mengerikan adalah idea lama. The Ritual berjaya membawakan nafas baru dalam genre ini. Sesuai untuk tontonan keluarga.

3.5/5

Selasa, 27 Februari 2018

PANDUAN SOLAT ORANG SAKIT

Diimbas khas buat mereka yang sukar untuk dapat versi bercetak. Tiada copyright, ia diberikan secara percuma oleh Jabatan Mufti Negeri Perlis dengan tajaan cetakan oleh Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Perlis. 

Klik pada gambar untuk lihat saiz besar. Moga bermanfaat.

Kulit

Mukasurat 2 - 3

Mukasurat 4 - 5

Mukasurat 6 - 7

BAHAYA MEMAHAMI HADITS TANPA MELIHAT KONTEKS (LANTERA JAYA ABADI)


Buku ini aslinya dikarang dalam bahasa Inggeris berjudul "Importance of Understanding the Text and the Context of Hadith" terbitan Jabatan Mufti Negeri Perlis dengan kerjasama Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Negeri Perlis. Ianya diberikan secara percuma untuk meningkatkan kefahaman terutamanya bagi orang bukan Melayu dalam memahami keluasan pengertian sesuatu hadis yang mereka gagal fahami atau telah disalah ertikan oleh golongan-golongan tertentu. Ia sebuah kajian komprehensif dalam ilmu asbab wurud yang merupakan khazanah peradaban umat Islam. Buku ini adalah ringkasan kepada kajian ‘sebab turun’ hadis hingga termaktub sesuatu perkara dalam agama Islam. Buku ini sesuai untuk sesiapa sahaja dari orang awam hinggalah ke orang bukan Islam sekalipun.

Pengarang buku ini Dr MAZA telah membentangkannya (bedah buku) di Muktamar Malaysia Islamic Study Group, di Houton, Texas dan di Daffodil International University, Bangladesh. Bagi kami orang Perlis memang bertuah kerana dapat naskah bernilai ini secara percuma. Saya turut mengedarnya kepada beberapa kenalan. Ketika saya melawat Xifu Nasser di UIA buat kali pertama, saya turut hadiahkan beliau buku ini.


Kisah bagaimana buku ini diterjemah ke Bahasa Indonesia dan diterbitkan label dari Jakarta juga menarik. Ia bermula dari saudara-saudara manhaj salaf yang ketemu video-video kuliah Dr Maza sekaligus menarik minat mereka untuk mengenalinya. Mereka turut mengatur lawatan Dr Maza ke pesantren-pesantren di Jawa Timur pada tahun 2015, bertandang ke rumah Dr Maza di Pulau Pinang dan akhirnya Ustaz Teguh Iman Perdana telah berusaha menterjemahkan karya ini sebagai langkah perkenalan kepada pemikiran-pemikiran tajdid dan jambatan untuk menghubungkan Dr MAZA dengan masyarakat Indonesia.

Buku ini saya beli di reruai Jejak Tarbiah di Sime Darby Convention Centre semasa kuliah bulanan Dr MAZA dengan harga RM15. Ia ditulis dengan bahasa yang mudah difahami dan reka letaknya juga kemas. Jika mahu percuma pergi ambil di pejabat mufti!

Hubungi: Jejak Tarbiah.

Selasa, 13 Februari 2018

SIFAT SOLAT NABI SAW

Oleh kerana banyak sangat rakan-rakan berminat untuk mendapatkan Panduan Ringkas Sifat Solat Nabi SAW. Saya ambil inisiatif mengimbas pamplet ini ke dalam format JPEG, 300 res (cukup jelas untuk dicetak semula) sebagai kemudahan bagi anda yang berminat namun tinggal di luar Perlis. Tiada copyright, ia diberikan secara percuma oleh Jabatan Mufti Negeri Perlis dengan tajaan cetakan oleh Majlis Agama Islam dan Adat Istiadat Melayu Perlis.

Klik pada gambar untuk lihat saiz besar. Moga bermanfaat.

Kulit booklet

Mukasurat 1 - 2

Mukasurat 3 - 4

Mukasurat 5 - 6

Mukasurat 7 - 8

Mukasurat 9 - 10

Isnin, 12 Februari 2018

4 NASI KANDAR YANG PERLU ANDA CUBA DI PERLIS


1) Nasi Kandar Yasmeen. Restoran yang terletak di Kompleks Tok Arau, (C-Mart) ini agak popular dan seringkali anda terpaksa berbaris untuk membuat pilihan lauk. Bermacam aneka pilihan lauk dari resipi kari India Muslim disini. Tetapi yang menjadi pilihan saya tetap ayam goreng panas berempah mereka yang diakui oleh sesiapa sahaja memang KICK ASS! Mencapai piawaian restoran mamak yang cemerlang, khidmat pelanggan yang laju, tandas yang cantik, surau yang cantik, baju koporat yang lawa, harga sendiri mau ingat!



2) Saya akui, saya bias untuk pilihan terakhir ini kerana Gany adalah bekas majikan saya. Semua metalheads Kangar pernah menjadi buruh yang digajikan beliau. Cakap saja, Azil Upanishad zine, Diken Thanatopsis zine, GG Bunthai, Madi DOSA, Ciwi, Ah Cuan, Muhazly, banyak lagi.. semuanya ada kisah suka duka di gerai ini. Malah gerai ini bermula dari perniagaan atas beca, kini beroperasi di bulatan Bukit Lagi (berhadapan stesen bas ekspress Kangar) Apa yang ingin perkenalkan, Khalid anak kepada arwah Pak Gany telah membawa satu menu baru ‘Chicken Tika’ sejenis sajian Arab untuk dimakan bersama nasi atau roti. Saya dah cubanya, memang sedap. Lembut dan pedas mirip tandoori. Kedai Gany adalah pilihan pak Arab dan nigga disekitar Kangar. Bila tanya, Arab mana ajar resipi ni? Khalid jawab "Aku tibai saja. Ni bidang aku, sekali rasa aku dah tau nak tarok apa. Macam hang dengar lagu tresh, terus boh double pedal. Aku pun sama!"




3) Nasi Kandar Pak Daud. Apa yang saya ingat inilah rasa 'nasi ganja' yang masih boleh ditemui hingga hari ini walaupun kebanyakan pengusaha nasi kandar tidak lagi mengunakan air rebusan daun ganja untuk memasak nasi kandar. Namun kas-kas (benih bunga poppy) masih terjual dirata-rata pasaraya sebagai rempah ratus wajib resipi nasi kandar. Apa yang kekal dalam ingatan saya, ayah saya akan menyebut nasi ganja setiap kali membeli nasi arwah Pak Daud dahulu. Sebenarnya, restoran Pak Daud turut menyediakan lauk, ikan, daging dan telur. Namun saya sukakan ayam goreng kunyit bersama nasi berkuah kari pedas dan campuran kuah dhal. Ia mempunyai citarasa yang tulen. Pedas dan mengkhayalkan. Kedai Pak Daud ini hanya terletak bersebelahan koeteaw Pak Nan (lihat post mengenai koeteaw di Perlis). Dan tempoh jualan nasi ini sekitar jam 6.30 pagi – 10.00 pagi sahaja. Sangat laris! Mereka bercuti pada hari Khamis. Kedai Nasi Kandar Pak Daud turut menjual roti canai. Faizal tekong campur kuah di kedai ini, orang kuat sunnah dan sangat berbudi bahasa.



4) Nasi Kandar Pokok Petai. Simpang Tiga pekan kecil Mata Ayer ini terkenal dengan murtabak jumbo ketika Pasar Ramadan, selain tempat membeli ayam dan borong barang runcit. Dulu pernah  viral makanan selera kampung di warung Pokok Sawa yang terletak berdekatan Balai Polis Mata Ayer. Saya jarang-jarang sekali ke kedai Nasi Kandar Pokok Petai ini, namun jika ada rakan-rakan dari luar atau ingin rasa nasi kandar yang lain dari selalu, kami pasti akan ke sini. Ramuan nasinya berat dan karinya pekat. Suasanya kedainya yang 80% dibina dari batang dan pohon kayu gergasi menarik perhatian ramai. Mudah untuk cari kedai ini. Cari Simpang Tiga ke kampung Gial, dari motorsikal Norton yang tergantung setinggi tiang telefon di sebuah bengkel kereta. Itulah tempatnya!


Bersambung....