Sabtu, 1 Disember 2018

TANYA ZAMRI VINOTH




Sebuah buku yang menghimpunkan soalan-soalan yang sering diajukan kepada umat Islam, dijawab dan dibukukan di dalam Bahasa Melayu. Menyingkap salah faham masyarakat bukan Islam mahupun segelintir umat Islam.

Telah dilancarkan pada 1hb Disember 2018 oleh DYTM Tuanku Raja Muda Perlis jam 8.00 malam sempena dengan The Perlis Tour, Dr Zakir Naik di Dewan 2020 Kangar, Perlis.

Kami terlibat dalam pembikinan ilustrasi buku dakwah ini.

Hubungi One Centre Malaysia (04-9705734) atau  Zamri Vinoth untuk keterangan lanjut.

Sabtu, 20 Oktober 2018

IDEA TENTANG KEHIDUPAN MODEN


Media barat telah menyemarakkan idea kehidupan moden melalui 2 perkara iaitu; dengan mempromosi pengungkapan diri dan memasarkan produk mudah-pakai.

Amerika Syarikat mula paranoid tentang keselamatan negara apabila berlaku peristiwa 9/11. Mereka mula memasang strategi untuk mengintai sesiapa sahaja bagi tujuan tersebut  Pihak kapitalis pula mengintai peluang untuk mengunakan kegelisahan ini untuk mengaut wang. Aplikasi-aplikasi penanda mercu di media sosial, penentu arah dan pengesan lokasi misalnya Waze itu semuanya berasal dari kelengkapan ketenteraan yang sudah ada sejak tahun 40-an lagi, ia dipasarkan kepada orang awam dengan kerjasama kapitalis untuk menjerat pengguna agar mendedahkan diri secara rela hati. Mereka mencipta media sosial yang membawa tradisi baru kepada remaja agar hidup selesa tanpa privasi. Tidak seperti kita dahulu, remaja kini tidak tahu lagi dimanakah yang dikatakan mengenai “ini had tentang diri saya atau ini ruang peribadi saya, berhenti setakat ini!”. Kini anak kita pergi ke tuisyen, sebaik sahaja mereka sampai di kelas, mereka akan kemaskini lokasi, swafoto atau menghantar mesej di WhatsApp. Mereka beranggapan perkara itu normal. Jika tidak berbuat demikian, mereka rasa seperti ada yang tidak lengkap, tidak selamat dan kurang perhatian. Ibu bapa pula sering bimbang, menaruh prasangka dan gelisah jika tidak mengikut tradisi ini. Sepatutnya setiap orang dapat menentukan ruang peribadinya sendiri.

Kapitalis barat dikatakan mula menguasai pemikiran dunia sejak Soviet menyerah dan membiarkan sahaja barat menjalankan agenda perniagaannya. Jika dahulu ada juga pihak komunis yang mencabar penaklukan mereka. Kapitalis barat telah berjaya menjual idea keselesaan hidup agar kita tidak putus-putus bergantung dan membeli produk mereka. Mereka meletakkan harga pada keselesaan hidup sedangkan tidak menjadi masalah pun jika kita perlahan-lahan mengikut rentak hidup ini. Rentak hidup yang telah berjalan ribuan tahun lalu telah diubah mereka dalam sekelip mata. Tidak perlu rasa cemas jika gajet kita ketinggalan. Tidak semestinya semua benda perlu dilakukan dengan laju. Apa salahnya jika kita ingin naik bas biarpun terpaksa tunggu lama di pondok bas? Dahulu kita tunggu 2 jam, kita sempat berbual-bual, berkenalan hingga berkawan dengan semua orang di pondok itu. (Tapi kini kita tak bertegur siapa lagi kerana bersaing membeli kereta baru). Apa salahnya membasuh baju dengan tangan? Kopi 3 dalam 1? Bayangkan kopi yang dahulunya ada serbuk kopi, gula dan susu.. kini dah jadi satu? Semuanya mahu dijadikan mudah pakai.

Mr. Raymund Jagan
The Malaysian Association of Social Workers
19/10/18, Majlis Kebajikan dan Pembangunan Masyarakat Kebangsaan Malaysia.

Terasa ingin saya kongsikan apa yang saya perolehi dari guru saya, Mr Raymund Jagan semasa berkursus di Makpem minggu lepas. Saya cuba terjemahkan mengikut kemampuan saya. Harap maksudnya sampai dan tepat. Mr. Raymund Jagan adalah seorang kaunselor berpengalaman yang berkhidmat di lapangan kerja sosial lebih dari 30 tahun.
~ Rammy

Isnin, 25 Jun 2018

TUN M


Saya bukanlah peminat Tun M. Sebagai orang Perlis, disepanjang pemerintahan Tun, tahap kemajuan negeri kami boleh dikira amat perlahan sekali. Bahkan seperti dilupakan terus oleh kerajaan Persekutuan. Kata orang politik, rakyat Perlis selesa hidup cara kampung tanpa pembangunan yang terlalu pesat. Otak terlalu kehadapan nanti pandai melawan pula. Lebuhraya Utara-Selatan yang sepatutnya menjadi pemangkin ekonomi telah dilencongkan dari Padang Besar ke Bukit Kayu Hitam. Amat menyedihkan.

Walaupun kedudukan Perlis yang bersebelahan Thailand (berkongsi sempadan darat dan laut), bersebelahan pula dengan Pulau Langkawi, serta keluasan yang kecil seperti Singapura namun tidaklah mempunyai kepadatan seperti negara itu, tetap gagal dimanfaatkan menjadi hub perdagangan dan perindustrian. Bagi saya, tadbir urus Perlis dalam mengekalkan keluasan mazhab lebih cemerlang berbanding pembangunan infra struktur dan perdagangan.

Dalam kehebatan Tun M itu, kita boleh lihat ada juga ilmu yang dapat difahami oleh orang awam namun gagal dikuasainya. Hanya Allah yang tahu kenapa? 

Bagaimanapun kelantangan beliau dalam memperjuangkan hak seperti yang kita sedia ketahui dalam isu pelampau agama, isu kekebalan raja-raja Melayu yang melakukan jenayah, isu petualangan Yahudi melalui monopoli ekonomi dunia, penindasan terhadap Palestin telah memberi impak yang besar kepada politik nasional dan dunia.

Tun M adalah simbol displin kepada penjawat awam. Kecintaan beliau pada ilmu juga membuatkan orang muda seperti kita tunduk malu.

Rabu, 13 Jun 2018

“TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKUM”


Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah ditanya tentang ucapan selamat pada hari raya maka beliau menjawab [Majmu Al-Fatawa 24/253] :

“Ucapan pada hari raya, di mana sebahagian orang mengatakan kepada yang lain jika bertemu setelah solat Eid :

Taqabbalallahu minnaa wa minkum

“Artinya : Semoga Allah menerima dari kalangan kami dan kamu”.

Dan (Ahaalallahu ‘alaika), dan sejenisnya, ini telah diriwayatkan dari salafusoleh bahawa mereka mengerjakannya. Dan para imam memberi rukhshah untuk melakukannya seperti Imam Ahmad dan selainnya.

Akan tetapi Imam Ahmad rahimahullah berkata :

“Aku tidak pernah memulai mengucapkan selamat kepada seorang pun, namun bila ada orang yang mendahuluiku mengucapkannya maka aku menjawabnya. Yang demikian itu kerana menjawab ucapan selamat bukanlah sunnah yang diperintahkan dan tidak pula dilarang. Barangsiapa mengerjakannya maka baginya ada contoh dan siapa yang meninggalkannya baginya juga ada contoh, wallahu a’lam.” [Lihat Al Jauharun Naqi 3/320. Berkata Suyuthi dalam ‘Al-Hawi: (1/81) : Isnadnya hasan]


Namun ucapan-ucapan masyarakat nusantara seperti "Selamat Hari Raya" dan seumpamanya ketika menyambut Eid tidaklah menjadi kesalahan kerana ia membawa pengertian dan harapan yang baik kepada saudaranya.

وَإِذَا حُيِّيتُم بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

Maksudnya: “Dan apabila kamu diberikan penghormatan dengan sesuatu ucapan hormat (seperti memberi salam), maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik daripadanya, atau balaslah dia (dengan cara yang sama). Sesungguhnya Allah sentiasa menghitung tiap-tiap sesuatu”. [al-Nisa’:86]

Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang meminta perlindungan dengan menyebut nama Allah maka lindunglah ia, barangsiapa yang meminta dengan menyebut nama Allah maka berilah ia, barangsiapa yang mengundang kalian maka hadirilah (undangannya), dan barangsiapa yang berbuat kepada kalian kebaikan maka balaslah, jika ia tidak mendapati sesuatu untuk membalasnya, maka doakanlah ia, sampai kalian melihat bahawa kalian sudah membalasnya.’ Hadis riwayat Abu Dawud.

Sabtu, 9 Jun 2018

ZAKAT FITRAH ONLINE


Kini tiada lagi alasan untuk berlengah-lengah atau terlupa. Begitu mudah pembayaran zakat melalui sistem online sekarang ini. Jangan sampai ada mangkok kata ini bid'ah pulak!

MAKNA ZAKAT FITRI
Banyak orang menyebutnya dengan zakat fitrah. Yang lebih tepat adalah zakat fitri atau sedekah fitri, sebagaimana disebutkan di dalam hadits-hadits. Makna zakat fitri atau sedekah fitri adalah sedekah yang wajib ditunaikan dengan sebab fitri (berbuka) dari puasa Ramadhan. 
- Shahih Fiqhis Sunnah 2/79

SIAPA YANG WAJIB MENGELUARKAN ZAKAT FITRI?
Zakat fitri wajib bagi setiap muslim, baik orang merdeka atau budak, laki-laki atau perempuan, anak-anak atau dewasa, kaya atau miskin, bagi yang mampu menunaikannya. Sehingga syarat wajib zakat fitri ada dua: 

(1) Islam.
(2) Mampu.

“Dari Ibnu ‘Abbas, dia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mewajibkan zakat fitri untuk menyucikan orang yang berpuasa dari perkara sia-sia dan perkataan keji, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Barangsiapa menunaikannya sebelum shalat (Eid), maka itu adalah zakat yang diterima. Dan barangsiapa menunaikannya setelah shalat (Eid), maka itu adalah satu sedekah dari sedekah-sedekah”.- [Riwayat Abu Dawud dan Ibn Majah]

“Sedekah itu akan memadamkan dosa sebagaimana air dapat memadamkan api". - [Riwayat Tirmidzi no. 614]

Sabtu, 26 Mei 2018

HARI ASYURA, ANTARA SUNNAH DAN BID'AH

Dari buku poket yang menjelaskan Sifat Puasa Sunnah oleh Abu Muhammad Ibnu Shalih bin Hasbullah. Saya dapat buku ini melalui edaran kitab percuma dari Team MRJ. Maka saya kongsi tentang puasa Asyura helai buku poket ini. Moga bermanfaat.





Selasa, 22 Mei 2018

HIKAYAT NABI YUSUF (FIXI RETRO)


Sejujurnya saya katakan Hikayat Nabi Yusuf adalah karya picisan hasil salinan Muhammad Labai di Perlis pada tahun 1802. Sepertimana hikayat-hikayat lain yang mengisahkan tentang para anbiya, para sahabat dan wali yang sampai ke Tanah Melayu melalui para pedagang Parsi, Yemen atau India, hikayat-hikayat ini di-Melayu-kan sajiannya. Ia adalah fusion roti kebab, kek keju dan daging masak rendang. Kisah Israiliyyat diadun kisah dengan Al-Quran dan diselaraskan dengan lidah Melayu. Bunyinya memang mengarut tetapi ada sesuatu yang istimewa padanya. Saya sendiri lebih melihat pada aspek-aspek lain yang ada dalam karya ini selain dari penceritaannya. 

Saya lebih tertumpu pada usaha penterjemah hikayat ini sendiri, Arsyad Mokhtar yang gigih menterjemahkan manuskrip klasik ini dengan amanah. Selain kata pengantar yang memperjelaskan nilai disebalik karya ini, beliau ‘mentahqiq’ seluruh jalur hikayat dengan nota kaki disetiap muka surat agar pembaca menyaring kandungan merepek dan mirip kebenaran seperti yang diwahyukan Tuhan didalam kitabNya. Seterusnya saya mengkagumi arah tuju seni ilustrasi Arif Rafhan Othman yang memberi nafas segar dalam pembacaan. Lukisan yang bermotifkan tamadun purba Mesir, Mediterranean atau Mesopotamia telah memberi nilai tambahan pada buku ini. 

Havard University Library dan British Library masing-masing menyimpan naskah Hikayat Nabi Yusuf yang berbeza penyalin dan usianya. Setelah membuat penilaian, Arsyad Mokhtar memilih untuk merumikan naskah British Library yang lebih tua dan lebih panjang lebar kisahnya walaupun disalin kurang kemas oleh Muhammad Labai. 

Fixi Retro masih teguh dalam usaha menerbit kembali karya-karya tempatan yang hilang dari edaran umum. Mereka bagus dalam memberi baju baru (cetakan berkualiti) pada naskah-naskah begini. Wajar dibeli sebagai koleksi dan rujukan seni.