Isnin, 25 Jun 2018

TUN M


Saya bukanlah peminat Tun M. Sebagai orang Perlis, disepanjang pemerintahan Tun, tahap kemajuan negeri kami boleh dikira amat perlahan sekali. Bahkan seperti dilupakan terus oleh kerajaan Persekutuan. Kata orang politik, rakyat Perlis selesa hidup cara kampung tanpa pembangunan yang terlalu pesat. Otak terlalu kehadapan nanti pandai melawan pula. Lebuhraya Utara-Selatan yang sepatutnya menjadi pemangkin ekonomi telah dilencongkan dari Padang Besar ke Bukit Kayu Hitam. Amat menyedihkan.

Walaupun kedudukan Perlis yang bersebelahan Thailand (berkongsi sempadan darat dan laut), bersebelahan pula dengan Pulau Langkawi, serta keluasan yang kecil seperti Singapura namun tidaklah mempunyai kepadatan seperti negara itu, tetap gagal dimanfaatkan menjadi hub perdagangan dan perindustrian. Bagi saya, tadbir urus Perlis dalam mengekalkan keluasan mazhab lebih cemerlang berbanding pembangunan infra struktur dan perdagangan.

Dalam kehebatan Tun M itu, kita boleh lihat ada juga ilmu yang dapat difahami oleh orang awam namun gagal dikuasainya. Hanya Allah yang tahu kenapa? 

Bagaimanapun kelantangan beliau dalam memperjuangkan hak seperti yang kita sedia ketahui dalam isu pelampau agama, isu kekebalan raja-raja Melayu yang melakukan jenayah, isu petualangan Yahudi melalui monopoli ekonomi dunia, penindasan terhadap Palestin telah memberi impak yang besar kepada politik nasional dan dunia.

Tun M adalah simbol displin kepada penjawat awam. Kecintaan beliau pada ilmu juga membuatkan orang muda seperti kita tunduk malu.

Rabu, 13 Jun 2018

“TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKUM”


Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah ditanya tentang ucapan selamat pada hari raya maka beliau menjawab [Majmu Al-Fatawa 24/253] :

“Ucapan pada hari raya, di mana sebahagian orang mengatakan kepada yang lain jika bertemu setelah solat Eid :

Taqabbalallahu minnaa wa minkum

“Artinya : Semoga Allah menerima dari kalangan kami dan kamu”.

Dan (Ahaalallahu ‘alaika), dan sejenisnya, ini telah diriwayatkan dari salafusoleh bahawa mereka mengerjakannya. Dan para imam memberi rukhshah untuk melakukannya seperti Imam Ahmad dan selainnya.

Akan tetapi Imam Ahmad rahimahullah berkata :

“Aku tidak pernah memulai mengucapkan selamat kepada seorang pun, namun bila ada orang yang mendahuluiku mengucapkannya maka aku menjawabnya. Yang demikian itu kerana menjawab ucapan selamat bukanlah sunnah yang diperintahkan dan tidak pula dilarang. Barangsiapa mengerjakannya maka baginya ada contoh dan siapa yang meninggalkannya baginya juga ada contoh, wallahu a’lam.” [Lihat Al Jauharun Naqi 3/320. Berkata Suyuthi dalam ‘Al-Hawi: (1/81) : Isnadnya hasan]


Namun ucapan-ucapan masyarakat nusantara seperti "Selamat Hari Raya" dan seumpamanya ketika menyambut Eid tidaklah menjadi kesalahan kerana ia membawa pengertian dan harapan yang baik kepada saudaranya.

وَإِذَا حُيِّيتُم بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا ۗ إِنَّ اللَّـهَ كَانَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

Maksudnya: “Dan apabila kamu diberikan penghormatan dengan sesuatu ucapan hormat (seperti memberi salam), maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik daripadanya, atau balaslah dia (dengan cara yang sama). Sesungguhnya Allah sentiasa menghitung tiap-tiap sesuatu”. [al-Nisa’:86]

Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Barangsiapa yang meminta perlindungan dengan menyebut nama Allah maka lindunglah ia, barangsiapa yang meminta dengan menyebut nama Allah maka berilah ia, barangsiapa yang mengundang kalian maka hadirilah (undangannya), dan barangsiapa yang berbuat kepada kalian kebaikan maka balaslah, jika ia tidak mendapati sesuatu untuk membalasnya, maka doakanlah ia, sampai kalian melihat bahawa kalian sudah membalasnya.’ Hadis riwayat Abu Dawud.

Sabtu, 9 Jun 2018

ZAKAT FITRAH ONLINE


Kini tiada lagi alasan untuk berlengah-lengah atau terlupa. Begitu mudah pembayaran zakat melalui sistem online sekarang ini. Jangan sampai ada mangkok kata ini bid'ah pulak!

MAKNA ZAKAT FITRI
Banyak orang menyebutnya dengan zakat fitrah. Yang lebih tepat adalah zakat fitri atau sedekah fitri, sebagaimana disebutkan di dalam hadits-hadits. Makna zakat fitri atau sedekah fitri adalah sedekah yang wajib ditunaikan dengan sebab fitri (berbuka) dari puasa Ramadhan. 
- Shahih Fiqhis Sunnah 2/79

SIAPA YANG WAJIB MENGELUARKAN ZAKAT FITRI?
Zakat fitri wajib bagi setiap muslim, baik orang merdeka atau budak, laki-laki atau perempuan, anak-anak atau dewasa, kaya atau miskin, bagi yang mampu menunaikannya. Sehingga syarat wajib zakat fitri ada dua: 

(1) Islam.
(2) Mampu.

“Dari Ibnu ‘Abbas, dia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mewajibkan zakat fitri untuk menyucikan orang yang berpuasa dari perkara sia-sia dan perkataan keji, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Barangsiapa menunaikannya sebelum shalat (Eid), maka itu adalah zakat yang diterima. Dan barangsiapa menunaikannya setelah shalat (Eid), maka itu adalah satu sedekah dari sedekah-sedekah”.- [Riwayat Abu Dawud dan Ibn Majah]

“Sedekah itu akan memadamkan dosa sebagaimana air dapat memadamkan api". - [Riwayat Tirmidzi no. 614]

Sabtu, 26 Mei 2018

HARI ASYURA, ANTARA SUNNAH DAN BID'AH

Dari buku poket yang menjelaskan Sifat Puasa Sunnah oleh Abu Muhammad Ibnu Shalih bin Hasbullah. Saya dapat buku ini melalui edaran kitab percuma dari Team MRJ. Maka saya kongsi tentang puasa Asyura helai buku poket ini. Moga bermanfaat.





Selasa, 22 Mei 2018

HIKAYAT NABI YUSUF (FIXI RETRO)


Sejujurnya saya katakan Hikayat Nabi Yusuf adalah karya picisan hasil salinan Muhammad Labai di Perlis pada tahun 1802. Sepertimana hikayat-hikayat lain yang mengisahkan tentang para anbiya, para sahabat dan wali yang sampai ke Tanah Melayu melalui para pedagang Parsi, Yemen atau India, hikayat-hikayat ini di-Melayu-kan sajiannya. Ia adalah fusion roti kebab, kek keju dan daging masak rendang. Kisah Israiliyyat diadun kisah dengan Al-Quran dan diselaraskan dengan lidah Melayu. Bunyinya memang mengarut tetapi ada sesuatu yang istimewa padanya. Saya sendiri lebih melihat pada aspek-aspek lain yang ada dalam karya ini selain dari penceritaannya. 

Saya lebih tertumpu pada usaha penterjemah hikayat ini sendiri, Arsyad Mokhtar yang gigih menterjemahkan manuskrip klasik ini dengan amanah. Selain kata pengantar yang memperjelaskan nilai disebalik karya ini, beliau ‘mentahqiq’ seluruh jalur hikayat dengan nota kaki disetiap muka surat agar pembaca menyaring kandungan merepek dan mirip kebenaran seperti yang diwahyukan Tuhan didalam kitabNya. Seterusnya saya mengkagumi arah tuju seni ilustrasi Arif Rafhan Othman yang memberi nafas segar dalam pembacaan. Lukisan yang bermotifkan tamadun purba Mesir, Mediterranean atau Mesopotamia telah memberi nilai tambahan pada buku ini. 

Havard University Library dan British Library masing-masing menyimpan naskah Hikayat Nabi Yusuf yang berbeza penyalin dan usianya. Setelah membuat penilaian, Arsyad Mokhtar memilih untuk merumikan naskah British Library yang lebih tua dan lebih panjang lebar kisahnya walaupun disalin kurang kemas oleh Muhammad Labai. 

Fixi Retro masih teguh dalam usaha menerbit kembali karya-karya tempatan yang hilang dari edaran umum. Mereka bagus dalam memberi baju baru (cetakan berkualiti) pada naskah-naskah begini. Wajar dibeli sebagai koleksi dan rujukan seni.

Isnin, 21 Mei 2018

PENGEMBARAAN KE KEDAH, PERLIS DAN KELANTAN (BDP)


Tulisan genre travelog oleh Zainal Abidin bin Ahmad atau lebih dikenali sebagai Pendita Za’ba ini diterbitkan pertama kalinya dalam Majalah Guru sebanyak 5 siri pada Disember 1928 hingga Mei 1929. Ia dihimpunkan dan terbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka pada tahun 2008 sebagai satu khazanah negara. Rencana pengembaraan ini asalnya mengunakan tulisan Jawi dan diubah ke Rumi dengan mengekalkan keaslian corak bahasa Za’ba bagi mempertahankan bukti pertumbuhan keperibumian bahasa Melayu. Kata pinjaman dari bahasa Inggeris yang digunakan Za’ba juga tidak dipinda. Istimewanya rencana Pengembaraan Ke Kedah, Perlis dan Kelantan ini tidak pernah dinyatakan dalam Memoirnya, buku riwayat hidupnya sebelum ini dan ia satu-satunya travelog yang beliau tulis walaupun pernah berkelana ke Indonesia pada 1930-an dan melawat Eropah pada 1950-an. 

Za’ba melakukan pengembaraan ini sewaktu dia masih bertugas di Sultan Idris Training College, dengan menaiki keretapi dari stesen keretapi Tanjung Malim. Pengembaraan selama 10 hari ini agak ketat jadualnya, bahkan Za’ba hanya sempat melawat beberapa tempat sahaja namun pemerhatian tajamnya dapat memberi sedikit sebanyak lanskap sosial Kedah, Perlis dan Selatan Thai ketika itu. Ketika di Alor Setar, Kedah, kunjungan Za’ba diiringi Shamsuddin-guru sekolah Inggeris dan YM Raja Muhammad-pegawai tanam-tanaman yang membawanya melawat Sekolah Inggeris, makam diraja dan sekolah-sekolah pondok di Langgar yang terkenal bagaikan ‘Oxford dan Cambridge’ untuk orang yang tidak berpelajaran dapat menjadi graduan ilmu akhirat. Pondok-pondok inilah yang Za’ba sangat berhajat untuk melawat. 

Ketika menunaikan solat Jumaat di Masjid Zahir, ketika itu berkhatibkan orang Arab, Za’ba telah berkenalan dengan seorang figura bernama Tuan Haji Wan Sulaiman, seorang guru pondok yang dipanggil Sheikhul Islam Kedah. Sheikhul Islam Tuan Haji Wan Sulaiman itu belayar ke Makkah diusia 15 tahun dan kembali ke Kedah sekitar umur 40 tahun. Walaupun dia guru pondok, Sheikhul Islam Tuan Haji Wan Sulaiman mempunyai pemikiran yang progresif. Dia lantang mengkritik “lebai-lebai pondok” yang malas mencari rezeki dengan mengharapkan jemputan kenduri, upah dan sedekah mengendali ritual agama. Dia juga seorang penulis risalah, pelukis berbakat, Za’ba menceritakan tentang satu lukisan Iblis memegang kaum tua dan kaum muda di pondoknya sebagai gambaran kedua golongan itu terbelit dengan bisikan setan. Sheikhul Islam Tuan Haji Wan Sulaiman memberitahu Za’ba bahawa dalam Jemaah Masjid Zahir, dia adalah antara ulama ‘mutawassitin’ yang berada ditengah-tengah dua golongan itu dan berusaha untuk menyatukan mereka. Sheikhul Islam Tuan Haji Wan Sulaiman merupakan pengikut tulisan Za’ba dalam majalah al-Ikhwan. Dan berdasarkan artikel dan syair-syair yang dihadiahkan kepada Za’ba, Sheikhul Islam Tuan Haji Wan Sulaiman adalah pengikut tarekat Naqsyabandi, ahli dalam ilmu falaq, dan menentang banyak hal khurafat Melayu yang berkaitan gerhana dan fahaman qadariyyah. 


Lawatan di Perlis memperkenalkan kita kepada 2 orang tokoh tajdid lagenda iaitu Syeikh Ahmad -auditor kerajaan Perlis dan Wan Ahmad, Pengawal Syarikat Berkerja Sama-Sama Perlis. Za’ba menceritakan bagaimana 2 orang tokoh ini menghadapi kesukaran dalam membawa pemikiran kritis mereka pada tuan-tuan haji dan lebai atau alim cara tua yang tiada mengetahui akan akar umbi serta hakikat ajaran agama Islam dan sentiasa berpada dengan taklid buta. Mereka menganggap orang-orang muda berpendidikan Inggeris sebagai ‘loyar buruk’. 

Tidak banyak lanskap muka bumi Perlis diceritakan seperti di Kedah. Namun, Za’ba sempat bersosial dengan ramai pegawai kerajaan Perlis seperti Mahmud, pegawai penjara Kangar, Sab-Inpektor Hashim dan dresser Rumah Sakit Kangar. Menurut Za’ba hospital Kangar ketika itu hanya diuruskan oleh dresser, manakala pegawai perubatan Inggeris hanya datang melawat dua atau tiga kali dalam sebulan. Pesakit pula ramai dikalangan Cina kerana orang Melayu tidak suka rawatan moden. Diceritakan juga oleh Syeikh Ahmad, betapa Penasihat Kerajaan Negeri Perlis ketika itu Tuan P.S Williams sangat dihormati dan disenangi oleh seluruh masyarakat Perlis kerana sangat prihatin dengan budaya setempat dan tidak pernah jemu mendengar aduan-aduan dari mereka biar serumit mana sekalipun. P.S Williams turut melarang kakitangan kerajaan Perlis memakai pakaian ala Eropah sebaliknya membenarkan busana Melayu terutamanya songkok. Za'ba dan Syeikh Ahmad juga bercerita tentang hukuman berkerja sebagai perempuan sundal di Perlis dan isu dosa peribadi seperti zina.

Diceritakan juga, Syeikh Ahmad menunjukan kepada Za’ba daftar wang zakat dan sumbangan pegawai-pegawai kerajaan untuk membina sebuah masjid besar bersenibina Mughal di Kangar. Dan masjid itu adalah Masjid Alwi yang kini menjadi tapak sejarah kebangkitan tajdid paling berjaya di Malaysia secara amnya! 

Za’ba hanya menetap satu malam di Perlis, namun pada malam itu dirakamkan mereka berbahas panjang dari tawarikh dan pemikiran al-Ghazali, ilmu tasawwuf, Ibn Jarir Tabri, Ibn Khaldun, Ibn Sina, Ibn al-Arabi, Abu Al-Hasan Asya’ari, kejatuhan empayar Andalus dan Bani Umaiyyah, hingga melarat kepada berbahas tentang ilmu hadis, sejarah pengumpulan, jalannya dan kepalsuannya. Kemudian berjangkit pula kepada membahas tentang Syiah Rafidha, Wahabi, Ibn Taimiyyah, Mirza Ghulam Ahmad, Syed Jamaluddin al-Afghani dan Charles Darwin. Perbahasan mereka berakhir dengan ilmu tauhid dan kalam “Apakah Allah Ta’ala itu ada?”. 

Za’ba mencatatkan mereka memutuskan sekelian perbahasan itu tidaklah dapat diselam akal dan ilmu manusia. Sebab itulah diutuskan Rasul dan diturunkan Al-Quran yang kita terhutang mesti percaya dan membenarkannya. Syeikh Ahmad dan Wan Ahmad, menurut Za’ba menyumbangkan banyak kupasan hebat pada malam itu yang berakhir pada pukul 2 pagi. 

Za’ba kemudian merantau dari Padang Besar ke Hatyai tanpa sebarang pengetahuan bahasa Thai. Dia banyak mencatatkan kejadian di stesen-stesen dan di dalam keretapi sahaja. Paling menarik dinukilkan scenario di perhentian-perhentian seperti di Singgora, Yala yang menurut pemerhatiannya ketika itu, masyarakat Siam hidup dalam kemiskinan, yang perempuan kebanyakannya memakai baju dan kain senteng, ada yang hingga kelihatan payudara, begitu juga lelakinya hingga ada di stesen-stesen tertentu, station master bertugas hanya memakai seluar senteng tanpa baju sekadar melilit kain cukin. Manakala anak-anak mereka bertelanjang atau sekadar memakai cawat yang pada hemat Za’ba mirip kaum Sakai. Bagi masyarakat Melayu atau Samsam (Melayu kacuk Siam) juga tidak dapat beliau bezakan kecuali para wanita Melayu yang lebih sopan dan mengenakan tudung. Identiti pengenalan lelaki pula adalah serban dan kopiah, tetapi imej kaum lelaki Siam dan Melayu di Selatan Thai hampir sama sahaja. 

Mungkin travelog ini lebih sesuai dinamakan Pengembaraan Ke Kedah, Perlis dan Pattani kerana tiada kisah Za’ba sebaik tiba di Kota Bharu. Tidak dikisahkan bagaimana dia kembali ke Tanjung Malim, namun difahamkan beliau balik dengan laluan yang sama. Dan Za’ba dikatakan singgah semula ke Langgar, Kedah untuk bertemu Tuan Haji Wan Sulaiman sekali lagi semasa perjalanan pulang. 

Ralat buku ini adalah koleksi foto-foto yang dimuatkan mungkin diambil dari enjin carian Google, malah lokasi-lokasi yang dimuatkan adalah dari era millennia ini. Ia sesekali tidak revelan dengan isi dan lanskap tulisan Za’ba. 

Saya dapat buku ini dari reruai Kawah Buku di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2018, di PWTC dengan harga RM5. 

kawahbuku.com 

Sabtu, 19 Mei 2018

FITNAH: KESAN & IMPLIKASI (ITBM)


Buku ini saya dapat melalui edaran percuma di Perkampungan Sunnah siri 5, Masjid Alwi, Kangar yang telah berlangsung 2 hari selepas Pilihanraya Umum ke 14. Pakatan Harapan (PH) telah menang majoriti kerusi Parlimen sekaligus Tun Dr Mahathir mencipta sejarah negara sebagai Perdana Menteri ke 7 yang dilantik buat kali kedua mengikut sistem demokrasi dan Perlembagaan Malaysia. Di usia Tun M yang mencecah 93 tahun pada tahun ini menjadikan dia perdana menteri tertua dalam sejarah Malaysia dan dunia! Apa yang menarik pula tentang buku ini, kata pengantarnya ditulis oleh mantan Perdana Menteri Malaysia, Dato’ Sri Mohd Najib Tun Razak. 

Buku Fitnah: Kesan & Implikasi adalah karya Prof Abdulrazzaq Abdil Muhsin Al-Badr, Universiti Islam Madinah, Saudi Arabia. Dalam buku ini tertulis, jawatan Abdulrazzaq Abdil Muhsin Al-Badr adalah mufti Masjid An-Nabawi, Madinah. Namun menurut Fadhilatus Syaikh Prof Dr Mahmud Bin Abdul Rahman Qadah, Timbalan Rektor Universiti Islam Madinah, di Arab Saudi hanya ada seorang mufti, iaitu Mufti Am Negara Samahatus Syaikh Abdul Aziz Alu Al Syaikh. Tiada mufti-mufti wilayah seperti Mufti Mekah, Mufti Madinah, Mufti Qashim, Mufti Jeddah. Sebaliknya yang dimaksudkan kebanyakan orang dengan Mufti Madinah adalah pemberi fatwa di Masjid Nabawi yang terdiri daripada sebilangan alim ulama yang terpilih. Dan maksud dari mufti Makkah pula ialah alim ulama yang bertugas sebagai pemberi fatwa di Masjidil Haram. 

Buku ini diterjemahkan oleh Dr Fathul Bari Mat Jahya, ulama muda dari parti pembangkang yang tidak asing lagi terutamanya di Perlis. 

Prakata dari Dato’ Sri Najib jelas menzahirkan kebimbangan beliau pada capaian teknologi maklumat hari ini yang manjadi pemangkin kepada fitnah. Katanya, “fitnah perlu dibendung dan dihapuskan. Kita tidak mahu negara yang dicintai, yang kita bersama mengembeleng tenaga membangunkannya menjadi luluh lantak angkara fitnah”. 

Buku ini sarat dengan pendalilan dari Al-Quran dan hadis sebagai panduan dalam mengelak dan menghadapi serangan fitnah. Ia bentangkan dengan terperinci termasuk kisah pengajaran dan teladan yang berlaku di zaman sahabat dan tabiin. Sebanyak 12 implikasi dan akibat dari fitnah merangkumi diri seorang muslim hingga kepada sebuah kerajaan telah dikupas dalam buku ini. 

Perlu dimiliki. 

Hubungi: 
Tel: 603-41451800