Ahad, 13 November 2016

DEATHGASM (2015)

Poster yang reject lagi ganas. Lucah.

Produk dari New Zealand ini boleh dikatakan filem komedi remaja yang sempoi walaupun idea dan jalan ceritanya hanya kitar semula. Namun penulis selaku pengarahnya telah memperincikan banyak aspek menjadikan ia mengatasi filem ‘heavy metal’ yang pernah dihasilkan sebelum ini.

OK, cuba ambil Pick of Destiny (2006) untuk dialog jenakanya, ambil Lord of Salem (2012) untuk jalan ceritanya, dan gabungkan Brain Dead (1992) untuk aksi ganas/ngeri dan make-up nya. Walla! Anda dapat Deathgasm!

Mengisahkan seorang remaja anak yatim bernama Brodie yang diberi hak penjagaan kepada bapa saudaranya setelah ibunya dimasukkan ke institut pemulihan mental. Brodie yang meminati muzik black/death metal mengalami kesukaran apabila sering dibuli oleh sepupunya yang tampan dan sering di dakwah untuk kembali kepada ajaran Kristian oleh pak ciknya.

Hidup Brodie berubah apabila mengenali seorang remaja samseng yang juga pengemar muzik black metal disebuah kedai LP. Mereka sama-sama memilih LP Autopsy ketika itu. Setelah sumpah setia ‘Brotherhood of Steel’, mereka pun menubuhkan band death metal bernama Deathgasm atas cadangan Zakk. Dalam masa yang sama Brodie menyimpan perasaan pada seorang gadis di bernama Medina yang merupakan rakan sekelas di sekolahnya.

Medina dan kapak nya

Kisah menjadi menari apabila pada suatu hari Zakk mengajak Brodie memecah masuk rumah seorang pemuzik metal old school bernama Daggers. Dari situlah mereka mendapat komposisi lagu disebuah kertas using yang dipanggil “The Black Hymn”. Tanpa pengetahuan mereka yang lagu tersebut digunakan untuk menyeru setan. Deathgasm pun mula memainkan lagu tersebut dalam sesi latihan mereka. Mereka juga tidak tahu dalam masa yang sama ada sebuah organisasi ajaran gelap turut giat mencari kertas using itu.

Dalam kelas Bahasa Latin purba, Brodie Berjaya menterjemahkan lirik The Black Hymn yang dikatakan mampu memberi kuasa dan benda yang dihajati. Setelah dibuli dan dipukul oleh sepupunya serta dilarang untuk berkawan dengan Medina, Brodie mengambil keputusan untuk memainkan The Black Hymn hingga akhirnya satu pecan Greypoint kerasukan (tapi tak semua? Tak tahu pulak kenapa ada yang tak kena sampuk?) Bermula pada malam itu orang ramai mula berbunuhan sesama sendiri. Brodie dan Zakk mula mencari jalan penyelesaian dengan bertanya kepada seorang tukang tilik bernama Abigail yang turut terbunuh selepas itu. Menurut Abigail, untuk menghentikan huru-hara dan kedatangan raja setan, Aeloth adalah dengan cara memainkan semula riff-riff The Black Hymn dengan cara mengundur sebelum pukul 3 pagi.

Namun Brodie gagal menyebabkan Aeloth merasuk dalam badan Zakk manakala ahli kumpulan Deathgasm yang lain terbunuh kecuali Medina. Akhirnya dalam keadaan sedar dan terasuk, Zakk meminta agar Brodie mengelar lehernya agar dia tidak dikuasai Aeloth.

Beberapa bulan selepas itu, Brodie dan Medina telah menjadi pasangan kekasih. Babak terakhir menyaksikan Zakk berinteraksi dengan Brodie dari alam barzakh melalui piring hitam. Zakk memberitahu alam roh sangat menyeronokkan kerana dapat bertemu Ronnie James Dio, Kurt Kobain, Jon Bonham dan paling seronok dapat jumpa the true..true MAYHEM. Haha!

Filem ini dihiasi dengan seleksi runut bunyi oleh BULLETBELT, SKULL FIST, PATHOLOGY, NUSLAUGTHER, MIDNIGHT, GOATESQUE, EMPEROR dan banyak lagi. Dan katanya ia diilhamkan dari kisah hidup sebenar pengarahnya Jason Lei Howden yang merupakan remaja bermasalah dan peminat black metal ketika remaja.

Saya tonton melalui youtube aja…

4/5 bintang. (sebab berani guna corpse paint, sebut banyak nama band black metal dan guna lagu mereka. Hahaha!)

2 ulasan:

  1. filem wajib tonton buat metalheads

    BalasPadam
  2. Apa2 cerita yang ada kait mengait dengan metal adalah wajib tonton...huhu..

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...