Ahad, 31 Januari 2010

ANTARA YA' GHAFFAR DAN YA' AFUWN


Semalam aku bernasib baik lagi sempat mendengar tazkirah yang diberikan oleh Ustaz Azhar di masjid kampung aku sewaktu berehat sebentar diantara solat sunat tarawikh. Antara isi kandungan tazkirah beliau adalah tentang sebuah hadis yang agak mahsyur mengenai malam Lailatul Qadar.

Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah r.a, bertanya akan beliau kepada Baginda Rasullulah saw, “Jika aku bertemu dengan malam Lailatul Qadar, apakah yang harus aku lakukan?”. Maka, Rasullulah saw bersabda, bacalah ;

“ Allahumma in naka a’fuwn, tuhibul ‘afwa, fa’fu ‘anni”

yang membawa maksud “ Ya Allah, Tuhan yang Maha Pemaaf, Tuhan yang cintakan kemaafan. Ampunilah dosaku”.

Disebabkan malam Lailatul Qadar yang lebih baik dari seribu bulan itu ( membawa maksud kita mendapat kebaikannya seolah-olah anda beribadat selama 83 tahun!) adalah sangat rahsia dan misteri, maka disarankan supaya kita membaca doa yang diajarkan oleh nabi saw setiap detik mulai malam ke sepuluh terakhir Ramadan.

Kehebatan doa yang diajarkan dengan mengunakan asma husna, Ya A’fuwn ini adalah berlainan dengan Ya Ghaffar ( Yang Maha Pengampun). Menurut Ustaz Azhar sendiri, beliau pun pada mulanya tidak mengenali perbezaan kedua nama-nama Allah ini sehinggalah beliau menemui keterangan mengenainya. Apabila seseorang manusia itu berdoa dengan memohon kemaafan kepada Allah swt, dengan mengunakan Ya’ Afuwn pada malam Lailatul Qadar ini, maka dihapuskan oleh Allah segala dosa-dosanya secara mutlak sehinggakan ianya luput termasuk dari ingatan malaikat yang menulis segala dosa-dosanya itu.

Manakala dihari-hari biasa yang mana kita memohon keampunan pada Ya Ghaffar, diampunkan oleh Allah swt, namun di hari Kiamat kelak apa bila kita dibangkitkan untuk menghitung baik buruk amalan kita. Dosa yang kita lakukan itu akan tetap berada didalam catatan malaikat. Ditunjukan kepada kita dosa itu, dan Allah berfirman “Hari ini Aku ampunkan dosamu”.

Begitulah kehebatan Ya A’Fuwn. Jadi kesempatan yang ada sedikit sahaja lagi ini. Insya Allah kita cuba beramal dengan hadis Rasulullah saw tersebut, moga-moga kita beroleh malam yang penuh kerahmatan itu dan terhapus dosa-dosa kita selama ini.

KOTEAW DAPUR ARANG PAK NAN

Hari aku nak bercerita tentang sebuah kedai koteaw yang sangat konservatif berdekatan dengan tempat kerja aku. Lagenda. Dan citarasa tersendiri. Pastinya Koteaw Pak Nan.

Yang pastinya Nuns Have No Fun di sini. Hahaha! koteaw ini tersohor adalah disebabkan beberapa aspek. Antaranya ini adalah satu-satunya koteaw mungkin di Malaysia ini yang masih mengunakan dapur arang. Jadi disebabkan orang yang datang tidak putus-putus, jangan anda hairan jika genap sejam baru siap koteaw yang anda pesan. Koteaw Pak Nan tidak pernah berubah rasanya, asli dan tradisional dari dahulu lagi. Baik koteaw kerang atau daging. Kalau aku semestinya koteaw daging sebab aku memang mual jika makan banyak kerang, dan disebabkan tekanan darah tinggi yang aku hidapi. Makan kerang yang banyak seperti menempah nisan dihadapan kedai Pak Nan. Hahaha! Kebetulan depan kedai Pak Nan memang ada kedai Cina yang membuat nisan tulisan jawi. Bagi sesiapa yang melihat majalah 3 beberapa tahun lalu, mungkin akan ingat kisah seorang pembuat nisan tulisan jawi berbangsa Cina yang tidak tahu apa yang diukirnya. Hanya sekadar meniru tulisan yang diberikan kepadanya.

Cukup cerita pasal nisan, kembali kepada Pak Nan. Pak Nan seorang individu penuh enigma dan berkarekter pembengis. Pekerjanya dah banyak bertukar ganti. Bukan disebabkan dimaki oleh Pak Nan, tetapi tidak tahan dengan cara Pak Nan melayan isteri dan anaknya. Pak Nan akan melenting setiap kali mereka melakukan kesilapan di kedai dengan maki hamun atau dengan membaling segala peralatan dapur. Pernah Pak Nan membaling senduk koteawnya ke tengah jalanraya dan mengutipnya semua dan terus menutup kedainya hanya kerana salah faham. Dalam kes yang berbeza Pak Nan pernah membaling kuali dari sinki ke dapur arangnya tanpa menghiraukan pelanggan yang hadir. Bagi mereka yang jarang-jarang datang atau kali pertama datang pasti akan gerun dan selalunya tidak berani datang lagi.


Namun berbeza dengan pelanggan tetap, mereka tidak kisah dengan silap panas baran Pak Nan lagi. Meja dan kerusi sentiasa penuh walaupun kedai Pak Nan tidak pernah diselenggara dengan baik dari dulu. Syiling yang runtuh, dinding dimakan anai-anai, kerusi besi, lokasi disebelah kubur, segalanya mempunyai trademark tersendiri.

Dari dulu lagi, sesiapa yang aku suggest makan disini pasti akan terkenang resipi Pak Nan. Pasti akan datang lagi. Pasti akan menempah koteaw special. Harganya baru RM2.20 pada zaman dahulu, sekarang aku dah tidak pasti.

Apa yang aku buleh cakap di sini, Diken dan isterinya adalah pelanggan no.1 Pak Nan. Segalanya sedap di kedai Pak Nan, seperti Ciwi sedap semua produk Radix. Dan senarai pencinta koteaw Pak Nan berterusan Syed, Man Kecik, Roohi, Fufu, Annas, Pon, .....

Oppss.. ada seorang sahaja yang banned Pak Nan... Azmi Blackfire... hahaha!

Khamis, 28 Januari 2010

THE SCORPIONS


Bila mendapat panggilan telefon dari Syed tengahari tadi mengatakan riwayat kumpulan gergasi rock dunia SCORPIONS dah berakhir. Aku macam tidak percaya, terkejut, rasa macam dengar berita saudara-mara meninggal dunia. Inspirasi utama di dalam muzik bagi aku kini telah menjadi lagenda yang tidak mungkin dapat ditandingi oleh mana-mana kumpulan muzik.

Sempena pemergian Scorpions ini, ingin aku sorotkan kembali ingatan silam aku. Tidak aku pernah lupa sedikit pun usia remaja aku bersama kaset-kaset Scorpions. Tidak putus-putus aku dapat sms dari Hafiz, Diken, yang tahu betapa pentingnya Scorpions dalam memberi inspirasi dalam hidupku.

Aku mula mengenal Scorpions semasa aku dibangku sekolah, darjah enam. Masa itu, setiap minggu aku akan ke rumah nenek aku bermalam disana. Jadi kesempatan itu, aku ambil dengan menyelongkar kaset-kaset bapa saudara aku. Jadi, aku dapat Scorpions “Crazy World”. Bila pasang sahaja, riffing-riffing keras dan bingit mereka mula menguasai minda aku. Aku curi kaset itu, sebab tidak sanggup untuk aku tunggu 5 hari lagi untuk mendengar muzik Scorpions. Jadi setiap minggu aku akan bawa kaset kosong untuk dubbing kaset-kaset Scorpions milik bapa saudara aku, sebab hendak curi takut dia perasan nanti bila makin banyak aku curi kaset beliau.

Disebabkan aku tiada mini-compo sendiri, maka terpaksalah aku naik basikal ke rumah rakan aku, GG untuk mendengar kaset Scorpions ini. Masa itu tingkatan 1 dan bersekolah petang. Jadi di sebelah paginya kayuhlah basikal ke rumah GG untuk mendengar kaset sehinggalah suatu hari radio GG meletup. Tanyalah siapa pun, GG pasti aku salahkan aku sehingga hari ini. Kononnya kerana kaset Scorpions akulah radio datuknya meletup!

Macam kanak-kanak lain juga, bila kita punyai kumpulan rock kegemaran, setiap kulit album Scorpions aku kagumi, topik seks dan pemberontakan bukan taboo lagi bagi aku, aku setuju semua liriknya, imejnya, aku dapat melukis logo Scorpions tanpa melihat kulit albumnya, aku lakukan air-guitaring bila mendengar muziknya.

Walaupun rujukan terhad masa itu, aku tahu Scorpions adalah kumpulan yang buas sejak 70-an lagi bersama gitaris lagenda mereka Uli Jon Roth. Aku mula mengetahui satu ketika dahulu Scorpions juga tergolong dan antara pelopor genre Power Metal.

Aku tidak mahu membincangkan tentang album mana dan lagu mana yang paling memberi kesan didalam hidup aku. Boleh dikatakan semua orang diluar sana, pasti ada lagu Scorpions yang membawa makna kepada mereka. Apa yang boleh aku tegaskan disini, Scorpions adalah pengaruh muzik paling kuat dalam diri aku. Melodi mereka adalah ‘metal’ yang aku kenal hari ini.


“Bad Boys Running Wild”, “Virgin Killer”, “Restless Night”, “Tease Me Please Me”, “Dark Lady”, “Black Out”, “Sail Of Charon” antara contoh kekuasaan dalam muzik mereka, manakala emosi dialunankan didalam komposisi seperti “Lady Starlight”, “Send Me An Angel”, “Born To Touch Your Feeling”, tidak langsung menjejaskan attitude rock mereka.

“Humanity Hour” adalah album terbaik bagi aku pada tahun 2007. Tiada album metal pun yang dapat menandinginya tahun itu. Mac ini bakal menyaksikan album terakhir mereka. Pasti beli. To Scorpions, the truvest satan rocker... farewell. Please come to Malaysia before your light turns out!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...