Jumaat, 19 Ogos 2011

NOCTURNAL SLAVES MAGAZINE (ISSUE NO. 1, 1994)


Malam ini tiba tiba terasa hendak mengemas sebuah kotak lama yang tersorok atas di atas sebuah almari dalam studio. Rupanya kotak itu sarat mengandungi zine-zine purba yang terselamat dari banjir besar di Perlis beberapa tahun yang lalu. Jadi apabila terpandang sebuah zine yang unik ini, terpanggil pula rasa untuk mengulasnya memandangkan zine ini adalah khazanah muzik ektrim tanahair. Bagi mereka yang tidak berkesempatan untuk membacanya, Nocturnal Slaves magazine adalah media rasmi Black/Death metal yang pertama di Malaysia yang dicetak mengunakan kaedah off-set tetapi hanya dalam hitam dan putih. Jelas menunjukkan si editornya mengetengahkan produksi professional sejak dari dahulu lagi. Anda kenal siapa editor Nocturnal Slaves zine ini?


Kepada pembaca-pembaca majalah Karisma sudah tentu anda mengenali penulis yang banyak sekali membuat liputan muzik berat dan temubual bersama kumpulan-kumpulan underground bernama Xul Metal Storm. Xul Metal Storm atau Zulhisham adalah editor kepada zine Nocturnal Slaves ini yang bantu oleh rakannya Intheran Krishnasamy. Intheran turut aktif menyumbangkan komentar-komentar muzikal di dalam majalah Karisma. Sebelum ini, Zulhisham telah mengerakkan sebuah majalah muzik ektrim secara professional yang bernama Metal Storm. Majalah ini merupakan kesinambungan kepada Nocturnal Slaves yang dikomersialkan dan dipersembahkan di dalam Bahasa Melayu. Tanpa menghiraukan perseksi umum dan isu negatif black metal yang semakin hangat, Zulhisham tetap memuatkan kandungan yang hebat dan berat membuatkan majalah itu terhenti pada isu ke-2 sahaja. Ia adalah kehilangan besar pada masa itu kerana Metal Storm adalah sebuah harapan baru bagi media muzik berat yang semakin ketandusan pada waktu itu. Selang beberapa ketika Zulhisham kembali menyunting sebuah majalah muzik bernama Gua Punya Info yang diolah lebih ringan dan agak santai. Namun, atas beberapa permasalahan Gua Punya Info terus berkubur selepas mengeluarkan satu isu.

Kembali kepada Nocturnal Slaves, majalah ini menampilkan hampir semua isi kandungan beritipatikan black dan death metal. Zulhisham turut dibantu oleh Abaaner Incendium dari Key Of Alocer magazine dan Hades dari kumpulan Twilight. Jika anda perhatikan gaya penulisan dan ekplorasi yang dilakukan oleh Zulhisam di dalam Nocturnal Slaves tidak berubah seperti mana apa yang anda dapat lihat kini. Ulasan yang diberikan padat dan seringkali diletakkan fakta sejarah. Citarasa muzikal Zulhisham turut sama sejak dari dahulu lagi. 

 

Menariknya, isu pertama Nocturnal Slaves ini dijadikan sebagai tribute kepada Euronymous, gitaris MAYHEM dan pelopor atau raja black metal Norway. Sebuah biografi yang sarat merangkumi kewujudan Mayhem, dan kumpulan yang bernaung disekelilingnya seperti Abruptum, Morbid, Old Funeral kini Burzum, Amputation kini Immortal, Darkthrone, Emperor dan Enslaved. Mayhem dan Aradia (Malaysia) turut dijadikan sebagai poster ekslusif di dalamnya. Saya tampalkan di pintu bilik dahulu dan telah koyakkan kini kerana sudah membenci muzik dari Mayhem. Antara temubual yang menarik di dalam Nocturnal Slaves ini adalah bersama Impiety ( masih mengunakan logo berdarah ketika itu), Darkthrone, Anubi ( foto wajah cantik walaupun pakai corpse paint dan minum tuak di chalet tengah rimba), Abigail, dan Misanthrope. Diselitkan juga ulasan album serta artikel-artikel unik mengenai bunuh diri dan sebagainya. 

Zulhisham juga pada ketika itu mewujudkan sebuah disto ( distro UG pertama di Malaysia ) bernama Kaprikornus Distribution yang berfungsi untuk mengedarkan demo-demo, kaset dan t-shirt kumpulan metal antarabangsa di Malaysia. Kaprikornus Distro sempat bertahan selama beberapa tahun dan berjaya mengeluarkan beberapa list barangan untuk dijual sebelum terus berkubur.

Mengimbas kembali ketika zaman mengutus surat kepada Zulhisham di era Nocturnal Slaves dan memesan barangan menerusi Kaprikornus miliknya. Saya sering membayangkan Zulhisham mungkin seperti kebanyakan editor zine underground pembengis yang akhirnya menjadi pemuzik seperti Varg Vikerness, atau yang gila seperti Metallion, David Horn, Nuno Santos dan sebagainya. Sehinggalah akhirnya kami bertemu pada sekitar tahun 2003 ketika BLACKFIRE sedang dalam proses merakamkan album sulung, kami bersama Zulhisham sering bertemu untuk makan tengahari di Kampung Baru dan berbual-bual. Zulhisham yang datang menaiki superbike nya, adalah seorang yang kacak, berbudi bahasa dan lucu. 

Zulhisham adalah salah seorang penulis yang mampu meriwayatkan sejarah pekembangan muzik berat di Malaysia sejujurnya dan kekal berpendirian bawahtanah sehingga kini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...