Ahad, 29 Julai 2012

WILAYAH SELATAN THAILAND ATAU UTARA MALAYA


Hari ini bumi Pattani bermandikan darah lagi. Menurut sumber berita, serangan bukan dilakukan oleh puak pemisah terdahulu tetapi telah muncul sebuah kumpulan baru ala guerilla, seolah-olah machineries membunuh 4 orang tentera Thai yang sedang meronda menaiki motorsikal. Pergolakan ini sebenarnya bukan lagi pergolakan politik atau puak lagi. Hakikatnya ia adalah pergolakan antara dua agama. Melalui tinjauan dan pandangan anda; siapa, bagaimana, mengapa dan apa yang menyebabkan kekacauan ini berlaku?

Dari perbualan dengan orang-orang Pattani yang berniaga di sini, mereka mendakwa pihak kerajaan Thailand berdiskriminasi terhadap orang-orang muslim di sana. Sukar untuk mendapat sebarang peluang pekerjaan dalam sektor kerajaan, sukar untuk mendapat dana-dana, dianak tirikan dari kemajuan dan pembangunan desa. Kebanyakan mereka yang menjaja disini berpelajaran tinggi namun sukar untuk mendapat pekerjaan disana mahupun di sektor swasta. Oleh yang demikian mereka lebih banyak beralih kepada bidang perniagaan dan masakan.

Ledakan inginkan perubahan atau pembebasan ini memuncak apabila tentera Thailand telah bertindak kejam dan tanpa belas kasihan menangkap dan membunuh jemaah yang sedang bersolat di masjid Kerisik dan sekumpulan remaja yang pulang dari bermain bola sepak pada 28hb April 2004.

Kerajaan Thailand dibawah pimpinan Taksin pada waktu itu memohon maaf dan membayar ganti (nyawa) sebagai pampasan kepada ahli keluarga yan terkorban. Puak pemisah dengan itu telah berjanji akan menuntut bela di atas apa yang terjadi pada hari berdarah itu.

Pandangan 1 (dari seorang rakan);

Orang Pattani tidak boleh buat begitu walaupun kena tindas dari segi sosial dan ekonomi, mereka tinggal bukan di negara Islam. Mereka tak boleh memberontak. Ada nabi ajar kita macam itu? Dah Thailand bukan negara Islam dan kita golongan minoriti, terimalah hakikat kita akan disisihkan. Perlukah kita memberontak hendak rampas tanah dan wilayah dari jajahan milik mereka kerana itu? Ini cara Islam kah? Thailand pun tak pernah melarang orang muslim beribadat, berpuasa, menutup aurat, mengamalkan ajaran Islam di sana. Malah sekolah agama pun banyak di sana. Tuhan tak restu jihad orang Pattani, mereka bukan seperti Palestine. Orang Palestine benar-benar dijajah, disiksa, dirampas tanah mereka, disekat untuk beribadah.

Itu pandangan 1. Pandangan 2 pula, dari kajian aktivis dan pendirian ahli sejarah;

Sememangnya wilayah selatan Thai atau apa yang bersangkutkan dengan Siam adalah milik orang Islam. Kerajaan Thailand berbohong mereka tidak pernah dijajah, padahal mereka telah dijajah oleh bangsa Sukhotai (orang Thai) dari Burma. Antara bukti yang dikemukan, peta pelayaran dari Perancis menunjukan seluruh benua Thailand, Malaysia dan sebahagian Indonesia ditulis sebagai kerajaan Siam. Ini membuktikan kerajaan Siam adalah Empayar Islam kerana belum ada catatan sejarah mengatakan orang Thai penah menguasai seluruh Malaysia atau sampai ke Indonesia sebaliknya Islam yang memerintah seluruh benua ini.


Sejarah yang sering disebut juga mengatakan Tun Syaaban pernah singgah bersolat di Masjid Kerisik sebelum membuka kerajaan Islam di Siam dan akhirnya ditumpaskan oleh tentera Sukhotai membuatkan beliau melarikan diri ke Acheh yang juga kerajaan Islam tua.

Kini semakin banyak buku-buku, blog-blog yang mengemukan hujah-hujah dan bukti-bukti terutama dari arkib Perancis yang pernah mengadakan hubungan diplomatik dengan kerajaan Siam dahulu untuk membuktikan wilayah tersebut adalah sebahagian dari kerajaan Islam Pattani.

Gelombang jihad di seluruh dunia yang bangkit telah memberi inspirasi kepada orang-orang Pattani untuk menuntut kemerdekaan wilayah mereka tersebut.

Pandangan ke 3? Sila tuan-tuan dan puan-puan beri pandangan pula….

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...