Jumaat, 25 Januari 2013

HORNY DAN PERVERT


Beberapa malam yang lalu seorang rakan lama (wanita) bertanya, apa perbezaan horny dan perverts wahai master of perversity? Damned! Katanya ada, dia sedang diintai oleh seorang stranger atau mudah cakap stalker. Kebetulan dia pun sedang solo. 

Kini banyak istilah-istilah Inggeris yang sukar diterjemahkan ke dalam bahasa. Semua ayat-ayat baru yang dicipta Yahudi Amerika benar-benar memberi impak kepada dunia. Kesan yang sehingga memberi pengaruhi kepada cara hidup bangsa kita. Sebagai contoh mudah, milf

Perkataan milf memang celaka, malah tercela bagi akhlak seoorang muslim. Tetapi dikomersilkan dengan begitu sempurna sehinggakan pada hari ini mengelar milf kepada seseorang wanita jelita diusia 40-an yang sudah beranak pinak bagaikan ‘penghormatan’ paling tinggi buat dirinya. 

Berkerja sebagai pendamping mereka-mereka yang bermasalah sosial mungkin membuatkan rakan lama ini merasakan aku orang yang sesuai membuat tafsiran ini. Juvana, pengemis, pesakit jiwa, zoophiliac, nymphomaniac, semua aku dah jumpa. 

Horny dalam terjemahan kamus Oxford, bermaksud –seperti tanduk (keras, kasar, kematu), dari segi istilahnya horny bermaksud seorang yang dalam syahwat. Horny mudahnya bermaksud lelaki atau wanita dalam sensasi seksual yang memuncak. Situasi inilah penyebab kepada terjadinya phonesex, sex webcam, sexchat, dan sebagainya. Horny pada dasarnya dilalui oleh semua orang, ia datang dan pergi. Samada ia mendapat layanan atau tidak, sensasi ini akan pergi juga. Rakan sekerja, mak cik sebelah rumah tiba-tiba berubah menjadi manja pelik, meliuk lentuk, berbual lucah lain dari selalunya. Menjelaskan si dia dalam keadaan horny. Ia tidak memaksa, masih ada kekangan. Kadangkala perasaan tersebut hilang mengejut dan berlalu begitu sahaja. Mudah cakap ‘tengah galak’. Teringat pula sebuah kursus yang dianjurkan JAKIM tahun lalu, kata seorang ustaz ini 'kalau ibu bapa kita tidak ‘galak’ dulu-dulu, takdalah kita ek?' 


Pervert dari terjemahan kamus Oxford bermaksud – orang yang tidak mengikut tatasusila; orang yang sesat. Dari segi seksual, seorang pervert adalah gila dan sangat merbahaya. Mereka mempunyai fantasi seksual yang pelik dan kreatif. Pervert sentiasa dalam keadaan bersedia. Jika rakan sekerja, pak cik sebelah rumah kamu nampak buah terung dia cakap pasal xxx, tengok fail meja dia teringat xxx, tengok basikal dia teringat posisi xxx, apa sahaja dia nampak, mata dia nampak lelaki dan wanita sedang melakukan aksi panas. Itu pervert. Tidak syak lagi, itu pervert! Seorang pervert bermakna dia adalah pemangsa yang taktikal dan sentiasa mempunyai perancangan. Uniknya, kebanyakan pervert tahu dia pervert. Hahaha! Dan pervert mungkin bermula dengan mangsa-mangsa tidak dikenali, dan berakhir dengan mangsa yang paling hampir. Atau bermula dengan mangsa paling hampir. 

Contoh pervert paling diminati – pornstar. Betulkan? 

Persamaannya. kedua-dua adalah dalam pengaruh syawat yang memuncak. Jika bertemu, keduanya akan tetap berakhirnya dengan misi yang sama. Memaksimumkan kepuasan seks! 

Balas rakan aku - So, here are the solution boys and girls, if he’s shy he’s horny. If he’s friendly, he’s pervert! 

Cuma sepatutnya lebih tepat begini; if he’s too shy he’s horny. If he’s over friendly he’s pervert!!!

Sabtu, 19 Januari 2013

HAL YANG SAMA, HAKIKAT YANG BERBEZA

Semalam aku menonton berita TV ketika masih berada di pejabat, sempat aku lihat sebuat liputan kejadian peyebaran Bible (book of Psalm dan book of proverbs) yang berlaku dihadapan sebuah sekolah di Penang. Agak sensasi, namun kenyataan dari seorang individu yang mengesan kejadian ini dan melaporkan kepada pihak polis. Membuatkan aku tersenyum, katanya dalam temubual TV terbabit – kejadian ini serius kerana kita tengah berhadapan dengan isu tuntutan pengunaan nama Allah, seolah-olah pihak Kristian sengaja mahu mengeruhkan keadaan, lebih lagi Bible yang diedarkan kepada remaja-remaja sekolah ini dalam bahasa Melayu dan Arab. Bagi anak-anak kita yang kurang didikan agama. Ia amat berbahaya! – lebih kurang begitulah kenyataan Si A ini.

Sekarang bagi aku buat sendikit perumpamaan dalam isu ini. Kebanyakan kita selalu dengar orang mengunakan ‘kereta’ mengambarkan sebuah agama yang baik dan pemandunya sebagai penganutnya. Jadi, aku guna perumpamaan yang sama dalam hal ini.

Kita seorang bapa yang prihatin dengan ‘keselamatan’ anak kecil kita. Perkara yang kita bimbangi adalah ‘kemalangan’ yang membabitkan ‘kereta’. Kita memantau ‘kereta’, kita halang ‘kereta’ dari berlalu berdekatan dengan anak kita, halang ‘kereta’ melakukan ‘servis’ berdekatan dengan kawasan anak kita berada, halau ‘kereta’ mengisi petrol berdekatan anak kita, tidak benarkan ‘kereta’ bergerak laju atau perlahan berdekatan anak kita. Kita menganggap diri kita ini akan sentiasa boleh menghalang ‘kereta’ itu dari melangggar anak kita, kita berharap kita selamanya akan berada melindungi anak kita.

Namun kita terlupa memberitahu mengapa kita menghalang ‘kereta’ tersebut, apa bahayanya yang boleh disebabkan oleh ‘kereta’ tersebut, dan kita juga tidak pernah mendidik anak kita bahawa kenderaan atau kaedah pengangkutan yang telah kita gunakan ini adalah yang terbaik. Adakalanya si anak memang merasai keistimewaan ‘kereta’ tersebut kerana si ayah gagal memberi pengetahuan dan penerangan yang betul mengenai kenderaan yang telah digunapakai sekarang. Wallahu’alam.

Anda dapat mesej yang disampaikan ini?

Perkara yang sama ada kalanya menjadi 2 pemahaman yang berbeza bagi pihak yang mendengarnya. Contohnya begini, kita cuba kaji bab menarik ni jap. hehe!;




Ahad, 13 Januari 2013

DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI

Beberapa post tahun-tahun yang lalu aku asyik mengajak orang-orang muslim Melayu agar terbuka untuk berdakwah dengan mengajak ke jalan tauhid yang utama. Iaitu memperkenalkan kepada sekelian manusia disekeliling anda bahawa, Allah adalah tuhan mereka. Biarlah usaha memperbetulkan akidah, memperjelaskan tauhid yang luhur menjadi cabaran ke-dua bagi kita wahai sahabat. Biarlah ia menjadi cabaran kepada guru-guru pondok, ulama-ulama, pendakwah dan kita sendiri. Apa yang pasti hidayah bukan datang dari kita, bukan milik kita. Malah bukan pemberian nabi-nabi.

Malaysia adalah sebuah negara Islam nusantara yang pelik kerana, ada terdapat 2 perkara esklusif yang tidak diriwayatkan dari sebarang hadis tetapi kita Melayu memperjuangkan habis-habisan. Pertamanya, setiap bangsa lain (Cina ataupun India) yang ingin memeluk Islam, kita hapuskan nama keluarganya, malah kita hapuskan kehormatan hubungan kekeluargaan mereka dengan memadamkan nama bapanya. Kita Melayu-kan mereka. Jika tidak mereka bukan muslim secara rasminya. Kedua, kita merasakan Allah adalah tuhan untuk bangsa Melayu secara rasmi. Kita tidak mahu terima Allah telah wujud dan disembah sebelum Muhammad lahir dan dilantik menjadi nabi. Kita membutakan mata hati bahawa nabi-nabi lain itu berbangsa Israel dan mentauhidkan Allah.

Kita hanya mahu tahu Allah dan Islam dari versi tradisi dan dongengan Melayu.

Petikan khutbah Jumaat 22.1.2010 di masjid Umar bin Al-Khattab di ibu kota Doha, Qatar, Dr Yusuf Al-Qaradhawi (ulama’ yang diiktiraf oleh ulama’-ulama’ seluruh dunia hendaklah di hormati dan diakui kerana ketinggian ilmu beliau ) berkata: “Peristiwa-peristiwa yang berlaku antara Muslim dan Kristian di beberapa buah negara, sebahagian besarnya disebabkan oleh kejahilan dan sikap tidak bertoleransi seorang Muslim. Hakikatnya umat Islam adalah umat yang bertoleransi. Al-Quran mengajarkan toleransi, kerana Allah Subhanahu Wa Taala yang menjadikan kesemua umat manusia itu adalah sama.

Beliau menambah: “Jika Allah kehendaki untuk mengumpul semua manusia di atas petunjuk-Nya, nescaya Dia akan berbuat demikian tetapi sebagaimana firman Allah Taala: (Dia-lah yang mencipta kamu semua dan dikalangan kamu ada yang kafir dan ada yang beriman), (Sekiranya Tuhan kamu menginginkan, nescaya Dia menjadikan semua manusia sebagai satu umat dan tidak ada perbezaan * kecuali mereka yang dikasihi oleh Tuhan kami …) Justeru, perbezaan manusia menganut agama adalah kehendak dari Allah Taala dan tidak ada yang dapat menentang kehendak Allah dan memaksa semua orang untuk menjadi Muslim”.

Beliau menjelaskan lagi bahawa “perbezaan manusia menganut bermacam-macam agama tidaklah memisahkan kita (umat Islam) dengan orang kafir di dunia ini, tetapi Allah akan memisahkan (di antara Muslim dan Kafir) pada hari kiamat kelak sebagaimana firman Allah Taala : (Sekiranya mereka (orang-orang kafir) membantahi kamu (wahai Muhammad) maka katakanlah Allah Maha Mengetahui apa yang kamu lakukan * Allah yang akan menghukum kamu pada hari kiamat berkaitan apa yang kamu perselisihkan (Allah adalah Tuhan kami dan Tuhan kamu untuk kami, dan setiap pekerjaan kami untuk kami dan perbuatan kamu adalah untuk kamu, tidak ada hujah di antara kami dan kamu dan Allah mengumpulkan kita semua dan hanya kepada-Nya kita akan dikembalikan). “
Dan tentang Malaysia dan peristiwa serangan di beberapa buah gereja, Dr Yusuf Al-Qaradhawi berkata: “Serangan-serangan yang terjadi pada gereja-gereja di Malaysia adalah tidak tepat,” mencela alasan yang menyebabkan berlakunya peristiwa itu iaitu penggunaan kalimah Allah oleh orang-orang Kristian dalam penterjemahan. Beliau berkata: “Wahai saudara, Allah merupakan Tuhan semua alam, Tuhan kepada Muslim, Kristian, orang Arab, Parsi… Oleh itu lihatlah ayat pertama Al-Quran selepas Bismillah dan الحمد لله رب العالمين dan lihatlah pada surah terakhir dalam Al-Quran Allah berfirman “Katakanlah (wahai Muhammad) Aku berlindung daripada tuhan sekalian manusia” bukan Tuhan orang Muslim,bukan juga Tuhan orang Arab atau majikan, atau Raja Arab, bukan juga Tuhan yang orang Arab sembah, “ justeru beliau tertanya-tanya: “Mengapa orang-orang Malaysia sejak kebelakangan ini tidak selasa (penggunaan kalimah ‘Allah’ oleh Kristian) ?!”..

Firman Allah: (maksudnya) "iaitu orang-orang yang mengikut Rasulullah (Muhammad s.a.w) Nabi yang ummi, yang mereka dapati tertulis (nama dan sifatnya) di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka. Dia menyuruh mereka dengan perkara-perkara yang baik, dan melarang mereka daripada melakukan perkara-perkara yang keji; dan ia menghalalkan bagi mereka segala benda yang baik, dan mengharamkan kepada mereka segala benda yang buruk; dan ia juga menghapuskan dari mereka beban-beban dan belenggu-belenggu yang ada pada pada mereka. Maka orang-orang yang beriman kepadanya, dan memuliakannya, juga menolongnya, serta mengikut nur (cahaya) yang diturunkan kepadanya (Al-Quran), mereka itulah orang-orang yang berjaya. (Surah al-‘Araf :157)

Kita sering tersalah dengan beranggapan neraka adalah kesudahan bagi seorang kafir. Manakala syurga adalah kesudahan mutlak bagi anda. Tetapi anda lupa, bahawa segalanya hanya pada pengetahuan Allah. Dimana kedudukan anda sebelum menghembuskan nafas terakhir?. Berdoalah agar tidak digugurkan hidayah Nya dari hati anda.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...