Sabtu, 24 Jun 2017

ZAKAT FITRAH


Sebening di masjid Kola tadi:

"ni saya mai nak bayaq zakat pitrah untuk sorang, hok lebih saya niat sedekah".

AMIL "Nanti-nanti. Ikut saya cakap."

" Aku bayar zakat fitrah yang wajib tahun ini bagi aku seorang kerana Allah Ta'ala" (follow tutur Amil)

AMIL "Saya terima" (koyak RESIT bagi)

Inilah pertama kali aku akad (shake hands sambil declare) bayar zakat fitrah. Sepanjang hidup di Kangar, kami pi masjid Repoh begini:

"Tok imam ni sayo nak bayiaq zakat pitroh untuk limo oriang na"

Amil: "Ok. (piraaaip! Koyak 5 RESIT bagi).

Dalam hidup aku ni dah 3 kaedah aku bayar fitrah. Dulu masa kerja di Subang Jaya. Aku guna online transfer sahaja ke Baitulmaal. Jadi sketsa ni saja aku nak muatkan bagi orang yang ingat di Perlis ni macam tak berapa nak pakai fatwa Imam Syafi'ey. Yang sebenarnya di Perlis ni cukup luas. Dan orang yang berilmu. Dia tak gelisah dengan kaedah yang berbeza mengikut masjid.

Ulama fiqh menegaskan zakat semuanya bergantung niatnya. Oleh kerana itu orang yang membayarkan zakatnya harus dengan niat membayar zakat, baik diucapkan maupun tidak diucapkan secara langsung.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...