Selasa, 22 Mei 2018

HIKAYAT NABI YUSUF (FIXI RETRO)


Sejujurnya saya katakan Hikayat Nabi Yusuf adalah karya picisan hasil salinan Muhammad Labai di Perlis pada tahun 1802. Sepertimana hikayat-hikayat lain yang mengisahkan tentang para anbiya, para sahabat dan wali yang sampai ke Tanah Melayu melalui para pedagang Parsi, Yemen atau India, hikayat-hikayat ini di-Melayu-kan sajiannya. Ia adalah fusion roti kebab, kek keju dan daging masak rendang. Kisah Israiliyyat diadun kisah dengan Al-Quran dan diselaraskan dengan lidah Melayu. Bunyinya memang mengarut tetapi ada sesuatu yang istimewa padanya. Saya sendiri lebih melihat pada aspek-aspek lain yang ada dalam karya ini selain dari penceritaannya. 

Saya lebih tertumpu pada usaha penterjemah hikayat ini sendiri, Arsyad Mokhtar yang gigih menterjemahkan manuskrip klasik ini dengan amanah. Selain kata pengantar yang memperjelaskan nilai disebalik karya ini, beliau ‘mentahqiq’ seluruh jalur hikayat dengan nota kaki disetiap muka surat agar pembaca menyaring kandungan merepek dan mirip kebenaran seperti yang diwahyukan Tuhan didalam kitabNya. Seterusnya saya mengkagumi arah tuju seni ilustrasi Arif Rafhan Othman yang memberi nafas segar dalam pembacaan. Lukisan yang bermotifkan tamadun purba Mesir, Mediterranean atau Mesopotamia telah memberi nilai tambahan pada buku ini. 

Havard University Library dan British Library masing-masing menyimpan naskah Hikayat Nabi Yusuf yang berbeza penyalin dan usianya. Setelah membuat penilaian, Arsyad Mokhtar memilih untuk merumikan naskah British Library yang lebih tua dan lebih panjang lebar kisahnya walaupun disalin kurang kemas oleh Muhammad Labai. 

Fixi Retro masih teguh dalam usaha menerbit kembali karya-karya tempatan yang hilang dari edaran umum. Mereka bagus dalam memberi baju baru (cetakan berkualiti) pada naskah-naskah begini. Wajar dibeli sebagai koleksi dan rujukan seni.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan