Isnin, 31 Julai 2017

BENTENG SUNNAH

Kita pernah mendabik dada kononnya Yahudi tidak akan sesekali menguasai Malaysia. Tapi kini generasi muda kita tiada bezanya dengan mereka. Kita pernah bermegah-megah kononnya kita tidak akan goyah dengan asakan Nasrani. Tapi sedar tak? Betapa besar impak missionary dalam kerja-kerja rawatan perubatan, pendidikan dan kebajikan di Malaysia.Kita pernah bermegah-megah kononnya pegangan mazhab serta akidah kita begitu ampuh hinggakan aliran sesat dicatas mudah sebelum pucuk. Tidak sempat pun berbuah. Namun kita lupa Syiah yang dahulunya ancaman sudah jadi rakan. Tarekat menyimpang dan aliran-aliran khurafat tumbuh sumbur bagai cendawan disiram hujan-hujan publisiti.

Benteng sunnah yang kebal rupanya hanyalah ditongkat golongan kecil dari seluruh rakyat Malaysia. Yang semakin hari semakin dihimpit dari berbagai arah secara sistematik. Dilabel, dicerca dan dizalimi oleh kesatuan mereka yang didalangi Syiah dan tarekat sufiyyah menyimpang. 

Orang luar, orang Barat, mereka bertepuk tangan kerana meraka mahu Islam yang sebegitu. Tidak progressif, tidak strategis dari sudut ekonomi dan pertahanan, tidak saintifik, dan sentiasa leka dengan dunia sendiri. Mereka mahu Islam mengikut resipi mereka: Agama yang terhad kepada kasih sayang, kesenian dan muzikal. Agama yang dianuti para gypsy.

Dahulu kita selesa dan ralit. Kita berpendapat benteng sunnah negara ini tidak akan roboh. Yang mahu menuntut khurafat, sihir, tawassuf & falsafah, biar mereka ke negara seberang. Asal jangan dibawa pulang. Mana mungkin orangnya pulang, ilmunya dibuang? 

Kita lalai dalam islah dan dakwah. Hanya golongan kecil itu sahaja sedar bahawa dua komponen itu harus jalan selari dan sama-sama aggressif. Manakala badan agama arus perdana hanya kenal islah (hanya tahu mengkafirkan sesama Islam sahaja kerjanya) tanpa ada usaha untuk menyebarkan Islam yang dirasa mereka sudah di zon selamat.

Bila mereka mula menari dan berfiesta zikir di Masjid Putrajaya dengan gamit mesra pemimpin kita sendiri. Sedarlah sahabatku mereka telah berjaya bertapak tanah ini. Kita mengaku pada Allah subhana wa ta’ala bahawa kita telah gagal. Sunnah tidak gagal. Kita yang gagal.

Apa pun yang akan berlaku. Kita akan terus jalankan tugas kita. Kita akan tebus dan bayar berapa pun harganya untuk kembalikan kemurnian agama ini. Semoga Allah permudahkan dan bantu urusan agamaNya.

“Mereka mengatakan dakwah kita ini memecah belah masyarakat. Benar sekali, ia pemisahan antara kebenaran dan kebatilan” – Syaikh al-Albani r.a (Silsila al-Huda wan Noor 280)

Selasa, 25 Julai 2017

MY FATHER DIE (2016)



Filem yang ditulis dan diarahkan oleh anak ‘James Bond’, iaitu Sean Brosnan ini akan jadi kult beberapa tahun ke hadapan. Pierce Brosnan sendiri gemar genre bertema permasalahan sosial. Lihat saja filem “Shattered” (2007) yang digarap beliau dengan konflik keluarga sebegitu gelap hingga memberi inspirasi untuk saya menulis lagu mengunakan judul yang sama dalam album AU REVOIR “Engine of my Heart”. Keluarga Brosnan berjaya membawa tema realiti kehidupan yang pincang untuk dibahas melalui layar perak. Dan “My Father Die” adalah filem arahan Sean yang pertama.

My Father Die mengisahkan kehidupan Ivan (Gary Stretch), seorang ayah pendera dan sociopath biker, dan kasih sayang seorang adik, Asher (Joe Anderson) yang ingin menuntut bela atas kematian abangnya. Chester telah dibunuh oleh Ivan setelah kantoi mengurat girlfriend ayahnya itu. Manakala Asher dipukul hingga pekak dan menjadi bisu. Ivan disumbat ke penjara atas jenayah itu.

10 tahun kemudian, Ivan dibebaskan kerana keadaan penjara yang semakin sesak. Asher yang mendapat tahu hal itu dengan dendam yang membara keluar menjejak ayahnya untuk dibunuh. Malangnya, nyawa Ivan bukan mudah untuk ditamatkan. Asher pula menjadi buruan Ivan sehinggalah Nana, bekas awek ayahnya dulu turut menjadi mangsa.

Filem ini dinaratif dengan puitis oleh suara kanak-kanak, disunting dengan visual yang hebat member kesan yang mendalam pada watak dan plot-plot ceritanya. 

Harus tonton tapi ingat ini filem orang dewasa.

Ahad, 23 Julai 2017

HARDCORE HENRY (2016)



Trailer filem Russia ini tular pada tahun lalu. Kesan khas yang digarap juga sangat mengkagumkan. Namun bagi seorang yang tidak gemar bermain video game skirmish dan tektikal, saya akui memang pening dan serabut bila tiba babak-babak bertempur dari berbagai sudut itu. Filem ini disunting dengan persektif dari seorang individu, bermaksud apa yang Henry lihat itulah keseluruhan filem ini. 

Apa yang menarik filem ini dirakamkan sepenuhnya dengan mengunakan kamera GoPro yang dilekatkan khas pada topeng ciptaan Sergey Valyaev. Potongan rakaman tadi kemudiannya disunting dengan mengunakan software bernama Blender. Dan pembikinan Hardcore Hendry ini dibiayai oleh Indiegogo bagi mempromosi GoPro Hero 3.

Hardcore Henry ditulis, diterbitkan bersama, diarahkan Ilya Naishuller dari kumpulan indie rock BITING ELBOWS. Bahkan Hardcore Henry ini diinspirasikan dari klip video BITING ELBOWS berjudul "Bad Motherfucker" dan "The Stampede".

Ringkasan kisahnya begini, Henry adalah cyborg satu agensi (tentera upahan) yang dimiliki Akan (Danila Kozlovsky). Henry sebagai cyborg dimanipulasi dengan program dan memori palsu supaya dia dedikasi pada ujikaji serta tugasnya. Henry turut terpedaya apabila beranggapan Estelle (Haley Bennett) saintis yang membina tubuh badan cybernatik-nya itu adalah isterinya. 

Jika anda suka aksi tanpa henti dengan jalan cerita yang ringkas. Ini sesuatu yang anda cari.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...