Ahad, 21 Februari 2010

JET SKI DI TIMAH TASOH


21.2.2010 – Kehebatan jetski dan ketenangan panorama Tasik Timah Tasoh telah lama diperkatakan oleh Syed, hari ini aku pun mengambil bahagian dalam kegiatan bulanan mereka dalam memastikan jetki-jetski Unimap dibawah kendalian unit beliau berfungsi dengan baik. Disebabkan kami semua termasuk Syed yang tidak tahu berenang pun memang hantu air ( tidak boleh nampak sungai, mesti terjun punya) ini merupakan antara yang ditunggu-tunggu.


Bertolak jam 8.30 pagi kami sampai di Timah Tasoh kira-kira pukul 9.00 pagi. Tambah minyak, turunkan jetski. Terus mengamoklah. Syed jugalah yang pandai bagi aku warning –‘ jangan buat bagi aku malu kat staff aku, mesti buat gila’. Apa lagi, belasahlah. Memang lawak gila, bila Syed dok excited dibelakang nyanyi lagu “Marine” dari Sodom, aku buat stunt terus dia terlentang. Berapa banyak air dia telan aku pun tidak tahu. Lepas naik dalam penat itu, aku buat sekali lagi, kali ini dua-dua telan air. Dengan jetski sekali terbalik.


video
Kami rehat kejap di port sambil berenang dan berlatih flip. Teringat zaman budak-budak, inilah hobi tiap-tiap minggu. Aku boleh berenang pun disebabkan tiap minggu berlatih di Batu Pahat.
Syed berjaya balas dendam dekat aku, selepas aku pula yang terpelanting dikilas jetskit yang dipandunya. Acara hari pagi ini memang menghiburkan, memenatkan dan pastinya pulang dengan hitam legam sebab sunburn. Dan harga yang perlu dibayar kerana terlalu seronok adalah kehilangan jam tangan aku. Haha!



Dalam perjalanan pulang kami singgah di Restoran Tok Mek yang begitu popular di sini. Sesiapa yang pernah ke Padang Besar pasti pernah singgah disini kecuali aku. Restoran ini telah muncul dalam berbagai program TV kerana juadah masakan Thai yang menyelerakan dan kemudahan ala R & R. Inilah kali pertama aku makan di restoran ini. Masakan kampungnya biasa sahaja tetapi harganya amat berbaloi.

Jumaat, 19 Februari 2010

DARI MARKET KE KUALA KEDAH



18/2/2010 – Seawal 10.30 Mie Goresluts ajak aku sarapan pagi di market. Yerp, tempat favorite rakyat jelata Perlis untuk bersarapan. Memandangkan aku telah berada di Kangar aku terus ke market. Kedai Nasi Kandar Hameed yang merupakan warong kegemaran Mie tutup hari ini. Dan disebabkan Mie turut banned Jalal Nasik Kandar, kami makan di Sheikh Cateress. Aku pun tidak pernah makan di situ, memandangkan aku tidak berhawa untuk makan pagi ini. Maka Mie membaham nasi Sheikh seorang diri. Menurutnya, nasi Sheikh tidak sehebat Hameed.

Disebabkan tiada sebarang agenda hari yang indah ini, aku pun ajak Mie jamming. Kami jemput pengantin baru sekali untuk jamming sekadar suka-suka. Hashim dalam perjalanan pulang dari Padang Besar bersama isterinya, jadi dalam perjalanan pulang dia akan singgah di Faithcraft.

Kami pun dalam perjalanan ke studio sempat singgah di Taman Perlis, tengok dvd. Aku beli Motherhood ( Uma Thurman) dan Snatch (Brat Pitt), manakala Mie sambar Storm Rider. Hashim sms, dia dah sampai di studio. Maka bergelutlah kami ke studio. Dalam masa yang sama aku dapat mms dari Syed. ALAMAK!! Kenduri Ed jatuh hari ini. Aku tidak perasan langsung. Kesian Ed, dahlah dia banyak bantu aku dan Exxx (bukan nama sebenar )minggu lepas. Kalau aku tidak pergi kenduri kawin dia, memang dasar tidak mengenang budilah aku.

video

video


Dalam kelam-kabut itu, sempat la jugak aku jamming mulanya dengan Hashim dahulu sebab Mie balik rumah hantar susu kepada anaknya. Kemudian baru Mie datang, kami belasah sampai pukul 3 petang. Aku telefon Ciwi 4-5 kali untuk ajak pergi ke kenduri Ed bersama. Tiada jawapan. Ed dan Syed dah banyak kali sms tanya kenapa aku tidak datang lagi? Lepas mandi, jam 4 petang. Terus aku celapak ke Kubang Rotan seorang diri. Bosan.


Sampai macam biasa, makan nasi kenduri. Dari pagi aku belum makan nasi, jadi berseleralah. Lauk pun sedap. Ed suruh aku ambik “Malau”, aku dan Syed tergelak besar bila dengar ayat tuh, yang di popularized oleh aku. Dulu masa di rumah sewa di Setapak, kalau aku kata makan ‘malau’ punya, bermaksud. Makan habis banyaklah. Aku dapat ayat itu masa kerja dekat Kilang Gula dahulu. Orang di sana kalau nampak seseorang makan nasi dengan cara tamak, atau ambik sesuatu dengan cara tamak, mereka akan kata “ Tu dia cekak malau no?”. Sampai hari ini aku tidak tahu apa maksud malau itu? Tetapi aku bawa ayat-ayat exotic ini ke pengetahuan umum. Hahaha! Seronok ingat balik kisah-kisah lama sambil lepak main karbota dan pam belakang rumah Ed.


Lepas makan aku ke masjid Kubang Rotan, sekali lagi aku kagum dengan orang sini. Sebabnya, kebetulan pada malam ini ada sebuah majlis ceramah agama berlangsung di perkarangan masjid. Selain begitu banyak AJK masjid membuat persiapan tempat di luar. Bila masuk didalam masjid untuk solat Asar, sudah penuh dengan orang tua, dan kanak-kanak menantikan masjlis pada malam ini. Sedangkan jam baru 5.30 petang. Bagus.


Syed datang ke masjid bawa aku ke Kuala Kedah untuk makan apom balik atau mee rebus yang menurutnya, tersedap di dunia. Pilih sahaja. Aku cakap apom balik, sebab kalau mee terlalu berat sangat sebab baru sahaja makan kenduri. Sampai di Kuala Kedah, kami kecewa bukan sahaja Wak apom balik tidak berniaga petang ini, malah Mee Rebus Abas turut tidak beroperasi.
Kami beli chicken wings di gerai berhampiran Wak apom balik dan minum kopi di restoran berdekatan. Rasa chicken wings disini boleh tahan, tetapi semestinya tidak dapat bersaing dengan chicken wings di NZ Wangsa Maju. Pukul 7 malam, aku terus berangkat kembali ke Kangar di temani alunan “Horror Shows” dari Iced Earth yang merupakan album pilihan minggu ini.



Malamnya aku temani Diken untuk membeli tiket ke gig Misery Index di Singapore dari Mie. Kesian, Diken kena pergi seorang diri. Mulanya memang aku pun bercadang hendak ke sana bersama beliau. Memandangkan aku betul-betul broke bulan ini, dan hendak recover pun ambik masa juga. Maka terpaksalah batal rancangan ini. Malam ini Diken bermalam di Faithcraft atas masalah peribadi....

Khamis, 11 Februari 2010

MAJALAH KARISMA ISU JANUARI 2010



Zulhisham journalis didalam pelbagai penulisan yang membabitkan muzik ektrim tanahair menghubungi aku menanyakan tentang majalah ini. Aku beritahunya aku pernah nampak, dibeberapa kedai tempohari sekitar KL, tetapi aku tidak membelinya dan aku tidak pula jumpa kedai yang menjualnya di Kangar. Jadi hari ini aku lihat di dalam peti surat aku. Zul dah poskan senaskah untuk aku. Terima kasih Zul.

Ada baiknya aku review sedikit sebagai mempromosi media muzik metal bercetak yang terbaru ini. Bagi yang tidak sempat mengikuti pergerakan majalah muzik Empayar yang berkubur selepas 7 isu. Ini adalah kesinambungannya. Segalanya diterbitkan dengan format yang sama seperti Empayar, malah hampir keseluruhan sidang redaksinya masih mengekalkan geng-geng lama namun beberapa penambahan penulis-penulis baru dapat kita lihat mempromosi genre-genre atau band-band mereka sendiri.

Dipendekkan cerita, sesiapa yang berpuas hati dengan penerbitan majalah Empayar bolehlah mendapatkan Karisma secepat mungkin. Dan sesiapa yang merindui penulisan dari editor-editor berkaliber suatu ketika dahulu seperti Zulhisham, Ajiz Vortex, One Barchiel, silalah ikuti perkembangan Karisma.



Sensasi isu pertama ini memuatkan temubual exklusif bersama Rudra, yang jika tidak didiskriminikasikan adalah setaraf dan seusia rakan senegara mereka seperti Impiety, Itnos, As Sahar, Beheaded Nasrani dan sebagainya. Aku sendiri tersenyum bila melihat foto mereka di atas kubur di dalam Mintakatulburuj zine bebelas tahun lampau. Tetapi kini Rudra adalah suatu kuasa besar yang tidak terlihat didalam arus Black/Death metal Asia. Rasanya sudah 2 kali aku melihat persembahan mereka, teringat lagi setiap kali persembahan mereka pasti dengan nakalnya metalhead di sini akan mengusik mereka dengan bahasa-bahasa tamil. Namun, apabila Rudra membawakan lagu-lagu mereka yang banyak dipengaruhi Morbid Angel dengan garapan mereka tersendiri yang kedengaran sangat kejam dan asli. Semua yang memperlekehkan mereka terlopong dibawah.

Reka letak masih dimonopoli oleh Acai, kolum-kolum menarik seperti Klassik Album, Kupasan Filem, Minda Kusut yang terdapat didalam Empayar masih dikekalkan. Cuma harganya sedikit mahal iaitu RM8 yang mana sebelum ini aku hanya sanggup membeli majalah FHM dengan harga sebegitu. Hahaha!

Isnin, 8 Februari 2010

PAINTBALL @ JITRA


6/2/2010 – Hari pertarungan yang dinantikan. Kiranya event ini dibawah anjuran Faithcraft Prod memandangkan hampir keseluruhan pejuang dicari oleh aku. Aku memang tidak suka melibatkan kakitangan-kakitangan institusi aku berkerja untuk melibatkan diri sebelum ini. Tetapi memandangkan keperluan mendesak, terpaksalah aku ajak mereka untuk melengkapkan sebuah regimen. Hahaha!

Pada awalnya, berbelas orang aku dah dapat rekruit. Tetapi akhirnya 8 orang sahaja yang berjaya sampai ke medan pertempuran. Itu pun sebab dipaksa. Selebihnya ada yang datang sekadar melihat, ada yang menarik diri disebabkan faktor kewangan. Aku pun faham, aku sendiri broke bulan ini. Bulan yang paling banyak mengorbankan RM aku!!!

Kami sampai lewat ke tempat yang dijanjikan. Seperti biasa, masalah komunikasi, masalah kejahilan dan sebagainya. Setelah mendengar sedikit taklimat ringkas, kami berangkat ke medan pertempuran hutan getah sentiasa menanti.



Disebabkan dah hampir 5-6 tahun tidak main paintball ini. Aku sendiri pun rasa macam beginner. Warning pertama aku bagitau Syed dan Diken, kena tembak Roohi dahulu memandangkan Roohi ni memang liar. Memang gerila punya taktikal. Pakaian pun dah tahu.

Paling sedih aku sendiri yang terkeluar dahulu. Kena tembak dengan Roohi di kepala. Celaka Roohi! Habis laa, cerita dia tembak aku ini akan bertahanlah 5-6 tahun lagi. Seterusnya Syed.


Dipendekkan cerita 3 perlawanan kami main. Ketiga-tiga dimenangi skuad Roohi. Malu gila, dah la Skuad Roohi di anggotai 2 orang wanita. Kami yang siap pakai boot, pakai t-shirt Vader lagi. Kena hentam macam komunis sahaja. Roohi kata ini semua semangat sebab dia pakai t-shirt Free Palestine. Habis main Diken bawa kami makan di Royale nasi kandar yang semestinya favorite place for Syed!

Syed ada mencadangkan aktiviti ini dijadikan acara bulanan dan penubuhan skuad sendiri. We'll think about it..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...