Isnin, 27 Oktober 2014

MASAK LEMAK KETAM PAWA JANGGI


Saya namakan masak lemak ketam ini sempena misteri sebuah kawasan yang dipanggil Tasik Pawa Janggi di Beting Beras Basah, Perak yang sememangnya tercatat dalam sejarah Melayu. Penemuan tasik ini diriwayatkan pada 1528 apabila pembesar Perak mengadap Sultan Mahmud Shah, pemerintah terakhir Melaka yang bersemayam di Kampar, Sumatera. Pembesar Perak memohon supaya seorang putera dijadikan pemerintah Perak yang tidak mempunyai Sultan. Permintaan itu diperkenankan dan Raja Muzaffar dititah menjadi pemerintah Perak pertama. Namun ada juga riwayat lain yang mengatakan Tasik Pawa Janggi yang dimaksudkan dalam sejarah Melayu itu adalah Segitiga Bermuda. Wallahu'alam. Jom masak.

BAHAN-BAHAN:
1kg ketam laut
1 tin susu krimer (boleh juga diganti santan)
2 labu bawang merah
1 ulas bawang putih
3cm kunyit hidup
1cm halia
3 batang serai
1 sudu asam jawa diperah dalam segelas air (boleh ganti asam 3 keping)
1 sudu cuka epal
Garam secukup rasa
5 biji cili burung
1 biji telur itik

 
CARA MEMASAK:

Potong ketam sama tengah dan pangkas hujung sepitnya ( saya tiru teknik sebuah restoran Siam) cara begini membuatkan kuah masak lemak anda terkumpul cantik dalam kulit ketam, manakala isi sepitnya mudah dikopek nanti.

Bawang putih, bawang merah, kunyit, halia ditumbuk lumat. Masukkan ke dalam periuk bersama susu dan serai yang diketuk pangkalnya kemudian panaskan api hingga mendidih.

Masukkan ketam, air asam jawa, cuka epal dan garam. Tambahkan susu jika perlu. Pastikan ketam tenggelam keseluruhannya dalam kuah.

Kacau kuah supaya tidak pecah minyak. Seterusnya pecahkan telur itik dan terus kacau hingga larut.

Tambahkan perisa, belimbing buluh atau nenas jika mahu.

Ketam anda masak apabila ia berubah warna.

Sedia untuk disajikan.


TAMBAHAN:

Sajian ini sangat mudah dibuat. Tidak perlu menumis dan bahan-bahannya ringkas.

Tasik Pawa Janggi juga dipanggil sebagai Tasik Pauh Janggi dikatakan tempat terletaknya sebuah lubang tiada dasar. Di atas lubang itu ada seekor ketam raksasa yang menyebabkan terjadinya air pasang dan surut serta pusaran di lautan apabila ia keluar mencari makan dan kembali duduk di atas lubang tersebut.

Adakah ianya mitos?
Pada awal 15 Oktober lalu, pemilik sesawang Weird Whitstable, Quinton Winter memuat naik sebuah imej satelit yang melintasi Kent harbor, England dan mengejutkan ramai pihak. Adakah itu adik beradik ketam Pauh Janggi? Namun pakar grafik mengatakan ia boleh disunting dengan mudah mengunakan Photoshop. Lihat imej dibawah.


Band atmospheric metal VOCIFERATION ETERNITY dari Ipoh telah merakamkan album “Ocean Myth” (1996) yang memuatkan lagu “The Lake Pauh Janggi”.

Rabu, 22 Oktober 2014

ANJING SALAK BUKIT



Ramai yang meminta untuk aku mengulas isu ‘ I want to touch a dog’ ni, aku mendiamkan diri kerana memilkirkan aku bukanlah ahli dalam hukum-hakam ini. Lagipun ia bagi aku hal fekah, tidak menyentuh intipati kerukunan Islam seluruhnya. Namun, bila melihat kawan-kawan rocker yang tidak tahu menahu turut mengiakan segala macam yang pandangan orang ‘bukan Islam’ yang tidak arif malah ‘kafir’ (bermaksud non-believer), aku rasa pelik. Padahal kita patut berlapang dada sahaja, kerana yang tidak setuju pun tampil dengan hujah yang hebat, begitu juga yang menganjurkan. Bagi aku kedua-dua pihak betul.

aku pihak yang TIDAK bersetuju. Tetapi aku ok aja.

aku bukanlah ahli agama. aku mahu coretkan sedikit kisah aku bersama ‘man best friend’ si anjing. Sewaktu aku kecil, mungkin bawah 5 tahun, (kalau ibu aku tahu mungkin dia terkejut bagaimana aku masih ingat?) jauh di dalam hard disk otak, masih aku ingat datuk dan nenek aku ada membela anjing. Mungkin untuk menjaga rumah dari pencuri ataupun kebiasaan orang kampung ketika itu. Datuk dan nenek aku hanya petani biasa jadi aku berpendapat ia kebiasaan kampung tu. Aku ingat lagi anjing tersebut tidak pernah masuk ke dalam rumah dan hanya tidur dibawah pokok asam tua dihadapan rumah. Setiap kali kami tergesel atau tersentuh dengan anjing tersebut, ibu akan bawa aku ke sebuah lopak air atas tanah dan membasuh dengan air tanah, sebelum membasuhnya dengan air perigi. Ketika itu masih tiada air paip. Ok, habis cerita tu.

Bertanya kepada ibu aku tentang isu ‘touch a dog’ ni, dia cakap ‘dulu ya la, banyak orang jahil lagi. Ramai bela anjing, biasa la’.

Tahun 2009 aku berpindah dari KL ke Gurun, Kedah dan tinggal di bawah kaki Gunung Jerai. Rumah sewa aku dan sebuah rumah lagi adalah yang terakhir merapat ke kaki gunung. Rumah sebelah dihuni oleh seekor anjing aku namakan ‘Blackie Lawless”, tuan dia hanya datang sehari sekali bagi makan dan tinggalkan dia sendirian di situ. Rumah tersebut tiada penghuni. Jadi akulah rakan baik Blackie Lawless. Dari garang, dia girang setiap kali melihat aku pulang berkerja. Dia melompat dan membuat aksi lincah untuk mendapat upah makanan. Dia penghibur lara hati aku yang hidup kesorangan di situ. Pada malam hari Blackie turut membuatkan aku seram apabila menyalak garang dan mengamuk marahkan sesuatu dibelakang aku setiap kali pulang berkerja malam. Bila aku toleh hanya gelap pekat dan hutan tebal kaki gunung. aku anggap Blackie mahu melindungi rakannya dari entiti yang tidak dapat dilihat. Nota penting: aku tidak pernah menyentuh Blackie hinggalah berpindah dari situ!

Tahun 2013, seorang individu tidak bertanggungjawab telah membuang seekor anjing yang baru melahirkan anaknya berdekatan kawasan masjid kampung aku. Suatu hari aku lihat anjing tersebut telah mati dilanggar kereta meninggalkan anak-anaknya hidup dalam longkang. Mereka comel tapi takutkan manusia. Suatu hari pulang dari kerja, seekor anaknya sedang tidur di tepi studio. Disebabkan terlalu comel, dan tahu dia anak yatim (hehe). aku biarkan. Sejak dari hari itu dia tinggal di sekitar studio dan kami mula memberi dia makan. Dia mula mengganggap rumah dan studio aku itu juga rumahnya juga. Tetapi aku tidak sesekali menyentuh atau mengosoknya walaupun kadang-kadang ketika pulang dari kerja dia menyerbu seolah-olah mahu menyambut kepulangan aku. aku tidak menyentuhnya kerana, aku faham benar naluri haiwan seperti anjing dan kucing bila manusia mula mengosok dan membelai mereka, maka wujudlah hubungan kekeluargaan yang mesra. Mereka mahu disentuh setiap hari untuk bermanja. Maka aku mahu hadkan ‘perhubungan’ itu.

Sepekara yang wujud ketika itu, jiran-jiran dan pelanggan studio mula keberatan untuk datang jamming dan tidak selesa kerana sering disergah oleh anjing tersebut. Kedua, si anjing juga memerlukan permainan jadi perkara yang sangat aku marah apabila dia selalu mencuri selipar diluar studio. Entah berapa banyak selipar baru yang aku beli kerana hilang setiap pagi. Suatu hari Chainsore datang untuk rehearse lagu-lagu WRECKÄR (kami dalam proses untuk merakamkan demo pertama ketika itu), selipar beliau pun dicurinya untuk main baham-baham. Ketika itu aku agak peka dalam soal samak kerana terpaksa ambil tahu dah ada anjing kat studio, jadi selipar itu hanya perlu dibasuh sebersihnya tidak perlu air tanah. Sama seperti kenderaan terlanggar anjing. Memadai dengan dibasuh dengan air secukupnya. Tak payah beli tanah selori lumur kereta pastu basuh. Hahaha. Ketiga, aku bangun lebih awal dari anjing, tiap kali hendak ke pejabat apabila shift pagi aku perlu kejutkan anjing tidur diatas skuter pula. Pernah aku hilang sabar dan libas anjing tersebut kerana hilang kasut kerja dan bangun lewat. Hahaha. Keempat, paling aku geram, dia mula mencuri kain baju di ampaian pula. Susahlah begini. Dan kelima, dia seronok pun dia menyalak, dia takut pun dia menyalak. Tidur aku sudah tidak seaman dulu. Begitu juga jiran-jiran. Begitulah kehidupan Blackie II yang akhirnya aku temui mati dijalan raya kena langgar kereta. Kesian.

Aku dah nyatakan mengapa aku tidak sentuh anjing tadi. Itu ja? Nak hujah lagi?, kerana aku orang yang menyakini agama Islam dan menyakini perkara itu salah satu larangan dari Allah. Mudah saja. Banyak ‘orang bukan Islam’ membangkitkan isu aurat, duit rasuah, arak dan segala macam perkara haram. Adakah mereka orang yang percaya dengan hukum-hakam Allah? Adakah mereka beriman? Bagi saudara-saudara yang ikut serta bersetuju tu, aku sendiri pun hairan? Di mana keimanan kita dalam mengakui segala yang terbaik itu rencana Allah. Halnya seperti babi, ia larangan dimakan oleh Allah SWT. Bukan sebab hal kuman, kotor, jijik, itu hikmahnya sahaja. Tetapi ia adalah larangan dari Allah. Muktamad.

Tapi kenapa? Cukuplah saya katakan kerana Dia Allah. Penguasa alam ini.

Ia agama kami, orang-orang Islam. Yang lain jika tidak mempercayainya, tolong belajar. Bukan mengajar.

Aku seorang pekerja sosial yang setiap hari tugas aku memberi perlindungan dan penjagaan pada orang papa dan tersisih masyarakat. Antara tugas aku menguruskan hal pemakanan mereka, aku pasti ada suatu ketika aku pernah terlalai dalam menguruskan malah mungkin ada ketika aku pula yang mengambil hak dan bahagian mereka tanpa sedar. Begitu juga dalam sehari-hari telah jadi lumrah aku terlihat wanita-wanita yang mendedah aurat dengan cara yang tidak disengajakan. Sesuatu yang berbeza, saja-saja mahu bercumbu dengan anjing dan tidak sengaja melakukan perkara haram. Kenapa pencinta anjing ini membangkitkan isu-isu ini? Einstein sendiri berkata, masakan seseorang itu boleh memahami perkara yang besar jika hal yang kecil pun dia tak reti.

Pasal isu basah kering. Jilat. Bulu jatuh. Bulu basah. Itu orang kafir pun dah faham. Kita tinggalkan. (rujuk fatwa)

Aku bukanlah ahli agama. Tetapi beberapa tahun kebelakangan ini, aku mula membuang poster-poster, gambar-gambar penyanyi, band pujaan aku di studio kerana aku percaya ia haram dan amat dibenci agama. Aku berhenti melukis manusia dan wajah-wajah kerana aku percaya ia haram dan amat dibenci agama. Aku berhenti membeli baju-baju metal yang mempunyai foto-foto ahli band, malah aku mengecam tshirt jihad dengan wajah-wajah tokoh Islam atau baju pilihanraya dengan wajah tokoh-tokoh ulama. Aku orang yang percaya itu adalah larangan agama dan sangat dibenci. (rujuk kisah kemasukan nabi ke Kota Mekah dan lukisan wajah nabi Ibrahim). Sia-sia usaha aku selama ini untuk mengikis perkara yang menjauhkan aku dari malaikat jika aku tergolong dalam mereka yang setuju hal itu. Mengapa?

Aku orang yang ada sedikit iman ni, mempercayai membela anjing dihukumkan najis itu menjauhkan kita dari malaikat rahmat. (cari sendiri kisah nabi SAW dan Jibrail mengenai seekor anjing yang tidur di rumah nabi)

Ada yang membangkitkan anjing juga makhluk Tuhan. Ada orang benci dan suka anjing sama seperti kucing, tikus, ular. Aku BENCI katak walaupun begitu aku tidak layak menghinanya. Aku percaya kebanyakan muslim hari ini benci anjing bukan kerana niat untuk menghina anjing. Tetapi lebih kepada soal najis, kerana  suci adalah hal yang dituntut dalam perlakuan ibadah Islam. Setiap orang Islam yang warak (warak bermaksud orang yang menitikberat hukum agama) tidak mahu solatnya terbatal. Atau lebih tepat, tidak disah.

Ada yang menjawab program itu dianjurkan untuk membuang stigma takutkan anjing dikalangan orang Islam. Menangkis tomahan, mereka berhujah duit rasuah, aurat, arak yang lebih berat haramnya boleh ja sentuh. Anjing kenapa tak leh? Beginilah hujahnya pula kepada penganjur, kenapa tak anjur ‘Program sentuh Bible tak akan murtad’, ‘Program Bukan Islam pun Boleh ke Masjid’, ‘Program Jom Cuba Berhijab Sehari Pada Non Muslim’, ‘Program Sentuh dan Peluk Bapuk’…. Ce tengok, apa puak sebelah sana nak hentam. Hahaha.

Ada ‘orang bukan Islam’ kata dia tidak suka anjing dilabel najis. Apa kami boleh buat? itu hukum agama dari Tuhan. Ini antara perkara yang membuatkan aku tidak mahu memberi ulasan sebelum ini. Mereka tidak dapat terima ia adalah suatu hukum agama. Bukan rekaan yang boleh diubah-ubah.

Sesuatu yang anda perlu sentiasa faham. Inilah diantara perkara-perkara yang membezakan kami dan kamu.

Ada yang mengunakan hujah kisah yang diceritakan Nabi SAW mengenai ahli maksiat yang masuk syurga kerana memberi makan seekor anjing kelaparan. Tahukah mereka wanita itu hidup sebelum turunnya syariat solat lima waktu? Ada yang bahalul, solat pun tak pernah. nak jaga stray dog pula dengan harapan sebab boleh masuk syurga kerana exploit kisah tersebut.

Aku difahamkan pihak penganjur adalah seorang aktivis kebajikan yang hebat dan bukan calang-calang pengetahuan agamanya. Beliau seorang yang sistematik, ada pengikut dan individu yang banyak jasanya dalam masyarakat. Itu bukan penentu segala yang dibuatnya itu betul. Dan juga kalis teguran nasihat. Kerana yang menegurnya juga bukanlah ulama-ulama yang Allah SWT umpamakan seperti anjing. (rujuk al-‘Araf 175-176)

Namun saya percaya apa yang dilakukan mereka adalah dengan niat murni begitu juga yang menegurnya.

Sebuah soalan untuk menutup isu ini saya ingin tanyakan pada semua; Jika Rasulullah SAW masih hidup adakah dia restu dengan program seumpama ini? Atau jika keempat imam yang benar masih hidup adakah mereka redha program sentuh anjing ini dalam banyak-banyak program kebajikan?

Rabu, 15 Oktober 2014

ANNABELLE (2014)


Kisah ini difilemkan memandangkan sambutan luar biasa terhadap filem seram The Conjuring arahan James Wan, anak kelahiran Kuching Sarawak yang disifatkan telah mengembalikan semula keseraman dipangung wayang. The Conjuring kononnya kisah benar dipetik dari salah satu kes-kes yang dikendalikan oleh pemburu hantu popular Ed dan Lorraine Warren. Begitu juga Annabelle yang ditulis berpandukan kes yang diuruskan oleh mereka. Tetapi ia telah dicantikkan lagi untuk dikomersilkan. Annabelle ditulis oleh Gary Dauberman, diarahkan oleh John R. Leonetti dan tetap dibiayai oleh James Wan. Ok, jom!

Kisah ini digarap pada era 70-an yang mana kumpulan-kumpulan ajaran sesat seperti yang diketuai oleh Charles Manson sedang bermaharajalela di Amerika Syarikat. Pasangan John dan Mia Form adalah sebuah keluarga yang taat pada agama, Mia sedang sarat mengandung anak sulung ketika itu. Suatu malam Mia tersedar dari tidur setelah mendengar jirannya menjerit. John yang dikejutkan oleh Mia terus menyiasat kejadian tersebut dan mendapati jirannya Higgins telah mati dibunuh. Mia yang berlari kembali ke rumahnya untuk menghubungi polis tidak mengetahui pasangan pembunuh tersebut telah berada di dalam rumahnya. Namun ketika si pembunuh lelaki cuba membunuh Mia,  suaminya dan pihak polis telah tiba dan menembaknya. Manakala si pembunuh wanita membunuh diri sambil memegang anak patung yang dihadiahkan John pada siang hari tersebut. Wanita tersebut sempat mengukir simbol pelik pada dinding rumah Mia manakala darahnya mengalir ke dalam mata anak patung tersebut.

Walaupun ditikam pada bahagian perut, kandungan Mia Form disahkan selamat oleh doktor. Manakala pihak polis melaporkan pasangan pembunuh tersebut adalah Annabelle Higgins dan teman lelakinya. Mereka membunuh keluarga sendiri kerana terpengaruh dengan ajaran sesat. Pihak media dan polis menyifatkan mereka sebagai orang gila.

Mia dan John kembali ke rumah mereka, namun gangguan demi gangguan misteri melibatkan anak patung tersebut mula terjadi. Seperti mesin jahit elektrik yang hidup sendiri, gangguan siaran televisyen, anak patung berubah tempat dengan sendirinya, kerusi malas berayun sendiri dan sebagainya. Menyedari sesuatu yang tidak kena pada patung tersebut, Mia akhirnya meminta John membuang anak patung tersebut.

Suatu hari John terpaksa keluar daerah diatas urusan kedoktorannya. Dapur rumah mereka terbakar sendiri, ketika melarikan diri Mia dapat rasakan sesuatu menarikannya ke dalam api. Mujur beliau diselamatkan oleh jiran-jiran. Mia selamat melahirkan seorang anak perempuan, Leah di hospital dan trauma dengan kejadian itu, Mia memohon John agar membeli rumah baru yang merupakan sebuah apartment. 


Mereka pun berpindah. Kejutan pertama berlaku apabila Mia Form terjumpa anak patung tersebut yang comot seperti terkena api bersama barang-barang lain didalam sebuah kotak. John menyatakan dia telah pun membuangnya. Namun mereka memutuskan untuk menyimpannya. Sejak itu berbagai-bagai gangguan yang lebih hebat berlaku pada Mia. Mereka cuba mendapatkan nasihat Father Perez yang berpendapat mereka pasangan yang cekal dan harus bersabar dan menghadapi ujian itu. Akhirnya Mia menghubungi detektif yang mengendalikan kes pembunuhan tersebut yang memaklumkan kepada Mia bahawa Annabelle Higgins dan teman lelakinya menyertai kumpulan penyembah syaitan yang digelar Disciples of the Ram. Pembunuhan mereka juga merupakan satu upacara menyeru syaitan. Namun bagi detektif tersebut ia hanyalah perbuatan mengarut oleh orang-orang gila. Sejak dari itu Mia mula mencari buku-buku berkaitan demonology dengan bantuan rakan baiknya Evelyn, seorang pemilik kedai buku tersebut.

Kemuncak episod seram berlaku ketika Mia turun ke basement untuk membuang sampah. Ketika itulah dia terlihat kelibat syaitan yang memanipulasikan kegelapan, patung dan berbagai objek lagi untuk mencetuskan panik. Kelibat syaitan juga kini muncul di dalam rumah Mia. Mereka akhirnya memanggil Father Perez. Father Perez memaklumkan ada 2 orang pakar (Ed dan Lorraine Warren) dalam bidang tersebut namun mereka masih berada di luar kawasan. Justeru itu beliau berpendapat adalah lebih baik patung itu dibawa dan disimpan di gereja yang mungkin dapat mengurangkan penguasaan syaitan. Namun Father Perez cedera parah ditolak oleh entiti yang tidak kelihat sebelum sempat dia menjejakkan kaki ke gereja. John yang berkerja di hospital sempat bertemu Father Perez yang memberi amaran supaya anak dan isterinya diselamatkan kerana syaitan mahukan jiwa mereka. Tanpa paksaan tetapi melalui tipu daya.

Manakala Mia Form dan Evelyn dirumah telah diserang oleh kelibat yang menyerupai Father Perez, anak Mia disembunyikan dan berbagai-bagai ayat provokasi ditulis pada dinding-dinding. Ayat-ayat tersebut berkomunikasi dengan Mia. Syaitan inginkan Mia terjun dari tingkap jika mahu anaknya selamat. Ketika Mia cuba membunuh diri dengan melompat dari tingkap. John sempat menariknya. Namun, tanpa mereka sedari Evelyn telah mengambil tempat Mia dan melompat dari tingkap dan mati. Evelyn sebelum ini merupakan seorang wanita yang patah hati di atas kematian anak oleh kerana kecuaiannya. Evelyn sering berpendapat jangka hayatnya yang panjang ada tujuan tertentu. Mungkin itulah penyebab Evelyn sanggup berkorban untuk Mia. Leah kembali dijumpai, manakala patung tersebut lenyap begitu sahaja. Polis berpendapat ada orang mencurinya.

6 bulan selepas kejadian itu, seorang wanita ditunjukkan telah membeli anak patung tersebut disebuah kedai antik sebagai hadiah harijadi anaknya yang sedang menuntut di kolej jururawat. Ia berakhir disitu.

KISAH ANNABELLE SEBENAR

Kisah Annabelle yang dicatatkan ada bermula dari pembelian sebuah anak patung Raggedy Ann Doll oleh seorang wanita untuk dijadikan hadiah harijadi kepada anaknya, Donna yang sedang menutut jurusan kejururawatan. Donna tinggal bersama rakannya Angie disebuah apartment. Angie yang mula-mula sekali sedar sesuatu yang aneh mengenai anak patung tersebut. Sehinggalah akhirnya mereka berdua mula menyedari anak patung itu sering berubah tempat sendiri, pernah suatu ketika Angie mendapati patung tersebut berdarah. Rakan mereka Lou yang membenci patung tersebut penah bermimpi dicekik oleh patut tersebut. Manakala setiap kali mereka pulang bekerja, anak patung yang ditinggalkan di katil akan berada di ruang tamu. Sehingga akhirnya mereka bersetuju untuk membawa patung untuk ke suatu upacara séance yang mengatakan apartment yang mereka huni itu terdapat roh kanak-kanak bernama Annabelle Higgins yang berkeliaran sehinggalah mereka membawa anak patung tersebut. Roh Annabelle dikatakan tertarik untuk berdamping bersama Donna dan Angie kerana sifat mereka sebagai jururawat yang suka berbakti dan penyayang. Donnie dan Angie bersetuju untuk membiarkan Annabelle bersama mereka. Namun semakin pelik ganguan yang mereka alami terutamanya rakan lelaki mereka, Lou.

Akhirnya mereka mendapat perhatian Ed dan Lorraine Warren. Paderi dipanggil untuk menjampi serapah dan mereka mengambil patung Annabelle tersebut pulang untuk disimpan. Ed melalui penjelasannya mengatakan tiada roh manusia yang menghuni anak patung tersebut sebaliknya syaitan. Dan Ed juga mengatakan syaitan juga tidak merasuk anak patung, tetapi dia hanya mempergunakan anak patung itu supaya orang percaya roh kanak-kanak menumpang di dalamnya. Targetnya adalah jiwa Donna. Ed dan Lorraine Warren mengalami kesukaran membawa pulang anak patung tersebut ke rumah mereka dengan berbagai-bagai ganguan, begitu juga apabila di rumah mereka. Patung tersebut turut berubah-rubah dari bilik ke bilik sehingga Ed terpaksa memanggil seorang paderi Katolik untuk menjampinya. Paderi tersebut mengalami kemalangan parah sewaktu pulang dari rumah Ed. Akhirnya Ed membina sebuah kurungan khas kepada patung itu. Dan berpendapat syaitan tersebut masih ada disamping patung itu menunggu masa untuk bertindak semula.

Annabelle yang sebenar

Patung tersebut masih berada di Occult Museum milik mereka di Monroe, Connecticut yang kini diselenggara oleh menantu mereka, Tony Spera. Kisah patung Annabelle ini turut dijadikan ilham dalam penghasilan karekter patung Chucky dalam filem Child Play.

RUMUSAN

Banyak yang menilai filem ini sebagai biasa-biasa sahaja. Tetapi bagi saya kepada mereka yang tahu menonton genre ‘satanic cult’ akan merasakan ke-sempoi-an filem ini. Filem ‘satanic cult’ bukan seperti subgenre horror yang lain seperti makan budak, gigit kepala putus, mayat kejar orang dan sebagainya. Saya suka bagaimana paderi Perez menjelaskan bahawa syaitan yang muncul memanipulasi keadaan, bukan melibatkan roh sesiapa pun. Itu hanya sandiwara. Kalau dalam Islam pun, kita setuju dengan pandangan itu. Sebaliknya filem di Malaysia yang ditulis dan diarahkan orang Islam di Malaysia pula menghidangkan khurafat roh balas dendam. Oleh itu syabas Gary Dauberman yang merealisasikan hujah ini dalam filem barat.

Yang kedua, Gary Dauberman berjaya mengeksploit kisah patung Annabelle ini dengan olahan idea dia sendiri. Maknanya, cerita Annabelle yang direkodkan hanya ganguan pada dua orang jurururawat yang tidak melibatkan sebarang kematian. Dia menulis jalan cerita fiksyen sebelum dari kisah jururawat, ditambah drama pembunuhan, bunuh diri, trauma, dan sebagainya untuk lebih kesan. Pelakon utama, yang turut bernama Annabelle digunakan sebagai pelaris cerita ini. Penonton lebih emosi bila melihat wanita cantik dalam ditimpa musibah. Itu strategi antarabangsa.

Saya menonton filem ini di panggung wayang hari ini bersama 6 orang penonton lain. Suasana hening dan agak merisaukan. Hahaha.

Ahad, 12 Oktober 2014

AKSI REAKSI 2: DOKUMENTASI DUM DUM TAK


Industri muzik Malaysia masih belum trendy dengan kemunculan autobiografi dari pemuzik atau artis-artis tempatan. Jika ada pun, siapa mahu membacanya? Saya merasakan pemuzik seperti RAMLEE SARIP, M.NASIR, SHIELA MAJID, ELLA, AZMI BAHARI, JOE KIDD, layak mempunyai autobiografi. Autobiografi adalah sebuah dokumentasi perjalanan seni yang disunting oleh empunya badan sendiri.

Hebatnya DUM DUM TAK, sebuah kumpulan punk rock politikal dari ibu negara, mereka telah mempunyai buku perjalanan karier mereka sendiri walaupun ditubuhkan hanya pada tahun 2006. Dan tidak menghairankan juga, apabila seorang yang intelek seperti Nizang yang rajin menulis dan mendokumentasikan setiap gerak seni mereka berjaya menyunting buku sebegini buat kenang-kenangan dan rujukan kepada punk rocker tempatan baru atau lama. Ini kerana kerja yang tersusun kemas begini perlu dijadikan contoh, jika tidak pun, motivasi bagi untuk anda melakukan yang lebih baik lagi.

Pada mulanya saya hanya menyangkakan buku ini sekadar kerja ‘syok sendiri’ seperti yang dikatakan oleh penulis sendiri. Namun setelah membaca helai demi helai, banyak pula input-input yang ditulis bukan sahaja dari pandangan dan kenangan peribadi beliau, malah meliputi fakta dari kejadian semasa, perlakuan pengiat muzik punk, sejarah muzik punk dari kampung halaman beliau hinggalah ke zaman ke gemilangan Annexe Central Market. Sesuatu yang menarik dan membuatkan saya begitu leka serta santai membacanya.

Pada tahun 2006-09 saya masih berkerja di Kuala Lumpur dan pernah beberapa kali lepak di Bau Bau Café bersama Shammir, Basement Records. Rizzie (gitar) pernah menjadi tukang masak di Bau Bau Café dan Aiman (dram) pernah membantu Joe Kidd menguruskan kedai punk, The Ricecooker yang terletak bertentangan Bau Bau Café. Tetapi ketika itu saya langsung tidak pernah mendengar nama Dum Dum Tak.

Dipengakhiran buku ini dimuatkan temubual-temubual pilihan antara anggota Dum Dum Tak bersama zine-zine dan stesen radio. Manakala prakata buku ini ditulis oleh Hishamuddin Rais, blogger kontroversi Tukar Tiub yang merupakan penyokong tegar mereka.

Buku ini dicetak secara professional oleh Alternatif Press pada 2013 dalam saiz yang comel serta dimuatkan beberapa foto dan flyers yang bersejarah.

Saya tidak pasti akan harganya kerana naskah ini dihadiahkan oleh Nizang. Sila ke blog mereka;

http://dumdumtak.blogspot.com

USRAH DAN DA’WAH: AL IMAM HASSAN AL BANNA


Buku ini diterbitkan pada tahun 1979, merupakan petikan dari sebahagian tulisan al Imam Hassan al Banna bertajuk “Nizamul Amru Wa Risalatutta’aim”.

Buku ini tidaklah setebal mana pun, hanya 5o mukasurat dengan harga RM3.50. Tetapi apa yang disampaikan dan segala amanat dan nasihat terkandung di dalamnya begitu tinggi tidak tercapai bagi seorang yang lemah seperti saya. Saya mengalirkan airmata membacanya. Begitu lemah pergorbanan saya terhadap pengakuan iman ini.

Buku ini harus dimiliki dan dibaca oleh setiap orang yang ingin bergelar pendakwah. Bukan hanya kaki kongsi perihal mengarut dan sensasi tentang gerakan da’wah di laman sosial. Da’wah itu memerlukan pengorbanan bukan hanya pertarungan jari-jemari papan kekunci.

Al Imam Hassan al Banna dilahirkan pada tahun 1906 di Mesir. Pada usia 12 tahun beliau menjalani latihan di badan “Jama’ah Al Suluk Al Akhlaki” yang diantara kegiatan badan ini ialah mengenakan tatatertib dalam bentuk denda/hukuman pada ahlinya yang mengeluarkan kata-kata cacian dan maki hamun kepada ahlinya atau perbuatan yang menyalahi agama. Ia antara faktor membawa keperibadian mulia kepada beliau. Pada tahun 1922 beliau menjadi ahli Jamaatul al Safiah yang berjuang memelihara prinsip akhlak Islam dan menentang gerakan missionary Kristian di Kaherah. Ketika itu beliau banyak dipengaruhi ajaran al Imam al Ghazali.

Dikenali dengan seorang yang rajin dalam pelajaran, luasa pandangan, gemar ilmu tasawuf, sejarah Rasullulah SAW, dan kisah perjuangan pahlawan yang mempertahankan tanah air dan agama. Pada 1923 di usia 16 tahun beliau memasuki Darul Ulum, satu yayasan yang merupakan institusi pengajian tertinggi ketika itu merangkumi pengajian tradisional dan akedemik moden. Maka beliau sebagai seorang anak desa yang intelek jelas melihat pergolakan parti politik dan aliran-aliran yang menentang agama dicetuskan oleh gerakan Kamal Artaturk.

Dari kebimbangan itu beliau mula giat berdakwah dengan mengaturkan ceramah-ceramah agama bukan sahaja di masjid-masjid tetapi disegala macam tempat terutamanya kedai-kedai kopi. Usaha berdakwah di kedai-kedai kopi itu telah membawa hasil yang amat besar sekali. Malah hubungan dan sokongan terhadap beliau semakin bertambah.

Setelah mendapat ijazah dari Darul Ulum dan berkhidmat sebagai guru, beliau membawa kaedah berdakwah di kedai kopi yang dilakukannya di Kaherah ke bandar Ismai’liah. Akhirnya pada Mac 1928 beliau telah menubuhkan organisasi Al Ikhwan Muslimon yang akhirnya berkembang pesat dan subur di Kaherah. Pada tahun 1948 Al Ikhwan Muslimon telah diharamkan oleh pemerintah Al Nukrasyi dari parti al Sa’di kerana dituduh merancang pemberontakan menumbangkan kerajaan. Cawangan-cawangan Al Ikhwan Muslimon ditutup dan harta bendanya di sita. Mereka dituduh sebagai musuh ketat negara yang cukup lengkap dengan persediaan senjata, hospital-hospital, sekolah-sekolah, kilang-kilang dan syarikat perniagaan yang kukuh.

Pada waktu Zohor 12 Februari 1949, al Imam Syed Hassan al Banna telah ditembak dan meninggal dunia di hospital oleh polis rahsia kerajaan kerana menuntut bela atas kematian Perdana Menteri yang telah dibunuh oleh seorang mahasiswa yang bertindak atas daya usahanya sendiri kerana marahkan pembubaran Al Ikhwan Al Muslimon.

Berikut saya petik sedikit perutusan beliau;

LANDASAN

“Orang-orang yang menyampaikan risalah Tuhannya (Allah) dan takut hanya kepadaNya tidak kepada yang lain, cukuplah Allah sebagai penghitung segala amal dan makhluknya” – Q.S Al Ahzaab: 39

“Katakanlah! 
Hanya sebuah wasiatku kepadamu, Iyalah, kamu akan menghadap kepada Allah berdua-dua dan sendiri-sendiri. Kemudian renungkanlah dalam-dalam. Tidak ada sifat gila pada sahabat kamu itu (Muhammad). Dia hanyalah seorang pembawa peringatan buat kamu dihadapan adzab yang pedih.

Katakanlah! 

Upah yang kuharapkan dari kamu adalah buat kamu. Balasan jasa buatku terserah kepada Allah, kerana Dia menyaksikan segala sesuatu.

Katakanlah! 

Sesungguhnya Tuhanku yang Maha Mengetahui perkara ghaib mewahyukan kebenaran kepadaku.

Katakanlah! 

Telah datang kebenaran, dan kepalsuan tidak akan memulai sesuatu untuk mengalahkan kebenaran dan tidak akan boleh mengembalikannya.

Katakanlah! 

Jika aku sesat, maka kesesatan itu buat diriku sendiri, dan jika aku terpimpin, maka itulah wahyu dari Tuhanku, sesungguhnya Dia Maha Mendengar yang dekat." – Q.S Saba’: 46-50.

ENAM PEGANGAN

1. Agama hanya akan dapat dirasakan oleh orang yang menegakkan ia dalam dirinya.

2. Bahagia dan sa’adah hanya akan dirasakan oleh orang yang membela keyakinan, kebenaran dan keadilan.

3. Kemenangan dan kejayaan hakiki hanya akan diberikan kepada para pejuang yang rela berkorban, kuat menahan penderitaan dan kepapaan.

4. Kesabaran dan ketahanan berjuang hanya diberikan kepada mukmin yang mendekatkan dirinya kepada Allah SWT.

5. Berdirilah dengan keyakinan dan berjuang, kerana makna dan guna hidup terletak pada keyakinan dan perjuangan.

6. Belajarlah memfanakan diri. Gunakan untuk kepentingan cita dan agama.

Jumaat, 10 Oktober 2014

THE HOMESMAN (2014)


Cuti sempena Aidil Adha ini banyak saya habiskan dengan menonton filem. Maklumlah baru mula nak bercuti. Orang lain dah mula masuk kerja.

Filem yang diadaptasi dari novel dengan tajuk yang serupa, mengisahkan seorang wanita Mary Bee Cuddy (lakonan Hilary Swank) dari sebuah komuniti gereja Methodist di Nebraska yang ditugaskan membawa 3 wanita kurang siuman ke sebuah gereja di Iowa, bagi dikembalikan kepada keluarga masing-masing. Miss Cuddy seorang wanita yang mempunyai gaya hidup sistematik, berpegang teguh pada agama namun tiada lelaki yang mahu mengahwininya walaupun dia mempunyai harta dan rajin. Kebanyakan lelaki menganggap Miss Cuddy seorang yang bossy.

Kisah zaman koboi ini saya sangka akan mempunyai aksi liar seperti filem-filem Clint Eastwood, sebaliknya filem ini sarat emosi. Tiga orang wanita yang akan dihantar pulang ke kampung mereka tersebut masing-masing mempunyai kisah hitam dalam keluarga, boleh dikatakan dalam istilah kita ‘gila meroyan’. Ketika Miss Cuddy pergi mengambil kereta kuda yang diubahsuai dari gerabak keretapi yang ditempah oleh pihak gereja, dia terserempak dengan seorang tua yang gantung di sebatang pokok di atas kuda. Kaedah membunuh cara koboi, apabila kuda itu lapar, ia akan bergerak meninggalkan tuannya terjerut dipokok.

Lelaki tersebut, George Briggs (Tommy Lee Jones) seorang misfit yang bergendelangan membuat masalah serta tempat telah diberi peluang oleh Miss Cuddy untuk hidup lagi jika dia mahu berkhidmat dengannya. Briggs bersetuju dan berjanji akan menemani Miss Cuddy dan membantunya menghantar 3 wanita itu ke Iowa. Briggs turut dijanjikan dengan bayaran 300 dollar jika tidak melarikan diri. Upah yang begitu lumayan ketika itu.

Perjalanan mereka mencecah hampir sebulan dan melalui berbagai-bagai rintangan cuaca, red Indian, penculik, begitu juga karenah tiga wanita gila tersebut. Briggs bagaimanapun berpegang pada janjinya hingga menyebabkan Miss Cuddy mula menyimpan harapan pada lelaki tua yang kusut masai tersebut. Suatu malam Cuddy melamar Briggs untuk dikahwini dengan sepenuh harapan. Tetapi si tua kerepot tersebut menolaknya mentah-mentah, menyebabkan hati Cuddy hancur luluh dan hilang pedoman. Dengan tiba-tiba pada malam itu juga Cuddy menyerahkan maruahnya kepada Briggs.

Bagaimanapun keesokan harinya, Miss Cuddy didapati telah mengantungkan dirinya di pokok. Ironinya, dia yang menyelamatkan Briggs ditali gantung tetapi hari ini dia yang membunuh diri. Briggs yang terkejut dengan kejadian itu, menyalahkan tiga wanita gila tersebut. Setelah mengkebumikan Cuddy dihutan dan mengambil wang-wangnya. Briggs meninggalkan wanita-wanita gila tersebut di hutan tanpa sedikit pun sesal. 


Namun setelah beberapa jauh, ketiga-tiga wanita tersebut tetap mengikut Briggs yang menyebabkan dia simpati dan berubah fikiran lalu meneruskan perjalanan membawa mereka kembali ke Iowa sehingga sampai ke destinasinya. Tiba di sana Briggs menceritakan kejadian tersebut pada pihak gereja dan mendermakan semua kuda-kuda, gerabak kepada pihak gereja. Dia berfoya-foya dengan duit upahnya. Briggs merahsiakan kejadian Miss Cuddy membunuh diri sebaliknya mengatakan Cuddy mengalami demam panas dan meninggal dunia. Dalam masa yang sama, Briggs sedar dia dan seluruh dunia telah mempersia-siakan seorang wanita yang sempurna seperti Cuddy.

Tetapi Briggs tetap Briggs seorang yang tiada kesal setelah berjumpa botol whiskey.

Filem ini diarahkan oleh Tommy Lee Jones sendiri, sebuah lagu runut bunyi dipersembahkan oleh beliau sendiri dan dibiayai oleh Luc Besson, penulis merangkap pengarah yang terkenal dengan genre sci-fi.

Bintang: 4/5
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...