Selasa, 30 Ogos 2011

STAKE LAND (2010)



Sorry but I have to review this since I got nothing to do. Just can’t wait to go to work again after two days of holiday celebrating Edul Fitr. I bought it last night, just by an interesting cover art and summary at the back of the box. Guess, it is really great movie that throw Zombieland down to the toilet hole! Zombieland was simply a crap movie to me. This is something epic, the fight is bold and merciless while the story telling is tragic and emotional. No wonders, this film won Midnight Madness Award at Toronto International Film Festival and director Jim Mickle was renowned as a leader in the new generation of horror.

Here are the stories, America has fallen. A vampiric scourge sweeps the nation, turning everyone into blood-thirsty beasts take deeper and deeper hold upon the states. It’s hard for the survivors to know whether to be more afraid of the creatures themselves or crazy Christian cults that have sprung out like wildfire waiting for their messiah to come. To live there is only one choice, fight or die. Or worse, you die and you come back! 


Connor Paolo stars as Martin, An orphaned boy traveled with his mentor, a hardened fighter known simply as Mister ( Nick Damici, who also responsible writing this film ) in search of the safe haven of New Eden. But rumors say, the place was running out of food stock and it was full of cannibals?  Didn’t believe in what people have said, Martin and Mister traveled from town to town, until they meet up with some friends, make enemy with Brotherhood (Christian extremists) until finally reach New Eden. It just ended up like that, so I’m pretty sure STAKE LAND part II is one the way.

I like the soundtrack in this film. Mostly they use soft piano keys match with Martin voice narrations make the scene dismal and dramatic. It is smart to display how to ensure safety when Martin and Mister slept in the car or abandoned house every night. And yes, Martin and Mister are just using wooden stakes to kill vampires. Guns and blades are useless, says Martin. But they still have to use a knife to kill the original vampires called Berserkers by stabbing it to the core of their brains. Like pulling a plug from computer, says Mister. 

Mister character is still shadowy figure and why did he left Martin after they found New Eden is a question? STAKE LAND can develop from now to be a great epic of post-apocalypse movie maybe like Resident Evil or maybe even like Star Wars!

rate: 3/5

Jumaat, 26 Ogos 2011

IMPIETY YANG HEBAT ITU...



Entah mengapa pada jam 3.40 pagi ini, terasa ingin berkongsi cerita mengenai IMPIETY, sebuah band black metal bertaraf antarabangsa atau kumpulan paling berat dari Asia. Sejak 2 bulan yang lalu, aku dihujani message, email, sms dan pertanyaan adakah aku akan pergi melihat gig Impiety di Penang bulan September nanti? Walaupun secara ringkas aku menjawab TIDAK. Tetap ada yang ingin bertanya, malah ada yang bertanya sampai dua kali. Dua minggu lepas dah tanya? Malam ini bertanya lagi. Hadoi!

Jadi biarlah aku nyatakan pendirian di sini agar kawan-kawan jelas semuanya. Aku berhubung dengan Ariffin @ Shyaithan sejak zaman “Asateerul Awaleen” lagi, dan sejak dari itu kami menjadi penpal yang akrab. Beliau sentiasa menyokong segala projek (band atau zine) yang aku terlibat, begitu juga aku yang menyokong setiap kemajuan yang dikecapi mereka. Satu perkara yang aku amat kagum dengan Ariffin adalah kesungguhan beliau dalam memajukan diri, mencari ketulenan muzik dan ketetapan hati dalam berkarya. Impiety bergerak dan berevolusi didalam acuan Black/Death yang sama sejak dari dulu tetapi elemen progresif sebagai pemuzik tidak disisihkan. Jadi ini sifat pemuzik sejati.

Terdapat beberapa zine dan majalah yang mengecam perubahan muzikal Impiety yang ketara bermula dari era “Skullfucking Armageddon” . Itu media, media yang banyak bercakap soal falsafah. Kami sebagai pemuzik lebih faham mengapa kami perlu sentiasa progresif!

Arakian setiap persembahan Impiety di Malaysia, akan aku pergi. Kali pertama berbual bersama Ariffin ketika mereka membuat persembahan bersama SIGH di Kuala Lumpur. Ariffin seorang yang peramah dan baik tutur kata seperti yang aku jangkakan. Malah, beliau yang memberitahu aku drummer SIGH mengasak semua lagu-lagu mereka hanya mengunakan single paddle. Sigh memang hebat.


Impiety mula mencetuskan kontroversi apabila melahirkan album “Formidonis Nex Cultus” yang mana ilustrasi kulit albumnya memaparkan gereja, kuil, tokong dan masjid dibakar. Falsafah-falsafah anti-agama semakin ketara dilaungkan dan dijadikan panji-panji. Memang itulah ideologi Impiety sejak awal penubuhan, cuma pada awal penubuhan mereka mesej ini agak kabur. Album “Paramount Evil” yang merupakan album terakhir yang aku dengar, muzik mereka amat jitu dan sangat teknikal mengambarkan keseriusan mereka dalam berkarya. Begitu juga dengan ideologi ektrim mereka. Album itu banyak memfokuskan keruntuhan dan kemusnahan tamadun manusia disebabkan agama. Impiety meletakkan semua agama setaraf, malah mengeji agama Islam dan memperlekehkan golongan syahid ( seperti yang kita tahu tidak semua pengebom berani mati adalah membunuh diri). Didalam temubual bersama Impiety oleh majalah-majalah metal turut menperlihatkan Ariffin sudah tidak menghormati agama beliau sendiri. Aku tidak kisah semua itu, malah itu hak dia. Cara dia melihat agama sebagai sesuatu yang lemah serta merencatkan kemanusiaan. Ariffin mungkin akan menafikan hal ini bagi mempengaruhi sokongan dalam tour dan penjenamaan Impiety di Malaysia. Tetapi inilah hakikatnya bagi mereka yang mendengar mengunakan akal.

Jadi, tanpa bermusuhan atau membenci Ariffin. Aku mengambil kata putus untuk tidak menyokong Impiety lagi walaupun sehebat mana atau sebesar mana mereka akan jadi. Aku tidak mempunyai masalah dengan muzik bawaan Yahudi. Pemuzik Kristian, Hindu atau sebagainya. Malah memang aku menyukai banyak kumpulan-kumpulan muzik Yahudi. Tetapi untuk menerima sebuah kumpulan yang sebelum ini dianggotai oleh semua pemuzik muslim yang akhirnya mengeji akidah sendiri. Aku memang sukar menerimanya. Aku tidak mahu bertelagah disini. Tidak mahu menghukum. Mungkin pada Tuhan, Ariffin lebih mulia dari aku. Jadi, pada pandangan peribadi aku muzik Impiety tidak sesuai dengan apa yang aku anuti. 

 Foto kredit Alberto Gutierrez

Maka, jika Ariffin terbaca komentar ini aku harap beliau hormati pendirian aku sepertimana aku hormati kepercayaan beliau.

Jujur aku beritahu, semua cd, kaset dan segalanya yang bersangkutan dengan Impiety telah aku jual kepada peminat mereka. Kadang-kadang, ada juga terdengar lagu-lagu baru mereka di dalam portal-portal internet. Aku kagum dengan kemahiran dan kemajuan Impiety hasil kerja keras yang berterusan dilaksanakan oleh Ariffin. Tetapi enuff is enuff

Aku tidak menghalang sesiapa pun untuk menyokong Impiety dan tidak berharap sesiapa pun untuk membenarkan kata-kata aku disini. Cukuplah seperti apa yang telah diwahyukan “Bagimu agama mu dan bagi ku agama ku”.

Selasa, 23 Ogos 2011

THY UNHOLY ABYSS, ISSUE # 3 1996


Anda semua pasti tahu mengenai zine ini atau sekurang-kurangnya pernah mendengar namanya? Thy Unholy Abyss zine sangat popular pada zamannya kerana lahir di era kebangkitan black metal Norway dan tidak salah lagi ini adalah zine black metal. Isu perbalahan antara pengikut Euronymous (guitaris Mayhem) dan Varg Vikerness (Burzum) pun masih panas. Editornya Amir Hidayat mempunyai cara tersendiri dalam membuatkan zine ini tampak matang, kemas dan mudah dihadam. Beliau mengunakan mesin taip elektronik, kertas A4 berkualiti tinggi, digital xerox dan reka letak dengan teknik gunting dan lekat. Saya sukakan reka letak yang disusun beliau, ada pegenalan, ada meja kandungan, temubual disusun mengikut tarikh diterima, dan foto-foto yang jelas tidak seperti zine lain ketika itu. Pilihan kumpulan-kumpulan adalah yang terbaik dan hampir tidak diketemui langsung kumpulan yang ‘idup segan mati tak mau’ dalam zine ini. 


Seronok pulak membaca ulasan-ulasan demo dan album sulung kumpulan-kumpulan yang telah ditilik akan menjadi kuasa muzik berat dunia kini. Antara album sulung yang diulas adalah dari Gorgoroth, Moonspell, In The Woods, Opera IX, Arcturus, Orphaned Land manakala demo –demo saya sendiri teringat sentuhan mereka hingga ke hari ini yang diulas adalah EVOL “The Dark Dream Quest”, SETHERIAL “A Hail To The Faceless Angel”, NECROPSY “Blind Faith” dan ELYSIAN FIELDS. Oh! Hey, 7”EP DIMMU BORGIR “Inn I Evighetens Mørke” turut diulaskan. Mereka masih menyanyi dalam bahasa Norway ketika itu. Walaupun masih diperingkat bayi baru lahir, muzik mereka amat segar. Itulah kehebatan pemuzik Norway yang tidak boleh dinafikan.

Temubual menarik dimuatkan adalah bersama ZEPHYROUS (mana pergi band ini ya?), DARK FUNERAL, MORTUARY DRAPE, LORD BELIAL, ABIGAIL, EQUINOX dan banyak lagi. Soalan yang dikemukan adalah sama, namun cara jawapan yang diterima membuatkan kita tertarik untuk membacanya. 

Thy Unholy Abyss zine pada asalnya mempunyai 2 orang editor, seorang lagi bernama Syam yang meninggalkan Amir meneruskan zine ini seorang diri mulai isu ini. Saya  turut mempunyai isu ke-2 dan ke-4 tetapi telah hilang tanpa dikesan. Thy Unholy Abyss adalah antara zine paling mempengaruhi saya untuk mewujudkan Kemenyan zine suatu ketika dahulu. Bagi saya, zine ini walaupun serba purba masih tidak dapat ditandingi oleh produk d.i.y metal kini.

Ahad, 21 Ogos 2011

THINK SMART ACT BLUR ZINE, ISSUE # 3 1998



Semua undergrounders seantaro dunia tahu pada lewat 90-an Malaysia adalah negara Asia Tenggara yang paling produktif menerbitkan zine-zine yang unik dari berbagai cabang muzik underground. Kebanyakan editor pada dekad itu rata-rata remaja berusia belasan tahun dan memberi sepenuh jiwa raga dalam menghasilkan sesuatu yang mereka minati walaupun dalam serba kekurangan ( budget, peralatan, sumber, sokongan serta kerjasama rakan & keluarga). Walaubagaimanapun, itulah yang harus dilalui oleh editor zine atau kumpulan muzik underground secara am-nya.

Think Smart Act Blur adalah sebuah komik zine yang disunting oleh Naan dan Zack yang turut memuatkan beberapa kandungan lain bersifat indie. Sesuatu yang menarik mengenai penghasilan zine, anda tidak perlu hiraukan censorship, apa bahan yang anda hendak letak, reka letak, atau apa sahaja, asalkan ia bertepatan dengan kehendak hati anda sendiri. Orang suka baca anda dapat ramai pembaca, orang tidak suka, anda ubah sikit resepi. Namun, kepuasan anda hanya bersifat peribadi. Tiada keuntungan disini. Jadi antara bahan bacaan unik disini banyak berkisar tentang luahan rasa ( maklumlah zaman persekolahan, banyak fikir pasal perhatian umum, poser, trendy, girlfriends), salinan surat penyesalan kepada awek  kerana berfoya-foya dengan gadis lain oleh salah seorang editornya turut dimuatkan disini ( lawak + pilu, hehehe!) dan puisi dari rakan-rakan wanita mereka.

 
Muzik surf dijadikan tema untuk isu ke-3 ini jadi sumber-sumber yang dicedok dari internet bulat-bulat dimuatkan disini antaranya sejarah muzik surf, biografi Dick Dale dan kamus surfing. Muzik surf ini bagi yang tidak mengetahuinya adalah muzik vintage, pada asalnya dimainkan secara mentah, tiada lirik, ketukan drum yang ringkas dan gitar dimainkan dengan skala rock & roll dengan kesan reverb sahaja. Begitu juga bass gitar. Pada asasnya, ia bertemakan ombak, pantai, luncur air dan bikini. Tetapi evolusi kini telah berlaku, muzik surf turut dimainkan dengan penambahan bermacam-macam alat muzik lagi, berbagai-bagai kesan bunyi, dan lirik yang berkisar tentang berbagai-bagai topik.


Terdapat dua komik yang dimuatkan disini, yang pertama USIOP ( Underground Scene In Other Planet ) yang boleh dikatakan agak tulen dari segi idea dan lukisan nya. Bersifat sarkastik, menceritakan beberapa orang remaja aktivis muzik underground yang mempunyai masalah dengan kerajaan di planet tersebut, turut diperlihatkan konspirasi kerajaan dalam kecanggihan teknologi planet tersebut. Dan sebuah siri komik lagi berjudul KONFUSE yang lebih kearah fantasi. Gaya lukisan komik ini dan humor yang diketengahkan begitu banyak dipengaruhi oleh kartunis Gayour.

Tidak diketahui samada zine ini berjaya diterbitkan sehingga kedua-dua siri komik tersebut menemui pengakhirannya? Dan tidak juga saya ketahui adakah kesudahan editor-editor zine ini menjadi kartunis tersohor?

Secara ringkasnya, Think Smart Act Blur adalah sebuah zine yang unik dan hebat, jika ditolak kandungan yang dicedok dari internet. Tiada pengenalan sidang redaksi dan alamat disertakan disini. Jadi saya terlupa dari mana asalnya zine ini (mungkin KL?) dan siapa lagi yang terlibat didalamnya?

Sabtu, 20 Ogos 2011

PROLONGUE AD NOCTURNE ZINE


Prolongue ad nocturne membawa maksud puisi malam. Pada asalnya diterbitkan sebagai newsletter yang sarat dengan informasi dan reka letak yang kemas dan comel. Akhirnya ditukar kepada zine. Saya sangat menyukai susunan bahasa Inggeris di dalamnya serta konsep seni kosmik yang diketengahkan. Disunting oleh seorang yang berbakat dalam bidang grafik dan muzik, tidak hairan zine ini antara yang terbaik dari Temasik. Editornya adalah Agammemnon, kemudian dikenali sebagai Zirkelloch atau nama sebenar beliau Samsul. Zirkelloch adalah personaliti disebalik kumpulan Black Doom Metal bernama KIBOSH SYBIL KISMET yang akhirnya menukar arus kepada Industrial Black Metal pada tahun 2000 akibat pengaruh metal Y2K yang diketengahkan oleh kumpulan SAMAEL dari Swiss. Jadi anda jangan hairan kenapa Zirkelloch asyik memuji Samael di dalam semua isu. Saya mempunyai empat isu Prolongue ad nocturne tetapi hanya tinggal 2 isu dalam simpanan saya, yang lain hilang entah kemana. Dan saya juga tidak ketahui samada beliau mengeluarkan lagi zine ini selepas isu ke-4.

Temubual yang dilakukan Zirkelloch semestinya panjang lebar dan mendalam, begitu juga ulasan-ulasan yang bijak setaraf majalah professional seperti Metal Maniac atau Terrorizer. Manakala bahagian artikel pula Zirkelloch hanya menceduk bahan-bahan seperti keratan akhbar atau dari portal internet yang menjadi obsessi beliau seperti mengenai asteroid, perbalahan gereja, falsafah ektrimis dan sebagainya. Didalam isu ke-4, One Barchiel turut menyumbangkan beberapa temubual kepada zine ini. Petikan kata-kata Zirkelloch pada isu ini: FUCK OFF! WE’RE PROUD TO BE A XEROX ZINE!


Jumaat, 19 Ogos 2011

NOCTURNAL SLAVES MAGAZINE (ISSUE NO. 1, 1994)


Malam ini tiba tiba terasa hendak mengemas sebuah kotak lama yang tersorok atas di atas sebuah almari dalam studio. Rupanya kotak itu sarat mengandungi zine-zine purba yang terselamat dari banjir besar di Perlis beberapa tahun yang lalu. Jadi apabila terpandang sebuah zine yang unik ini, terpanggil pula rasa untuk mengulasnya memandangkan zine ini adalah khazanah muzik ektrim tanahair. Bagi mereka yang tidak berkesempatan untuk membacanya, Nocturnal Slaves magazine adalah media rasmi Black/Death metal yang pertama di Malaysia yang dicetak mengunakan kaedah off-set tetapi hanya dalam hitam dan putih. Jelas menunjukkan si editornya mengetengahkan produksi professional sejak dari dahulu lagi. Anda kenal siapa editor Nocturnal Slaves zine ini?


Kepada pembaca-pembaca majalah Karisma sudah tentu anda mengenali penulis yang banyak sekali membuat liputan muzik berat dan temubual bersama kumpulan-kumpulan underground bernama Xul Metal Storm. Xul Metal Storm atau Zulhisham adalah editor kepada zine Nocturnal Slaves ini yang bantu oleh rakannya Intheran Krishnasamy. Intheran turut aktif menyumbangkan komentar-komentar muzikal di dalam majalah Karisma. Sebelum ini, Zulhisham telah mengerakkan sebuah majalah muzik ektrim secara professional yang bernama Metal Storm. Majalah ini merupakan kesinambungan kepada Nocturnal Slaves yang dikomersialkan dan dipersembahkan di dalam Bahasa Melayu. Tanpa menghiraukan perseksi umum dan isu negatif black metal yang semakin hangat, Zulhisham tetap memuatkan kandungan yang hebat dan berat membuatkan majalah itu terhenti pada isu ke-2 sahaja. Ia adalah kehilangan besar pada masa itu kerana Metal Storm adalah sebuah harapan baru bagi media muzik berat yang semakin ketandusan pada waktu itu. Selang beberapa ketika Zulhisham kembali menyunting sebuah majalah muzik bernama Gua Punya Info yang diolah lebih ringan dan agak santai. Namun, atas beberapa permasalahan Gua Punya Info terus berkubur selepas mengeluarkan satu isu.

Kembali kepada Nocturnal Slaves, majalah ini menampilkan hampir semua isi kandungan beritipatikan black dan death metal. Zulhisham turut dibantu oleh Abaaner Incendium dari Key Of Alocer magazine dan Hades dari kumpulan Twilight. Jika anda perhatikan gaya penulisan dan ekplorasi yang dilakukan oleh Zulhisam di dalam Nocturnal Slaves tidak berubah seperti mana apa yang anda dapat lihat kini. Ulasan yang diberikan padat dan seringkali diletakkan fakta sejarah. Citarasa muzikal Zulhisham turut sama sejak dari dahulu lagi. 

 

Menariknya, isu pertama Nocturnal Slaves ini dijadikan sebagai tribute kepada Euronymous, gitaris MAYHEM dan pelopor atau raja black metal Norway. Sebuah biografi yang sarat merangkumi kewujudan Mayhem, dan kumpulan yang bernaung disekelilingnya seperti Abruptum, Morbid, Old Funeral kini Burzum, Amputation kini Immortal, Darkthrone, Emperor dan Enslaved. Mayhem dan Aradia (Malaysia) turut dijadikan sebagai poster ekslusif di dalamnya. Saya tampalkan di pintu bilik dahulu dan telah koyakkan kini kerana sudah membenci muzik dari Mayhem. Antara temubual yang menarik di dalam Nocturnal Slaves ini adalah bersama Impiety ( masih mengunakan logo berdarah ketika itu), Darkthrone, Anubi ( foto wajah cantik walaupun pakai corpse paint dan minum tuak di chalet tengah rimba), Abigail, dan Misanthrope. Diselitkan juga ulasan album serta artikel-artikel unik mengenai bunuh diri dan sebagainya. 

Zulhisham juga pada ketika itu mewujudkan sebuah disto ( distro UG pertama di Malaysia ) bernama Kaprikornus Distribution yang berfungsi untuk mengedarkan demo-demo, kaset dan t-shirt kumpulan metal antarabangsa di Malaysia. Kaprikornus Distro sempat bertahan selama beberapa tahun dan berjaya mengeluarkan beberapa list barangan untuk dijual sebelum terus berkubur.

Mengimbas kembali ketika zaman mengutus surat kepada Zulhisham di era Nocturnal Slaves dan memesan barangan menerusi Kaprikornus miliknya. Saya sering membayangkan Zulhisham mungkin seperti kebanyakan editor zine underground pembengis yang akhirnya menjadi pemuzik seperti Varg Vikerness, atau yang gila seperti Metallion, David Horn, Nuno Santos dan sebagainya. Sehinggalah akhirnya kami bertemu pada sekitar tahun 2003 ketika BLACKFIRE sedang dalam proses merakamkan album sulung, kami bersama Zulhisham sering bertemu untuk makan tengahari di Kampung Baru dan berbual-bual. Zulhisham yang datang menaiki superbike nya, adalah seorang yang kacak, berbudi bahasa dan lucu. 

Zulhisham adalah salah seorang penulis yang mampu meriwayatkan sejarah pekembangan muzik berat di Malaysia sejujurnya dan kekal berpendirian bawahtanah sehingga kini.

MINTAKATULBURUJ MAGAZINE # 2


Apakah mintakatulburuj? Antara soalan yang sering diutarakan oleh mereka sendiri setiap kali temubual dengan kumpulan-kumpulan underground pilihan mereka. Mengapa ‘mereka’, yerp!, tidak seperti Nocturnal Slaves yang digerakan oleh seorang individu, dan hanya mendapat sedikit bantuan dari rakan-rakan. Mintakatulburuj digerakan oleh 3 orang aktivis ternama dan berakhir menjadi pemuzik. Mereka adalah Fadzil yang menubuhkan syarikat Muzikbox Productions berperanan menerbitkan album-album kumpulan metal tanahair dan antarabangsa antaranya Tandus, Hirax, Narsamum, Castigate, Malex serta bertindak sebagai penganjur gig dan konsert di sekitar Johor. Fadzil turut berkhidmat kepada kumpulan TERKUTOK. Masuri juga bergerak bersama kumpulan punk paling ngeri dari selatan Malaysia itu. Manakala One atau dikenali sebagai One Barchiel turut berkarya bersama AS SAHAR yang dinobatkan antara yang terawal mengacukkan black metal Norway bersama tema mistik nusantara. As Sahar telah melalui zaman kegemilangannya pada pertengahan 90-an dan kini telah kehilangan magis mereka. One Barchiel pada penghujung 90-an telah menerbitkan zine yang bertahan selama beberapa isu bernama DEPRISSIVE MONSOON. 

 
Saya terlepas untuk memiliki isu pertama Mintakatulburuj, namun apa yang saya pasti zine ini dikekalkan sebagai indie fanzine seperti mana Vortex From The East, cuma Mintakatulburuj dihasilkan dengan salinan fotostat bersaiz A4 dan kulit cetakan kertas glossy secara professional. 

Eh! ada temubual band Perlis!
Temubual paling hebat dan panjang adalah bersama CARBURETOR DUNG, selain mereka berjaya mengumpul temubual-temubual bersama kumpulan yang kini telah menjadi kuasa muzik berat dunia seperti ENSLAVED, BURZUM, EMPEROR, DECAYED, dan IMMORTAL. Saya menyukai ulasan-ulasan album dan demo yang dibuat oleh One Barchiel setulus hati. Malah beliau turut menyumbangkan ulasan-ulasan kepada Kemenyan Zine yang disunting oleh saya pada penghujung 90-an dahulu.

Saya telah lupa berapa harganya zine ini, tetapi apa yang saya pasti ia cukup berbaloi dengan usaha yang telah dilakukan oleh 3 individu peneraju Mintakatulburuj dan ia adalah antara pemberi inspirasi kepada saya untuk mewujudkan zine suatu ketika dahulu.

Ahad, 14 Ogos 2011

TEMUJANJI BERSAMA RAMADHAN DAN KURMA

Sebenarnya aku tidak pernah mengemari kurma sejak dari dulu lagi. Sehinggalah beberapa tahun kebelakangan ini, mula terasa bertapa sedapnya buah ini. Mungkin, disebabkan pengaruh sunnah maka minda mula terasa hebatnya kurma ini. Dan kenapa tajuk blog hari ini temujanji? Sebab sebutan inggeris bagi kurma = dates.

Kembali kepada kenangan lalu, mungkin dahulu keluarga aku mampu beli kurma yang murah-murah sahaja atau stok lama-lama yang diberikan saudara mara. Maka kurma sebegitu sahaja lah yang dapat aku rasa. Manisnya seolah – olah direnjis dengan sirap gula, dan isinya keras-keras belaka. Namun kini dah bekerja dan ada duit sikit, baru mampu beli kurma-kurma yang segar, sekali-sekala cuba kurma yang muda. Memang sedap. Sangat sedap. Maka tidak hairan, Rasulullah s.a.w sendiri berbuka dengan buah kurma.

Sesunguhnya kurma sangat bagus dan diet yang sihat untuk berbuka kerana mengandungi sumber fiber atau serat, gula, magnesium, potassium dan karbohidrat yang tinggi. Dan kurma yang segar kaya dengan anti oksidan seperti beta-carotene, lutein dan zeaxanthin yang membantu melindungi sel dari keradangan.

Sebanyak 20 kali kurma atau pohon kurma disebut oleh Allah s.w.t di dalam al Quran, menandakan betapa penting tumbuhan tersebut kepada kita.

Selasa, 9 Ogos 2011

MAJALAH KARISMA ISU NO. 16 OGOS 2011


Pada bulan lalu saya dihubungi oleh penulis Zulhisham dan berbicara mengenai berita perancangan sebuah label Jerman, Feudal Throne Productions untuk menerbitkan semula album Blackfire “Lahir Dari Api” di dalam format piring hitam. Beliau bertanyakan status perancangan tersebut. Walaupun perbincangan itu singkat, tidak sangka pula ia berakhir dengan sebuah liputan di dalam majalah Karisma ini. Sebagai maklumbalas kepada rakan-rakan yang ingin mengetahui lebih lanjut, rancangan ini telah diusulkan oleh pihak Feudal Throne lebih dari setahun yang lalu, namun diketepikan kerana faktor-faktor tertentu sehinggalah Azmi Bahari bersetuju untuk menerbitkan semula album tersebut memandangkan kesungguhan pihak Feudal Throne yang gigih dan tidak putus-putus menyokong perjuangan Blackfire. Sebagai menghargai usaha mereka, dan memandangkan Feudal Throne bersetuju untuk menerbitkan semula mengikut piawaian serta kehendak kami dari berbagai aspek yang kami tidak perolehi sebelum ini. Feudal Throne Productions diberi kebenaran untuk mencetak kuantiti terhad piring hitam “Lahir Dari Api” sebanyak 500 keping untuk pengumpul piring hitam tegar. Beberapa track rehearsal atau sesi rakaman asal album tersebut di Blackareachamber Studio oleh Ajin Blackrose mungkin akan turut diselitkan sebagai bonus. Untuk maklumat lanjut anda boleh hubungi Feudal Throne Productions sendiri di alamat:

Dave Theisen, P.O.Box 101408, D-41414 Neuss, Germany

Manakala album “Engine Of My Heart” mendapat ulasan yang memberangsangkan dari saudara Azlan di ruangan Review Album/Demo/EP. Kedatangan Loudness pada 24 Julai 2011 lalu telah menjadi cover story untuk isu kali ini, sebuah biografi diolah dari temubual bersama vokalis mereka, Minoru Nihara telah diriwayatkan dengan baik oleh Zulhisham. Saya banyak melangkau mukasurat-mukasurat mengenai laporan gig yang terlalu melalut kecuali laporan dari Uchu Manang mengenai Acara Tugau Warmetal Horde di Mukah, Sarawak yang membuatkan saya kagum! Saya seolah-oleh tidak percaya apabila membaca laporan dan melihat foto-foto Wakil Rakyat DUN Jemoreng, merasmikan gig tersebut bersama pengiring-pengiringnya yang semua memakai t-shirt Tugau Warmetal!?! Membuatkan saya teringat temubual bersama God Dethroned yang saya baca dalam sebuah majalah suatu ketika dulu menceritakan di Netherlands, siri gig-gig mereka turut ditaja oleh kerajaan di sana sebagai salah satu kegiatan remaja! Dan pegawai-pegawai kerajaan turut hadir melihat mereka membuat persembahan dan maklum dengan nama kumpulan mereka. Tiada sebarang sekatan diterima mereka sebaliknya sokongan. Hahaha! Itu cerita di Belanda okay!

Komentari Metal oleh Dr. Ben mengenai jatidiri seorang peminat muzik metal dan nostalgia yang dilalui oleh seorang itu amat menarik. Saya besetuju benar dengan komentar beliau, dan jika saya diberi peluang untuk menulis mengenai kendiri seorang pemuzik dan peminat muzik metal, beginilah pandangan dan pengalaman saya yang anda akan baca. Saya tidak tahu bagaimana pendekatan anda?, tetapi saya sentiasa ingin jujur dengan diri dan kehendak peribadi saya. Sebolehnya saya mahu melakukan sesuatu sepenuh jiwa tanpa dipengaruhi sesuatu atau trend. Sememangnya kita semua terjebak dengan trend pada asalnya, namun kita harus belajar untuk mengenali diri dan menjadi diri sendiri.

Karisma Production, PO BOX 9, 75700 Melaka, Malaysia
Tel: +6013-6363558

Untuk langanan setahun ( 12 isu ) harganya RM90 bagi Semenanjang Malaysia dan RM120 bagi Sabah dan Sarawak.

Pembayaran menerusi CIMB: Karisma Production (0410-0000-3021-09) 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...